Jelang Pemilu, Cermati Kinerja Saham Konsumer

NERACA

Jakarta- Ditengah beberapa sektor yang mengalami pelemahan, sektor konsumer menjadi pilihan investor dan trader untuk mengambil keuntungan. Indeks konsumer pada sepekan kemarin tercatat berhasil mengalami kenaikan tipis sebesar 0,56%. Meski demikian, pelaku pasar dinilai juga perlu mencermati perkembangan kinerja di sektor tersebut.

Tercatat, depresiasinya rupiah menyebabkan margin laba emiten yang bergerak di sektor ini menipis. Sebut saja, PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) mencatatkan pertumbuhan laba bersih yang lebih rendah dibanding 2012 lalu. Pihaknya mencatat, penjualan bersih (unaudit) sepanjang 2013 sebesar Rp16,01 triliun atau naik 17,4% dibandingkan tahun sebelumnya senilai Rp13,64 triliun. Sementara marjin laba kotor terhadap penjualan bersih tercatat stabil dibandingkan tahun sebelumnya pada level 47,9%.

Adapun laba usaha bertumbuh sebesar 14,6%, dan rasio laba usaha terhadap penjualan bersih pada 2013 menurun menjadi 15,9% dari 16,3% di 2012. “Pertumbuhan laba bersih yang lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan laba usaha terutama disebabkan oleh dampak depresiasi kurs rupiah,” kata Direktur Keuangan, Vidjongtius.

Emiten lainnya yang bergerak di sektor ini, yaitu grup Unilever. Unilever melaporkan laba sebelum pajaknya mencapai 7,1 miliar euro atau naik 9%. Namun, penjualan Unilever turun 3% menjadi 49,8 miliar euro akibat tingginya level nilai tukar mata uang. Padahal, penjualan pada pasar berkembang tumbuh 8,4% lebih baik dari kenaikan 5,9% selama kuartal ketiga. Adapun penjualan di pasar Eropa secara keseluruhan berada pada posisi stabil.

Sementara itu, produsen makanan PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) hingga September 2013 mencatatkan penurunan laba sebesar 24,6% menjadi Rp 1,92 triliun dari Rp 2,55 triliun yang juga disebut sebut akibat kerugian dari selisih kurs. Marjin laba bersih menurun menjadi 4,7% dari 6,8%. Adapunpenjualan neto konsolidasi sebesar Rp 41,28 atau tumbuh 10,5% dari Rp 37,36 triliun pada periode yang saham ditahun lalu.

Meski demikian, meningkatnya pertumbuhan kelas menengah di Indonesia dan penyelenggaraan pemilihan umum (Pemilu) dinilai akan memberikan dampak positif terhadap consumer spending seiring dengan meningkatnya perputaran uang pada momen tersebut. Diperkirakan, konsumsi masyarakat akan cenderung meningkat pada kuartal pertama tahun pemilu, dengan peningkatan permintaan sekitar 0,2-0,3%.

Sekadar tambahan infromasi, sepanjang tahun kemarin, sektor konsumer mencatatkan peningkatan yang tertinggi sebesar 18,82%. Di sisi lain, dari perhitungan kinerja Indeks pada akhir tahun 2013, beberapa valuasinya dinilai sudah sangat tinggi. Seperti PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) yang rasio harga sahamnya sudah 40 kali dan pertumbuhan EPS 14,6%. Sementara PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) dengan PE Ratio 35,5 kali dan pertumbuhan EPS 20,8%, dan PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) dan PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) yang masing-masing memiliki rasio harga 26 kali dan 23 kali. (lia)

BERITA TERKAIT

Elnusa Bukukan Pendapatan Rp 4,9 Triliun - Percepat Kinerja Operasi

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2017 kemarin, PT Elnusa Tbk (ELSA) berhasil mendongkrak kinerja dengan membukukan pendapatan usaha sebesar Rp4,9…

Birokrasi Perizinan vs Kinerja Aparat

Proses percepatan perizinan berusaha dan berinvestasi di Indonesia tampaknya mudah diucapkan, namun sangat sulit diterapkan realisasinya di lapangan. Pasalnya, hingga…

Sky Energy Bidik Pendapatan Rp 539 Miliar - Lepas 203 Juta Saham Ke Publik

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Sky Energy Indonesia Tbk menargetkan pendapatan sebesar Rp539 miliar dan Rp627 miliar pada tahun…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Semen Baturaja Terbitkan MTN Rp 400 Miliar

PT Semen Baturaja (Persero) Tbk atau (SMBR) menerbitkan surat hutang (MTN) senilai Rp400 miliar dengan jangka waktu selama tiga tahun…

Pelanggan Diminta Registrasi Nomor Prabayar

Telkomsel mengimbau pelanggan untuk segera melakukan registrasi nomor prabayar yang divalidasi sesuai dengan data kependudukan yang berlaku. Batas akhir masa…

BEI Resmikan Galeri Investasi di Untan

Direktur Pengembangan Bisnis PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Nicky Hogan meresmikan galeri investasi BEI di Fakultas Hukum Universitas Tanjungpura (Untan)…