BCA Serahkan Pengadaan Alat operasi Katarak

NERACA

Jakarta -Melalui program Bakti BCA, PT Bank Central Asia (BCA) kembali melanjutkan rangkaian kegiatan CSR dengan menyerahkan bantuan pengadaan alat operasi katarak kepada Seksi Penanggulangan Buta Katarak Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia (SPBK-Perdami)

Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja menjelaskan, di antara Negara-negara ASEAN Indonesia merupakan Negara dengan jumlah penderita katarak tertinggi, yakni 1,5% dari jumlah seluruh penderita katarak di seluruh dunia.

“Oleh sebab itu, kebutuhan akan layanan operasi katarak dengan harga yang terjangkau sangat diperlukan. Menajwab kebutuhan itu, BCA menyerahkan bantuan alat operasi katarak,” kata Jahja di Jakarta, Rabu (25/2).

Sekretaris Perusahaan BCA, Inge Setiawati menjelaskan kebutuhan akan layanan dan peralatan operasi katarak yang tinggi ini membuat BCA selalu berupaya memfasilitasi para penderita katarak yang kurang mampu untuk dapat menjalani operasi.

Katarak merupakan kekeruhan pada lensa mata yang menyebabkan gangguan penglihatan. Selaput katarak dapat menghalangi masuk cahaya secara total sehingga mengakibatkan kebutaan. Di Indonesia seniri, katarak merupakan sumber kebutaan paling umum, dimana setiap tahunnya terdapat 210 ribu penderita katarak baru. Untuk mengobatinya, penderita harus melakukan pembedahan untuk mengeluarkan lensa keruh dan mengganti dengan lensa buatan. Operasi katarak dilakukan dengan mikroskop dan mesin fakoemulsifikasi, yang memanfaatkan getaran ultrasonic untuk menghancurkan selaput katarak.

“Selain bantuan tersebut, hari selasa, BCA juga melakukan operasi katarak gratis di Klinik Nur Hikmah, Parung Bogor, BCA berharap melalui bantuan pengadaan alat operasi katarak dan pelaksanaan operasi katarakk ini dapat mengembalikan penglihatan para penderita sehingga dapat kembali beraktifitas,” jelas Inge.

Inge juga mengungkapkan, kedua kegiatan ini merupakan rangkaian kegiatan CSR yang dilakukan sebagai ungkapan syukur serta apresiasi kepada masyarakat Indonesia yang telah memberi dukungan dan kepercayaan kepada BCA.

Sebelumnya, BCA juga telah menggelar pengobatan gratis di Desa Wisata Bleberan. Pengobatan dan USG gratis juga digelar BCA kepada masyarakat di wilayah Duri Utara. Tak hanya itu, BCA juga menyalurkan bantuan kepada korban pasca banjir bandang Manado dan daerah Pantura Subang, Pati dan Kudus.

Selain itu, BCA juga menyalurkan bantuan kepada masyarakat yang terkena musibah benacana erupsi Gunung Sinabung dan Gunung Kelud. “Semuanya dilakukan untuk membuktikan komitmen BCA untuk menjawab kebutuhan nasabah, bahkan masyarakat Indonesia,” tandas Inge. [sylke]

BERITA TERKAIT

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi NERACA Denpasar - Sebanyak 12 lembaga keuangan yang menghimpun dana masyarakat secara ilegal di…

Farad Cryptoken Merambah Pasar Indonesia

  NERACA Jakarta-Sebuah mata uang digital baru (kriptografi) yang dikenal dengan Farad Cryptoken (“FRD”) mulai diperkenalkan ke masyarakat Indonesia melalui…

OJK: Kewenangan Satgas Waspada Iinvestasi Diperkuat

NERACA Bogor-Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengharapkan Satuan Tugas (Satgas) Waspada Investasi dapat diperkuat kewenangannya dalam melaksanakan tugas pengawasan, dengan payung…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

OJK Sebut Jiwasraya akan Diselamatkan Anak Usaha

      NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan menyebutkan bahwa PT Asuransi Jiwasraya (Persero) akan diselamatkan oleh anak…

BI Tetap Akomodatif Antisipasi Ancaman Resesi

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyatakan kebijakan moneter dan makroprudensial akan tetap akomodatif untuk mendorong pertumbuhan…

Lewat Bank Wakaf, OJK Bidik Penyaluran Kredit di Sektor Informal

      NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) membidik peningkatan penyaluran kredit untuk sektor informal melalui Bank…