Proses Perizinan di Indonesia Paling Rumit

NERACA

Jakarta - Peneliti Lembaga Penyelidikan Ekonomi Masyarakat Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Cita Wignyo Septina mengatakan, Indonesia masih kalah dibandingkan negara-negara lain, termasuk negara ASEAN, dalam hal kemudahan berusaha. "Proses perizinan usaha di Jakarta dikelompokkan dalam tiga tahap, yaitu terkait pendirian usaha, terkait pembangunan tempat usaha dan terkait operasional usaha," kata Cita di Jakarta, Kamis (13/3).

Menurut dia, tahapan yang dinilai paling rumit oleh pelaku usaha adalah perizinan terkait pembangunan tempat usaha karena harus mengurus analisis mengenai dampak lingkungan (Amdal), izin mendirikan bangunan (IMB) dan lain-lain.

Cita mengatakan dalam tahapan pendirian usaha di Indonesia, proses perizinan maupun nonperizinan, yaitu surat izin usaha perdagangan (SIUP) dan tanda daftar perusahaan (TDP) masih relatif lama. "Misalnya saja, prosedur untuk mendapatkan SIUP dan TDP masih sangat lama yaitu 15 hari. Itu sekitar sepertiga waktu yang diperlukan untuk mengurus seluruh prosedur," tuturnya.

Dalam hal pengurusan izin untuk pembangunan tempat usaha pun masih jauh harapan. Sebagai perbandingan, jumlah prosedur di Indonesia dua kali lebih banyak dari Hongkong, sementara waktunya enam kali lebih lambat dibandingkan di Singapura.

"Padahal, biayanya lebih mahal 25 kali lipat dibandingkan Brunei Darussalam. Itu apabila dibandingkan dengan negara-negara terbaik pada 2013," ujarnya. Jakarta merupakan barometer perkembangan dunia usaha di Indonesia. Sebagai ibu kota negara, Jakarta, selalu dipilih World Bank sebagai target survei "Doing Business" sejak 2004.

Karena itu, perkembangan dunia usaha di Jakarta, termasuk permasalahan perizinan usaha, menjadi sangat penting, terutama bagi investor asing dalam melihat peluang usaha di Indonesia. Namun, berdasarkan survei dari World Bank tersebut, posisi Indonesia yang diwakili Jakarta ternyata tidak menunjukkan tingkat kemudahan investasi bagi dunia usaha. Pada 2013, Indonesia berada di peringkat 120 dari 189 negara dan selama lima tahun terakhir tidak beranjak dari kisaran peringkat 120. [agus]

BERITA TERKAIT

Presiden Kelima Indonesia - Negara Kuat Jika Pancasila Selalu Diajarkan

Megawati Soekarno Putri  Presiden Kelima Indonesia Negara Kuat Jika Pancasila Selalu Diajarkan Tondano - Presiden Kelima Indonesia Megawati Soekarno Putri…

ADB Dukung Bisnis Inklusif Di Indonesia

  NERACA   Jakarta - Bank Pembangunan Asia (Asian Development Bank/ADB) mendukung bisnis inklusif di Indonesia melalui investasi untuk sektor…

Merefleksikan Semangat Natal untuk Indonesia Damai & Bermartabat

  Oleh: Faturahman Dewantara, Pemerhati Masalah Sosial, aktif di Lembaga Kajian Ketahanan Sipil   Seolah telah menjadi tradisi bahwa setiap…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Menkeu Harap Swasta Makin Banyak Terlibat di Infrastruktur

      NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani berharap makin banyak pihak swasta yang terlibat dalam pembangunan…

Menggenjot Skema KPBU di Sektor Pariwisata

    NERACA   Jakarta - Sektor pariwisata menjadi salah satu sektor yang tumbuh secara masif di tahun ini. Bahkan,…

BPJS Ketenagakerjaan Siapkan Layanan Digital

      NERACA   Jakarta - Era digital menuntut semua pihak untuk dapat memenuhi tuntutan pelanggan dengan mudah dan…