Permata Prima Minta Kelonggaran Kredit - Strategi Hadapi Tantangan Pasar

NERACA

Jakarta- Di tengah fluktuasi harga batu bara dunia, manajemen PT Permata Prima Sakti Tbk (TKGA) mengaku telah mempersiapkan diri dengan beberapa strategi untuk menghadapi tantangan pasar. Salah satunya, melakukan kesepakatan dengan kreditur untuk memperpanjang jangka waktu pinjaman untuk memperkuat modal kerja perseroan.

Dalam keterangan resmi yang disampaikan di Jakarta, akhir pekan kemarin, selain memperkuat modal, perseroan juga akan melakukan efisiensi biaya melalui perubahan mine plan (rencana tambang), aplikasi teknologi tambang serta perampingan biaya logistik. Adapun strategi lainnya, yaitu mempertahankan captive market seperti Thailand, Malaysia dan pasar domestik yang memberikan harga terbaik.

Ditargetkan, perseroan dapat mengejar produksi batu bara sebesar 2 juta metrik ton (mt) dengan pertimbangan harga pasar yang belum pulih. Untuk mengejar target ini, perseroan akan semakin aktif pada kegiatan eksplorasi untuk meningkatkan cadangan batubara serta mempersiapkan diri pada saat pulihnya kondisi harga batu bara dunia.

Diketahui, pada kuartal ketiga 2013, perseroan mencatatkan laba perusahaan dari operasi yang dilanjutkan naik menjadi US$668,70 ribu dibanding periode yang sama tahun 2012 yang masih mencatat rugi US$270,76 ribu. Meski demikian, pendapatan neto perseroan hingga kuartal ketiga 2013 turun 15,31% ke US$128,6 juta, dari periode yang sama tahun 2012 sebesar US$151,85 juta.

Adapun volume penjualan batu bara perseroan pada kuartal ketiga tahun 2013 sekitar 650.000 metrick ton (MT), atau mengalami peningkatan dibandingkan dengan volume penjualan batubaranya di kuartal kedua tahun ini sekitar 580.000 MT.

Seperti diketahui, pada 28 Januari 2014, perseroan telah menandatangani akta gadai saham untuk menjaminkan 235.200 saham milik perseroan dalam PT Permata Energy Resources (PER) kepada PT Bank CIMB Niaga Tbk. (BNGA). Jumlah itu setara dengan 49% dari seluruh saham yang dimiliki perseroan dalam Permata Energy Resources. Penjaminan saham PER ini dilakukan dalam kerangka transaksi dengan bank dan hanya merupakan sebagian kecil dari harta kekayaan perseroan. (lia)

BERITA TERKAIT

Presiden Jokowi Minta Menteri Siap Siaga - HADAPI DAMPAK KRISIS EKONOMI TURKI

Jakarta-Presiden Jokowi akhirnya memerintahkan para menterinya untuk menjaga kewaspadaan dan kesiagaan dalam menghadapi imbas gejolak ekonomi yang terjadi di Turki…

INSA Minta Dukungan Pemerintah Majukan Pelayaran

NERACA Jakarta – Indonesian National Shipowners Association (INSA) minta dukungan pemerintah untuk mendorong daya saing serta membuka peluang pasar bagi…

Ekspor Tumbuh 12 Persen, Industri Minol RI Rambah Pasar Amerika - Niaga Internasional

NERACA Jakarta – Industri minuman beralkohol (minol) berupaya memberikan kontribusi signifikan bagi perekonomian nasional. Selain mampu menyumbang cukai yang cukup…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Intiland Bukukan Pendapatan Usaha Rp 1,8 Triliun

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Intiland Development Tbk (DILD) berhasil membukukan pendapatan usaha di semester pertama 2018 sebesar Rp1,8…

Adi Sarana Armada Beli 2.900 Armada Baru

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan bisnis lebih agresif lagi, PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) terus melakukan peremajaan armada. Dimana…

Pabrik Baru di Sumatera Selatan - Arwana Komersialkan Paruh Kedua di 2019

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan kapasitas produksi, PT Arwana Citramulia Tbk (ARNA) mulai menggelontorkan investasi untuk pembangunan pabrik baru perseroan…