Permata Prima Siap Belanja Modal US$ 2 Juta

NERACA

Jakarta – Tahun ini, PT Permata Prima Sakti Tbk (TGKA) berencana akan mengganggarkan dana belanja modal atau capital expenditure (capex) sekira US$ 2 juta. Jumlah ini menurun dibandingkan capex pada tahun 2013.

Direktur Permata Prima Sakti Aris Munandar mengatakan, penurunan capex ini lebih kepada beberapa proyek yang tengah penyelesaian dan sedang tahap finalisasi,”Di tahun 2013 itu sekitar US$ 5-7 juta lebih banyak pembangunan fasilitas infrastruktur pertambangan, seperti pelabuhan (port) dan ditahun ini untuk finalisasi saja,”ujarnya di Jakarta, Selasa (25/2).

Aris menambahkan, untuk mendukung pendanaan ini akan berasal dari dana internal dan eksternal seperti mendapatkan perpanjangan kreditur dari perbankan,”Untuk target produksi kami sendiri di angka 2 juta ton batu bara," paparnya.

Menurut Aris, target 2 juta ton hampir sama dengan target di 2013. Hal ini dilakukan karena melihat kondisi pasar batu bara yang belum menunjukkan peningkatan harga batu bara serta pembatasan dari pemerintah agar tidak melakukan jor-joran produksi pada tahun ini,”Produksi sama karena harga tidak akan jauh dari tahun lalu, percuma juga kita produksi jor-joran, kebanyakan suplai harga batu bara makin turun juga. Kita lakukan dengan efisien biaya. Karena kami melakukan ini dengan jangka panjang,”paparnya.

Untuk hasil produksi batu bara sendiri menurut Aris lebih banyak melakukan ekspor ke luar negeri sebesar 75% dan sisanya 25% untuk domestik,”Ekspor ke Taiwan, Thailand, Malaysia, dan India, karena lokasi kami di Sumatera. Untuk domestik ada Semen Padang, Sinarmas Pulp and Paper, PLN, dan Pasar Ritel lainnya," pungkasnya.

Sebagai informasi, volume penjualan batu bara TKGA di kuartal ketiga tahun ini sekitar 650.000 metrick ton (MT), meningkat dibandingkan dengan volume penjualan batubara di kuartal kedua tahun ini sekitar 580.000 MT. Namun menurun jika dibandingkan dengan kuartal pertama yang mencapai lebih dari 640.000 MT.

Selain itu, tercatat pendapatan bersih perseroan per 30 September 2013 mengalami penurunan dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya. Jumlahnya dari sebesar US$ 128,60 juta menjadi US$ 151,84 juta.

Untuk menghadapi turunnya harga batu bara dunia saat ini, perseroan mempersiapkan diri untuk menghadapi tantangan. Caranya melalui efisiensi biaya melalui perubahan mine plan (rencana tambang), aplikasi teknologi tambang serta perampingan biaya logistik. Perseroan juga memiliki strategi untuk mempertahankan captive market seperti Thailand, Malaysia dan pasar domestik yang memberikan harga terbaik. Pihaknya juga akan melakukan kesepakatan dengan kreditur untuk memperpanjang jangka waktu pinjaman untuk memperkuat modal kerja perseroan. (bani)

BERITA TERKAIT

Genjot Belanja APBN Alkes Dalam Negeri - Tekan Kebutuhan Impor Alkes

NERACA Jakarta - Ketergantungan Indonesia pada alat kesehatan (alkes) impor masih relatif tinggi. Berdasarkan data izin edar yang diterbitkan oleh…

Pemkot Palembang Salurkan Bantuan Modal 1.000 UMKM

Pemkot Palembang Salurkan Bantuan Modal 1.000 UMKM NERACA Palembang - Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang mengucurkan bantuan modal kepada 1.000 usaha…

Proyeksi Kebutuhan Gula Industri 3,6 Juta Ton di 2018

NERACA Jakarta - Direktur Jenderal Agro Kementerian Perindustrian, Panggah Susanto memperkirakan konsumsi gula mentah untuk kebutuhan industri mencapai 3,6 juta…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…