Jelang Pemilu, Cermati Kinerja Saham Konsumer

NERACA

Jakarta- Ditengah beberapa sektor yang mengalami pelemahan, sektor konsumer menjadi pilihan investor dan trader untuk mengambil keuntungan. Indeks konsumer pada sepekan kemarin tercatat berhasil mengalami kenaikan tipis sebesar 0,56%. Meski demikian, pelaku pasar dinilai juga perlu mencermati perkembangan kinerja di sektor tersebut.

Tercatat, depresiasinya rupiah menyebabkan margin laba emiten yang bergerak di sektor ini menipis. Sebut saja, PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) mencatatkan pertumbuhan laba bersih yang lebih rendah dibanding 2012 lalu. Pihaknya mencatat, penjualan bersih (unaudit) sepanjang 2013 sebesar Rp16,01 triliun atau naik 17,4% dibandingkan tahun sebelumnya senilai Rp13,64 triliun. Sementara marjin laba kotor terhadap penjualan bersih tercatat stabil dibandingkan tahun sebelumnya pada level 47,9%.

Adapun laba usaha bertumbuh sebesar 14,6%, dan rasio laba usaha terhadap penjualan bersih pada 2013 menurun menjadi 15,9% dari 16,3% di 2012. “Pertumbuhan laba bersih yang lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan laba usaha terutama disebabkan oleh dampak depresiasi kurs rupiah,” kata Direktur Keuangan, Vidjongtius.

Emiten lainnya yang bergerak di sektor ini, yaitu grup Unilever. Unilever melaporkan laba sebelum pajaknya mencapai 7,1 miliar euro atau naik 9%. Namun, penjualan Unilever turun 3% menjadi 49,8 miliar euro akibat tingginya level nilai tukar mata uang. Padahal, penjualan pada pasar berkembang tumbuh 8,4% lebih baik dari kenaikan 5,9% selama kuartal ketiga. Adapun penjualan di pasar Eropa secara keseluruhan berada pada posisi stabil.

Sementara itu, produsen makanan PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) hingga September 2013 mencatatkan penurunan laba sebesar 24,6% menjadi Rp 1,92 triliun dari Rp 2,55 triliun yang juga disebut sebut akibat kerugian dari selisih kurs. Marjin laba bersih menurun menjadi 4,7% dari 6,8%. Adapunpenjualan neto konsolidasi sebesar Rp 41,28 atau tumbuh 10,5% dari Rp 37,36 triliun pada periode yang saham ditahun lalu.

Meski demikian, meningkatnya pertumbuhan kelas menengah di Indonesia dan penyelenggaraan pemilihan umum (Pemilu) dinilai akan memberikan dampak positif terhadap consumer spending seiring dengan meningkatnya perputaran uang pada momen tersebut. Diperkirakan, konsumsi masyarakat akan cenderung meningkat pada kuartal pertama tahun pemilu, dengan peningkatan permintaan sekitar 0,2-0,3%.

Sekadar tambahan infromasi, sepanjang tahun kemarin, sektor konsumer mencatatkan peningkatan yang tertinggi sebesar 18,82%. Di sisi lain, dari perhitungan kinerja Indeks pada akhir tahun 2013, beberapa valuasinya dinilai sudah sangat tinggi. Seperti PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) yang rasio harga sahamnya sudah 40 kali dan pertumbuhan EPS 14,6%. Sementara PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) dengan PE Ratio 35,5 kali dan pertumbuhan EPS 20,8%, dan PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) dan PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) yang masing-masing memiliki rasio harga 26 kali dan 23 kali. (lia)

BERITA TERKAIT

Saham Malacca Trust Dalam Pengawasan - Bergerak Di luar Kewajaran

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) tengah mencermati pola transaksi saham PT Malacca Trust Wuwungan (MTWI) karena telah…

Menperin Pacu Kolaborasi Pengembangan Sektor Industri - Jelang 60 Tahun RI-Jepang

NERACA Jakarta – Hampir enam dekade, Indonesia dan Jepang menjadi mitra strategis dalam upaya pembangunan ekonomi kedua negara. Oleh karena…

Menilik Kinerja 3 Tahun Pemerintahan Jokowi-JK

  Oleh : Kurniawan Hadi, Pengamat Kebijakan Publik    Selama 3 tahun pemerintahan Jokowi-JK ada banyak tanggapan bernada sinis yang…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun - KAI Tawarkan Kupon Bunga Hingga 8%

NERACA Jakarta – Danai pengembangan ekspansi bisnisnya dan termasuk peremajaan armada, PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana menerbitkan obligasi I…

Laba Bersih Hartadinata Tumbuh 28,4%

NERACA Jakarta – Sepanjang kuartal tiga 2017, PT Hartadinata Abadi Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp 95 miliar atau naik…

KPEI Sosialisasikan Kualitas Agunan

Demi meningkatkan kehatian-hatian transaksi, PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) menyelenggarakan sosialisasi kepada para anggota kliring mengenai peningkatan kualitas agunan.…