WIKA Raih Kontrak Baru US$ 157,2 Juta

NERACA

Jakarta - PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) mendapat proyek dari PT Pertamina (Persero) dengan total nilai mencapai US$ 157,2 juta. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (20/2).

Sekretaris Perusahaan WIKA Natal Argawan Pardede mengatakan, perseroan telah ditunjuk oleh PT Pertamina Persero sebagai pelaksana dua proyek di Pulau Sembu dan Tanjung Uban,”WIKA ditunjuk Pertamina sebagai pelaksana dalam proyek pengembangan terminal BBM (bahan bakar minyak) Pulau Sembu dengan nilai proyek US$ 94,8 juta,”ujarnya.

Sementara satu proyek lainnya, yakni upgrading fasilitas penimbunan gasoline di Tanjung Uban dengan nilai proyek mencapai US$ 62,4 juta. Rencananya, kedua proyek tersebut akan dilaksanakan dalam tempo 24 bulan kalender, terhitung sejak ditandatanganinya berita acara serah terima lahan.

Sebagai informasi, tahun ini perseroan membidik kontrak baru mencapai Rp49,97 triliun, yang berasal dari kontrak baru senilai Rp25,8 triliun dan sisanya Rp24,14 triliun merupakan kontrak bawaan (carry over) tahun sebelumnya. Adapun, komposisi perolehan kontrak baru tahun ini, mayoritas masih berasal dari induk perusahaan dengan porsi mencapai 70%. Sedangkan sisanya 30% dikontribusi dari kontrak yang berasal dari entitas anak.

Tahun ini, PT Wijaya Karya Tbk optimis perolehan laba bersih akan sesuai target. Pasalnya, berdasarkan laporan keuangan yang belum diaudit disebutkan laba bersih perseroan berhasil mencatat sebesar Rp555,6 miliar. Bila dibandingkan 2012 sebesar Rp457,8 miliar, maka perolehan laba pada tahun lalu mengalami pertumbuhan hingga 21,36%.

Tidak hanya itu, perseroan juga berhasil membukukan pendapatan sesuai target sebesar Rp15,4 triliun selama 2013 atau mengalami pertumbuhan hingga 57,14% dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp9,8 triliun. Oleh karena itu, perolehan laba bersih dan pendapatan perseroan sepanjang 2013 bahkan diproyeksi dapat lebih tinggi setelah proses audit selesai beberapa waktu ke depan. Lanjutnya, tahun ini perseroan menargetkan pertumbuhan laba bersih dan pendapatan sebesar 22%. Dengan begitu, laba bersih WIKA diperkirakan mencapai Rp678 miliar hingga Desember 2014. Sementara, pendapatan Wika diprediksi menjadi Rp18,9 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Divestasi Bank Permata - Astra Luluh Ke Tawaran Bank Bangkok

NERACA Jakarta – Sikap bersikukuh PT Astra International Tbk (ASII) untuk tetap mempertahankan kepemilikan saham di PT Bank Permata Tbk…

Wujudkan Perusahaan Sehat - Garuda Bekukan Rute London Yang Bikin Tekor

NERACA Jakarta – Perdagangan saham PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (12/12) pada sesi…

Perintis Tiniti Bidik Dana IPO Rp 250 Miliar

NERACA Jakarta –Tutup tahun 2019, minat perusahaan untuk mencatatkan saham perdananya di pasar modal masih tinggi. Salah satunya, PT Perintis…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Platform Bersama e-KYC - Dukcapil Tegaskan Tak Ada Pemberian Data NIK

Era digital yang serba cepat dan agile, industri perbankan dituntut untuk menyediakan layanan berbasis teknologi digital. Layanan digital akan memudahkan…

Divestasi Bank Permata - Astra Luluh Ke Tawaran Bank Bangkok

NERACA Jakarta – Sikap bersikukuh PT Astra International Tbk (ASII) untuk tetap mempertahankan kepemilikan saham di PT Bank Permata Tbk…

Wujudkan Perusahaan Sehat - Garuda Bekukan Rute London Yang Bikin Tekor

NERACA Jakarta – Perdagangan saham PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (12/12) pada sesi…