Ekplorasi, Timah Kuras Dana Rp 10,7 Miliar

PT Timah Tbk (TINS) berencana melakukan kegiatan eksplorasi pada bulan ini di beberapa tempat dengan menggunakan tujuh kapal bor, diantaranya tiga kapal bor di perairan Bangka, satu kapal di perairan Belitung Timur, tiga kapal bor di perairan Kundur, serta untuk pemboran darat tetap difokuskan ke daerah Belitung, Bangka Selatan dan Bangka Utara.

Kata Sekretaris Perusahaan PT Timah Tbk, Agung Nugroho, Februari 2014 perseroan telah melakukan eksplorasi di tiga tempat di Sumatera. Rinciannya, eksplorasi bijih timah, eksplorasi nikel dan eksplorasi batu bara,”Eksplorasi bijih timah membutuhkan dana sebesar Rp10,7 miliar,”ujarnya di Jakarta, Selasa (12/3).

Dia melanjutkan, untuk eksplorasi bijih timah dilakukan di darat dan laut. Untuk eksplorasi di laut, dilakukan kegiatan pemboran prospeksi dan pemboran rinci yang berada di perairan Kundur dan Bangka. Sementara untuk di perairan Belitung Timur dilakukan eksplorasi pemboran propeksi. Adapun kegiatan eksplorasi di darat, yakni melakukan penelitian dan melakukan kegiatan pemboran alluvial sebagai pendukung dan evaluasi penambangan timah.

Agung mengungkapkan, hasil kegiatan eksplorasi laut sampai dengan Februari 2014 memperoleh penemuan sumber daya 849 ton untuk inferred, 436 ton indicated serta 2.143 ton measured,”Pada eksplorasi nikel, PT Timah Eksplomin dalam rentang waktu bulan Desember 2013 sampai Februari 2014 tidak melaksanakan kegiatan eksplorasi, baik untuk internal ataupun jasa eksternal,”paparnya.

Selama rentang waktu tersebut, dia menjelaskan, PT Timah Eksplomin hanya fokus untuk melakukan produksi dan penjualan bijih nikel. Dia menuturkan, kegiatan eksplorasi ini berupa survei geofisika mineralisasi bijih besi.

Sedangkan pada eksplorasi batu bara, pada tahun 2013 hingga Februari 2014 juga ditiadakan karena telah memasuki fase rencana penutupan tambang. “Kondisi penambangan sudah memasuki proses finalisasi dan melakukan kegiatan penataan lahan dengan metode backfiling pada lokasi yang sudah selesai di tambang,” pungkas dia.

Dia menjelaskan, untuk mendukung keberlanjutan bisnis perusahaan tahun ini, emiten tambang pelat merah tersebut menetapkan sasaran produksi bijih timah sebanyak 28,3 ribu ton Sn dan produksi logam sebanyak 27,7 ribu ton. Perseroan optimis target tersebut dapat tercapai dengan dioperasikannya unit-unit PIP berbasis kemitraan serta diterapkannya teknologi pengolahan dan penggalian yang terutama ditujukan untuk meningkatkan recovery rate.

Sampai akhir tahun ini, perseroan memproyeksikan perolehan pendapatan minimal Rp7,7 triliun. Sedangkan laba bersih sebesar Rp697 miliar. Perseroan juga menargetkan angka volume penjualan logam timah dan biji timah sebesar 30 ribu metrik ton (MT) hingga akhir tahun 2014. (bani)

BERITA TERKAIT

LPKR Bidik Dana Rights Issue Rp 600 Miliar

Butuh modal untuk mendanai ekspansi bisnis di 2018, PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) berencana menerbitkan saham baru (rights issue) pada…

Island Concept Bidik Dana Rp 50 Miliar - Gelar Rights Issue

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendanai ekspansi bisnis di tahun depan, PT Island Concept Indonesia Tbk (ICON) berencana melakukan…

Dyandra Targetkan Laba Rp 43 Miliar di 2018 - Masih Mengandalkan Bisnis Organizer

NERACA Jakarta – Selalu mematok pertumbuhan bisnis lebih agresif lagi dari tahun ke tahun, terus konsisten dilakukan PT Dyandra Media…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Edukasi Literasi Keuangan - Asuransi Simas Sambangi Siswa Bukittinggi

NERACA Jakarta - Asuransi Sinar Mas (Simas) melanjutkan literasi keuangan untuk mendukung kebijakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam rangka meningkatkan…

Bukalapak Sabet Tiga Piala Citra Pariwara

Bukalapak, pasar online terbesar di Indonesia berhasil memenangkan penghargaan Citra Pariwara 2017, salah satu penghargaan bergengsi bagi insan kreatif dan…

MNC Investama Bayar Utang US$ 215 Juta

Pangkas beban utang, PT MNC Investama Tbk (BHIT) berencana melunasi pinjaman berdenominasi dollar AS yang segera jatuh tempo. Perusahaan tercatat…