Pasar Jangan Terlalu Percaya Diri - Tantangan Investasi Masih Besar

NERACA

Jakarta- Berkurangnya volatilitas pasar saat ini pasca membaiknya beberapa data makro ekonomi belakangan ini telah kembali membuka peluang investasi di tahun 2014. Meski demikian, Indonesia dinilai jangan dulu terlalu confident dengan kondisi sekarang ini.“Tahun ini akan penuh harapan dibanding tahun lalu. Tapi kita tidak boleh terlalu confident, masalah current account deficit dan kebijakan-kebijakan dari pemerintah sebelumnya seperti dari sisi fiskal dan lainnya tetap harus dimaintain.” kata Presiden Direktur Eastpring Investment Indonesia, Riki Frindos di Jakarta, Rabu (19/2).

Permasalahan defisit neraca transaksi berjalan dan neraca pembayaran, sambung dia, telah menjadi kekhawatiran di negara berkembang seperti Indonesia dan India pada tahun lalu. Terlebih hal tersebut dibarengi dengan isu akan berkurangnya likuiditas di pasar pasca pulihnya perekonomian Amerika Serikat (AS). “Orang khawatir duit-duit ini ditarik lagi ke AS. Namun, pada akhirnya mereka akan realize, tapering bukan stop likuiditas cuma rangenya saja yang berkurang.” jelasnya.

Oleh karena itu, menurut dia, ketika investor sudah mendapat kenyamanan mengenai kondisi Indonesia terkait neraca transaksi berjalan dan neraca pembayaran, investor pun akan kembali lagi ke pasar Indonesia. Namun, bagaimana pun tetap harus cermati volatilitas pasar. “Kita tahu market bergerak terus dan tidak bisa bergerak lurus, jadi kita juga tetap harus cermati volatility.” ucapnya.

Lepas dari hal tersebut, dia menilai, pasar modal Indonesia akan positif pada tahun ini seiring terjadinya proses perbaikan fundamental Indonesia. Karena pada saat IHSG turun di 2013 terdapat kekhawatiran bahwa kebijakan-kebijakan dalam menangani defisit neraca berjalan akan berdampak pada melambatnya pertumbuhan ekonomi, di tengah ketidakpastian politik pada tahun pemilihan umum (Pemilu).“Saya optimis, IHSG positif return. Harapannya, second half bisa kasih kejelasan dibanding di awal tahun ini.” ujarnya.

Pihaknya mencatat, beberapa sektor industri diperkirakan akan mengalami perkembangan yang relatif stabil pada 2014 dibanding tahun sebelumnya yang dipenuhi beberapa tantangan. Di antaranya, terkait tingginya tingkat inflasi akibat naiknya minimum upah buruh dan pengurangan subsidi BBM. Tidak terkecuali depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar, dan penurunan beberapa harga komoditas.

Sektor industri yang diperkirakan akan mengalami perkembangan yang lebih stabil, antara lain sektor semen. Pertumbuhan permintaan semen diperkirakan akan kembali stabil setelah mengalami perlambatan pada semester kedua 2013. Tingkat utilisasi kapasitas produksi para pemain di sekto rini dinilai masih akan tinggi, dengan kapasitas produksi secara nasional diperkirakan akan mengalami overcapacity hingga kuartal pertama 2016. (lia)

BERITA TERKAIT

Pasar Properti Penuh Tantangan - BTN Optimis Masih Ada Peluang Tumbuh 2020

NERACA Jakarta – Tahun depan, industri properti masih menemui tantangan seiring dengan ancaman perlambatan ekonomi nasional dan resesi ekonomi di…

PPRE Targetkan Kontrak Baru Tumbuh 20%

NERACA Jakarta –Tahun depan, PT PP Presisi Tbk (PPRE) memproyeksikan raihan proyek baru akan tumbuh 20% dibanding tahun ini. Tercatt…

Berikan Layanan Nasabah Korporasi - Maybank Sediakan Cash Collection Solution

NERACA Jakarta – Guna meningkatkan layanan kepada nasabah korporasi, PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) memberikan cash collection solution,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transjakarta Bagikan Dividen Rp 40 Miliar

NERACA Jakarta- Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) memutuskan untuk membagikan dividen perusahaan kepada…

Raup Ceruk Pasar Luar Negeri - WIKA Targetkan Kontrak Baru Capai Rp 6 Triliun

NERACA Jakarta – Sukses meraih kontrak baru di Afrika menjadi batu loncatan bagi PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) untuk…

Transformasi Pasar Modal Kredibel - OJK Terus Perkuat Supervisi Pengawasan

NERACA Jakarta – Kasus gagal bayar keuntungan reksadana yang menimpa Minna Padi Aset Manajemen dan Narada Aset Manajemen menjadi alasan…