PT. Haji Kalla akan Bangun Manorel di Bandung

NERACA

Bandung - Rencana sarana transportasi strategis yaitu monorel di Kota Bandung berpeluang dapat dibangun. Hal tersebut, nampak dari hasil pertemuan antara perusahaan Haji Kalla dengan Gubernur Jabar, H. Ahmad Heryawan yang berlangsung di Gedung Sate (5/8).

Dalam pertemuan tersebut, dihadiri pihak perusahaan Haji Kalla yang langsung dihadiri pimpinan sekaligus pemilik perusahaan Haji Kalla yang juga mantan Wapres RI Jusuf Kalla dan beberapa pimpinan OPD masing-masing Kepala Bappeda Jabar, Deny Djuanda dan Kadishub Jabar, Dicky Sahromi.

Gubernur, usai menggelar pertemuan dalam keterangannya kepada wartawan mengungkapkan pihak perusahaan Haji Kalla mempresentasikan gagasan pembuatan monorel yang notabene hasil karya bangsa sendiri.

Pembangunan monorel dengan mempertimbangkan kemacetan di beberapa ruas jalan seperti di Kawasan Bandung Raya jelas strategis. Oleh karenanya, pihak Pemprov. Jabar menyambut secara terbuka.

Rencana pembangunan monorel merupakan rencana lama. Di tahun 2009, telah ditandatangani nota kesepahaman antara Gubernur Jabar dengan beberapa Walikota/Bupati Se-Bandung Raya tentang rencana pembangunan monorel.

Keberadaan Monorel, dari sisi kepentingan transportasi dalam situasi semakin tingginya kepadatan lalu lintas khususnya di Kawasan Mentropolitan Bandung merupakan sebuah solusi. Seiring dengan adanya ekspose dari perusahaan Haji Kalla diharapkan tarif dapat lebih murah dibandingkan monorel yang dibuat oleh Negara Asing.

Sementara itu, Kadishub Jabar, Dicky dalam keterangannya secara terpisah menambahkan kehadiran monorel di wilayah Metropolitan dengan mempertimbangkan volume kendaraan dengan ketersediaan jalan, diprediksi 2 tahun ke depan akan terjadi kepadatan lalu lintas di seluruh ruas jalan utama. Dengan demikian, pembangunan monorel dibutuhkan .

Merujuk kepada hasil pertemuan dengan PT Haji Kalla, monorel dirancang dibangun di Kawasan Utara Kota Bandung dari Jalan Dago sampai Jalan Buahbatu dan jalur circle di ruas jalan Pasirkaliki-Padjajaran dan Jalan Merdeka.

Sehubungan dengan ekpose jalan yang dipersiapkan untuk monorel, pihak Pemprov. Jabar juga menyarankan agar monorel juga bisa dibangun di beberapa ruas jalan untuk ke selatan Bandung Raya diharapkan bisa dibangun di Ciwidey dan ke Timur Bandung Raya bisa dibangun di Tanjungsari.

Tentang Tarif, jika monorel yang dibangun oleh perusahaan asing tarif yang dikenakan sebesar Rp.10.000,-, maka untuk monorel yang dibangun oleh perusahan dalam negeri tarif dapat dikenakan di bawah tarif tersebut misalnya Rp.7.00,-.

BERITA TERKAIT

MARK Rampungkan Akuisisi Lahan 10 Hektar - Bangun Pabrik Produk Sanitari

NERACA Jakarta– Kembangkan ekspansi bisnis, PT Mark Dynamics Indonesia Tbk (MARK) terus memperluas pabrik. Teranyar,  emiten produsen cetakan sarung tangan…

Kadin akan Tambah Fasilitas untuk OSS

      NERACA   Jakarta - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia akan menambah fasilitas meja bantuan (help desk)…

Oesman Sapta Akan Menerima Gelar Doktor Kehormatan

Oesman Sapta Akan Menerima Gelar Doktor Kehormatan NERACA Jakarta - Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Oesman Sapta (senator asal Kalimantan…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Kemenkop dan UKM Perkuat Sinergi Pusat-Daerah

Kemenkop dan UKM Perkuat Sinergi Pusat-Daerah NERACA Jakarta - Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Meliadi Sembiring menekankan pentingnya koordinasi dan…

Kabupaten Sukabumi Akan Peringati Hari Koperasi di Kawasan Geopark Ciletuh

Kabupaten Sukabumi Akan Peringati Hari Koperasi di Kawasan Geopark Ciletuh NERACA Sukabumi – Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Sukabumi, akan memperingati…

Pengelolaan Hutan Indonesia Mendukung Pencapaian Netralitas Iklim Dunia - Menteri Siti Nurbaya

Pengelolaan Hutan Indonesia Mendukung Pencapaian Netralitas Iklim Dunia Menteri Siti Nurbaya NERACA Roma - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Dr.…