BNI Sumbang Korban Gunung Kelud

NERACA

Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk bekerjasama dengan Pemerintah Daerah Kediri ikut meringankan beban korban bencana letusan Gunung Kelud di Kediri dan sekitarnya, dengan mendistribusikan bantuan ke posko-posko pengungsian.

Corporate Secretary BNI, Tribuana Tunggadewi menjelaskan, langkah ini merupakan salah satu program BNI Peduli yang dilakukan oleh unit Corporate Community Responsibility (CCR) untuk hadir memberikan bantuan kepada korban bencana alam.

"Paket bantuan yang disampaikan Jumat sore atau malam ini kepada penduduk yang terkena dampak bencana, kami distribusikan dari BNI Wilayah Surabaya berupa makanan siap saji, masker, makanan bayi, dan obat-obatan," ujar Tribuana di Jakarta, pekan lalu.

Dia pun menambahkan BNI Wilayah Semarang juga turut membagikan masker bagi penduduk di daerah Yogyakarta dan Solo yang terkena abu vulkanik Gunung Kelud. Selain itu, BNI memastikan pengamanan atas outlet dan Anjungan Tunai Mandiri atau ATM yang terkena bencana letusan di sejumlah daerah seperti Kediri, Solo, Yogyakarta dan sekitarnya, dilakukan semaksimal mungkin.

Pada hari pertama bencana letusan Gunung Kelud, Kamis (14/2), seluruh outlet dan ATM di daerah yang terkena dampak bencana letusan terparah, yaitu Kediri, masih beroperasi secara normal hingga pukul 13.30 waktu setempat.

"Namun, setelah itu ada lima outlet yang kami tutup operasionalnya karena berada di lokasi paling dekat dengan Gunung Kelud, yaitu sekitar 25 kilometer. Penutupan kami lakukan karena kawasan itu sudah sangat sepi, dan tidak ada nasabah yang dilayani," terang dia.

Ke lima outlet yang ditutup adalah Kantor Cabang Utama (KCU) Kediri, Kantor Layanan Nasabah (KLN) Pasar Pahing, KLN Kerbumo, KLN Nganjuk, dan KLN Pare. Selain itu, ada 19 ATM yang terganggu operasionalnya akibat sambungan satelit yang tertutup abu vulkanik tebal.

"Hingga saat ini, belum ada kerugian material di seluruh outlet dan ATM BNI. Kami sudah melakukan pembersihan abu vulkanik di beberapa tempat, seperti Solo, Yogyakarta, Wonogiri, Magelang, Karanganyar, dan sekitarnya," tandasnya. [ardi]

BERITA TERKAIT

Pendampingan Korban Gizi Buruk di Asmat Masih diperlukan

Meski status Kejadian Luar Biasa Campak di Asmat dinyatakan berakhir pada Senin (5/2), pendampingan terhadap warganya masih perlu dilakukan, khususnya…

Waskita Karya Kunjungi Keluarga Korban - Longsor Wing Wall KA Bandara Soetta

NERACA Jakarta - Manajemen PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) yang diwakili oleh Ign Joko Herwanto selaku Kepala Divisi I…

BANK DKI BANTU KORBAN BANJIR

Corporate Secretary Bank DKI Zulfarshah (kiri) menyerahkan bantuan kemanusiaan bagi korban banjir, kepada Lurah Pengadegan, Jakarta Selatan, Muhammad Mursid, Jumat…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

PII Jamin Proyek SPAM Di Bandar Lampung - Butuh Rp250 triliun untuk Sarana Air Minum

      NERACA   Lampung – PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (Persero) / PT PII melaksanakan penandatanganan penjaminan proyek yang…

PHE Serahkan Pengelolaan Sukowati ke Pertamina EP

    NERACA   Jakarta – PT Pertamina Hulu Energi (PHE), anak usaha PT Pertamina (Persero) di sektor hulu minyak…

Skema KPBU Perlu Dukungan Kepala Daerah

      NERACA   Lampung - Pemerintah tengah fokus dalam mempercepat pembangunan infrastruktur di berbagai daerah. Namun yang jadi…