Menakar Daya Saing Timah Pasca Merger Anak Usaha

Senin, 24/02/2014

NERACA

Jakarta –Dalam rangka meningkatkan efisiensi dan memacu daya saing, PT Timah Tbk (TINS) akan melakukan penggabungan usahanya (merger) dengan anak usaha perseroan yakni PT Tambang Timah pada akhir Maret 2014. Hal tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, aksi penggabungan usaha ini karena kedua kegiatan usaha perseroan dana anak usaha yang sama. Sehingga, dalam kegiatannya seringkali terjadi percampuran atau tumpang tindih, baik secara praktif maupun administratif. Jika sudah terjadi peleburan maka ke depannya akan memudahkan kedua perusahaan dalam melakukan kegiatannya di bidang pertambangan.

Adapun jadwal perkiraan rencana penggabungan kedua usaha antara PT Timah Tbk dan PT Tambang Timah pada 10 Maret 2014 untuk pencatatan dalam daftar pemegang saham yang berhak menghadiri dan menggunakan hak suara pada RUPSLB. Sedangkan pada 20 Maret 2014 untuk perkiraan pernyataan efek dari OJK atas penggabungan usaha. Sementara itu, pada 25 Maret untuk perkiraan tanggal RUPSLB PT Timah Tbk dan PT Tambang Timah serta perkiraan tanggal efektif penggabungan kedua usaha.

Sebagai informasi, sepanjang tahun 2013, PT TIMAH (Persero) Tbk (TINS) membukukan laba bersih sebesar Rp 515,1 miliar atau tumbuh 19% dibandingkan laba bersih tahun lalu laba bersih Rp 431.6 miliar. Sementara harga saham tumbuh Rp 108 per saham dibandingkan tahun lalu Rp 80 per saham.

Sekretaris Perusahaan PT TIMAH Tbk, Agung Nugroho pernah bilang, kenaikan laba bersih disebabkan perbaikan sistem dan efisiensi, “PerMen ESDM No 24/2012 berlaku awal tahun 2013 mengharuskan perseroan melakukan perbaikan sistem penambangan, pola kemitraan dan Permendag No 32/2013 berlaku tgl 30 Agustus 2013 mengharuskan perseroan melakukan penjualan logam baloknya melalui satu pintu yaitu Bursa Komoditi dan Derivatif Indonesia. Kondisi ini memberikan dampak positif terhadap kinerja perseroan,”ungkapnya.

Dia menuturkan, dengan melalui perdagangan Bursa Komoditi diyakini perseroan akan memberikan dampak positif terhadap keberlangsungan usaha penambangan di Indonesia serta dapat mendongkrak harga timah dunia mengingat posisi Indonesia sebagai eksportir terbesar di dunia. Oleh karena itu, kata Agung, tidak salah bila Indonesia mendeklarasikan tahun 2014 sebagai tahun kebangkitan pertimahan Indonesia dan tahun 2015 Indonesia sebagai penentu harga timah dunia namun dengan syarat semua pelaku usaha penambangan, baik regulator, pelaku usaha dan masyarakat penambangan mendukung terlaksananya good mining practises.

Dia menuturkan, kebijakan penjualan satu pintu dengan pengaturan eskpor logam, maka volume Indonesia pada level 60.000 s/d 70.000 per tahun. Selain itu, perseroan juga memprediksi harga logam 2014 akan lebih baik dibandingkan tahun 2013. Dimana harga diperkirakan bergerak dikisaran rata-rata US$.26,000/Ton.

Kondisi PT TIMAH Tbk saat ini masih bertumpu pada bisnis inti, yaitu penambangan timah yang terintegrasi, mulai dari eksplorasi, produksi, pengolahan dan peleburan dengan menghasilkan logam timah berbagai jenis sesuai permintaan pasar. Namun dengan kebijakan empat pilarnya, direncanakan kegiatan lain perusahaan akan menambag profit perusahaan dan menjamin keberlangsungan jangka panjang perusahaan. (bani)