WIKA Raih Kontrak Baru US$ 157,2 Juta

NERACA

Jakarta - PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) mendapat proyek dari PT Pertamina (Persero) dengan total nilai mencapai US$ 157,2 juta. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (20/2).

Sekretaris Perusahaan WIKA Natal Argawan Pardede mengatakan, perseroan telah ditunjuk oleh PT Pertamina Persero sebagai pelaksana dua proyek di Pulau Sembu dan Tanjung Uban,”WIKA ditunjuk Pertamina sebagai pelaksana dalam proyek pengembangan terminal BBM (bahan bakar minyak) Pulau Sembu dengan nilai proyek US$ 94,8 juta,”ujarnya.

Sementara satu proyek lainnya, yakni upgrading fasilitas penimbunan gasoline di Tanjung Uban dengan nilai proyek mencapai US$ 62,4 juta. Rencananya, kedua proyek tersebut akan dilaksanakan dalam tempo 24 bulan kalender, terhitung sejak ditandatanganinya berita acara serah terima lahan.

Sebagai informasi, tahun ini perseroan membidik kontrak baru mencapai Rp49,97 triliun, yang berasal dari kontrak baru senilai Rp25,8 triliun dan sisanya Rp24,14 triliun merupakan kontrak bawaan (carry over) tahun sebelumnya. Adapun, komposisi perolehan kontrak baru tahun ini, mayoritas masih berasal dari induk perusahaan dengan porsi mencapai 70%. Sedangkan sisanya 30% dikontribusi dari kontrak yang berasal dari entitas anak.

Tahun ini, PT Wijaya Karya Tbk optimis perolehan laba bersih akan sesuai target. Pasalnya, berdasarkan laporan keuangan yang belum diaudit disebutkan laba bersih perseroan berhasil mencatat sebesar Rp555,6 miliar. Bila dibandingkan 2012 sebesar Rp457,8 miliar, maka perolehan laba pada tahun lalu mengalami pertumbuhan hingga 21,36%.

Tidak hanya itu, perseroan juga berhasil membukukan pendapatan sesuai target sebesar Rp15,4 triliun selama 2013 atau mengalami pertumbuhan hingga 57,14% dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp9,8 triliun. Oleh karena itu, perolehan laba bersih dan pendapatan perseroan sepanjang 2013 bahkan diproyeksi dapat lebih tinggi setelah proses audit selesai beberapa waktu ke depan. Lanjutnya, tahun ini perseroan menargetkan pertumbuhan laba bersih dan pendapatan sebesar 22%. Dengan begitu, laba bersih WIKA diperkirakan mencapai Rp678 miliar hingga Desember 2014. Sementara, pendapatan Wika diprediksi menjadi Rp18,9 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Pengguna Internet 93,4 Juta, Bisnis Online RI Tembus US$12 Miliar - Perdagangan Daring

NERACA Jakarta – Nilai bisnis online di Indonesia mencapai US$12 miliar seiring dengan tingginya pengguna internet yang tercatat 93,4 juta…

Pentingnya Memanfaatkan Energi Baru dan Terbarukan

      NERACA   Jakarta - Pemanfaatan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) merupakan penentu tercapainya kedaulatan energi. Indonesia pun…

ADHI Kantungi Kontrak Baru Rp 7,45 Triliun

NERACA Jakarta — Sampai dengan Juli 2018, PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI) mengantongi kontrak baru Rp7,45 triliun dengan kontribusi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Intiland Bukukan Pendapatan Usaha Rp 1,8 Triliun

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Intiland Development Tbk (DILD) berhasil membukukan pendapatan usaha di semester pertama 2018 sebesar Rp1,8…

Adi Sarana Armada Beli 2.900 Armada Baru

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan bisnis lebih agresif lagi, PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) terus melakukan peremajaan armada. Dimana…

Pabrik Baru di Sumatera Selatan - Arwana Komersialkan Paruh Kedua di 2019

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan kapasitas produksi, PT Arwana Citramulia Tbk (ARNA) mulai menggelontorkan investasi untuk pembangunan pabrik baru perseroan…