Lagi, Pendapatan Timah Masih Terkoreksi - Tahun 2013 Turun 20,5%

NERACA

Jakarta –Tahun 2013 masih menjadi rapot merah bagi kinerja keuangan PT Timah Tbk (TINS). Pasalnya, untuk ketiga kalinya perseroan mencatatkan pendapatan turun sejak tahun 2011. Tengok saja, pendapatan tahun 2013 turun 20,5% menjadi Rp5,85 triliun, kemudian dari tahun sebelumnya sebesar Rp7,36 triliun dan pendapatan pada tahun 2011 tercatat Rp8,13 triliun.

Walaupun begitu, perseroan masih raup laba bersih sebesar Rp515,10 miliar atau naik 19% dari tahun sebelumnya sebesar Rp431,58 miliar. Sementara laba per saham naik 18,6% menjadi Rp102 dari akhir tahun sebelumnya Rp86 per saham. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, pendapatan perseroan menurun 20,5% menjadi Rp5,85 triliun dari tahun sebelumnya sebesar Rp7,36 triliun. Volume penjualan menurun 19,6% dari 29.512 metric ton menjadi 23.718 metric ton logam timah. Beban pokok pendapatan menurun 27,6% dari tahun sebelumnya Rp6,08 triliun menjadi Rp4,4 triliun. Total aset perseroan naik menjadi Rp7,88 triliun dari tahun sebelumnya Rp6,13 triliun.

Selain itu, perseroan berhasil menekan beban pokok penjualan menjadi Rp4,4 triliun dari sebelumnya Rp6,09 triliun. Alhasil, laba bruto tercatat sebesar Rp1,44 triliun dari sebelumnya Rp1,27 triliun. Di sisi lain, jumlah aset perseroan tercatat mengalami kenaikan menjadi Rp7,88 triliun pada akhir tahun 2013 dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya Rp6,13 triliun.

Guna meningkatkan efisiensi dan memacu daya saing, PT Timah Tbk akan melakukan penggabungan usahanya (merger) dengan anak usaha perseroan yakni PT Tambang Timah pada akhir Maret 2014. Disebutkan, aksi penggabungan usaha ini karena kedua kegiatan usaha perseroan dana anak usaha yang sama. Sehingga, dalam kegiatannya seringkali terjadi percampuran atau tumpang tindih, baik secara praktif maupun administratif. Jika sudah terjadi peleburan maka ke depannya akan memudahkan kedua perusahaan dalam melakukan kegiatannya di bidang pertambangan.

Adapun jadwal perkiraan rencana penggabungan kedua usaha antara PT Timah Tbk dan PT Tambang Timah pada 10 Maret 2014 untuk pencatatan dalam daftar pemegang saham yang berhak menghadiri dan menggunakan hak suara pada RUPSLB. Sedangkan pada 20 Maret 2014 untuk perkiraan pernyataan efek dari OJK atas penggabungan usaha. Sementara itu, pada 25 Maret untuk perkiraan tanggal RUPSLB PT Timah Tbk dan PT Tambang Timah serta perkiraan tanggal efektif penggabungan kedua usaha. (bani)

BERITA TERKAIT

Tujuh Hasil Kerja Nyata 3 Tahun di Era Jokowi

  Oleh: Dhita Karuniawati, Mahasiswa IAIN Kendari Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla (Jokowi-JK) akan memasuki periode…

Pemerintah Diminta Waspadai Ketidakpastian 2018 - MESKI PERTUMBUHAN EKONOMI 3 TAHUN TERAKHIR POSITIF

Jakarta-Meski pertumbuhan ekonomi dalam tiga tahun terakhir menunjukkan tren cukup positif, pemerintahan Jokowi-JK tetap harus fokus terus membenahi masalah ketimpangan…

Kinerja Ekspor Non Migas Terkoreksi 6,09 Persen di September - Perdagangan Internasional

NERACA Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat adanya penurunan kinerja ekspor Indonesia pada September 2017 sebesar 4,51 persen dari…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun - KAI Tawarkan Kupon Bunga Hingga 8%

NERACA Jakarta – Danai pengembangan ekspansi bisnisnya dan termasuk peremajaan armada, PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana menerbitkan obligasi I…

Laba Bersih Hartadinata Tumbuh 28,4%

NERACA Jakarta – Sepanjang kuartal tiga 2017, PT Hartadinata Abadi Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp 95 miliar atau naik…

KPEI Sosialisasikan Kualitas Agunan

Demi meningkatkan kehatian-hatian transaksi, PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) menyelenggarakan sosialisasi kepada para anggota kliring mengenai peningkatan kualitas agunan.…