Masih Ragu Memulai Bisnis?

Sukses melakoni bisnis seringkali terkendala akan keraguan memulainya. Apalagi bagi para karyawan yang setiap bulannya sudah dapat dipastikan memperoleh gaji dari perusahaan. Tentu merekasangat sulit untuk keluar dari zona nyaman dan membuka usaha.

Pertanyaan mengenai kekhawatiran sering kali menyelimuti. Hal-hal seperti bagaimana bila bisnis yang akan dijalankan gagal? Padahal sebelumnya penghasilan sebagai karyawan di salah satu perusahaan cukup besar.

Meski ketakutan itu terus ada, tetapi begitu banyak orang yang bermimpi bisa membangun usaha sendiri. Tentunyasangat menyenangkan jika memiliki usaha sendiri. Tetapi sayanagnya, keinginan mereka tidak pernah terwujud karena terhalang rasa takut yang berlebihan.

Betapa tidak, tidak memiliki pengalaman berbisnis, tidak memiliki modal yang cukup besarseringkali menjadi hal-hal penghalang untuk seseorang memulai bisnisnya. Nah, jikamasih ragu lakukan hal-hal berikut ini.

Pertama, tetap fokus menjadi pengusaha. Tanpa hal ini mustahil seseorang bisa menjadi pengusaha sukses. Pasalnya, orang macam ini cenderung menyerah sebelum berperang. Untuk itu tetaplah fokusmeraih cita-cita Anda untuk menjadi pengusaha.

Mulailah denan sederhana dan mendasar untuk meminimalisir ketakutan Anda, kemudian mulailah mensurvei lokasiusaha, mencari suplier, dan lain sebagainya.

Kemudian, yang kedua,jikaAnda masih bingung untuk memulai usaha coba;ah memulai bisnis ketika masih menjadi karyawan. Cara ini adalah cara paling efektif untuk mengatasi ketakutan gagalberhasil merintis sebuah bisnis.

Karena, dengan cara itu Anda masih memiliki penghasilan kalau seandainya usaha yang Anda rintis gagal. Tetapi, tidaklah mudah bila Anda masih bekerja di sebuah perusahaan lantas ingin membuka usaha. Tetapi, tidak ada hal yang mustahil, semua hanya membutuhkan kerja kerasagarusah berhasil sementara karir pun berhasil.

Yang ketiga, ada baiknya Anda melakukan riset pasar untuk mempelajari segmen pasar yang nantinya ingin dicapai, dengan cara ini Anda akan tahu apa yang harus Anda jual, dimana dan menjalnya kepada siapa. Kalau sudah begini,tentu tidak terlalu rumit bukan?

Hal keempat adalah mempersiapkan rencana cadangan jika usaha yang dirintis gagal adalah suatu keharusana untuk segera bangkit dari keterpurukan. Dengan kata lain, kesiapan keuangan tak boleh sekadar mampu membiayai usaha, tetapi juga membiayai hidup Anda selanjutnya ketika bisnis Anda gagal.

Terakhir, jangan keinginan Anda terus tertunda. Untuk itu, canangkan dalam diri Anda kalau harus memulai usaha. Yakinkan diri Anda kalau usaha yang akan Anda rintis mampu sukses. Untuk itu jangan pernah menundanya, karena Anda tidak akan tahu sebelum Anda mencobanya.

BERITA TERKAIT

MDIS Rilis Program Baru Manajemen dan Bisnis - Mendorong Lulusan Siap Kerja

NERACA Jakarta - The Management Development Institute of Singapore (MDIS), sebagai institusi pendidikan nirlaba tertua di Singapura yang berorientasi pada…

IBM Indonesia Berkolaborasi dengan Partner Lokal - Akselerasi Bisnis Digital

    NERACA   Jakarta - IBM Indonesia menggelar IBM Indonesia Partner Solutions Summit, yang diselenggarakan di JW Marriot Jakarta.…

Manulife Sebut Pasar Obligasi Masih Positif

  NERACA   Jakarta - PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) memandang beberapa faktor positif dari domestik masih akan terus…

BERITA LAINNYA DI PELUANG USAHA

Sruput Peluang Usaha Bareng Coffee Stall Good Day

Minum kopi menjadi bagian dari gaya hidup. Bisnis kedai kopi pun banyak bermunculan. Tak ketinggalan, PT Santos Jaya Abadi yang…

Membangun Bisnis Untuk Pemula

Membuka bisnis sendiri atau berwirausaha kian digandrungi banyak orang. Bagi seseorang yang fleksibel dan tidak suka terikat, berbisnis memang menjadi…

Kian digemari, Gigit Usaha Camilan Dimsum

Kudapan dimsum sudah populer di lidah masyarakat Indonesia. Teksturnya yang kenyal dan lembut berpadu dengan rasa gurih, membuat makanan khas…