Indofarma Turun Peringkat dari A- Jadi BBB+

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menurunkan peringkat PT Indofarma Tbk (INAF) dan medium term notes (MTN) I-2012 menjadi idBBB+ dari sebelumnya idA-. Informasi tersebut disampaikan Pefindo dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (13/2).

Analis Pefindo Anies Setyaningrum dan Mega Dwitya Nugraha mengatakan, penurunan peringkat disebabkan oleh pelemahan marjin keuntungan akibat kenaikan biaya tenaga kerja,”Juga kenaikan biaya bahan baku yang diakibatkan oleh pelemahan rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS),”ujarnya.

Selain itu, renovasi selama bulan Februari hingga Juli 2013 cukup mengganggu fasilitas produksi perseroan, yang mengakibatkan kenaikan biaya toll manufacturing. Marjin keuntungan yang rendah berakibat pada menurunnya leverage keuangan dan rasio perlindungan arus kas,”Pefindo juga merevisi prospek INAF menjadi negatif dari stabil, karena kami memperkirakan kinerja keuangan INAF dijangka pendek akan semakin melemah jika perusahaan tidak dapat menyesuaikan harga jual untuk mengimbangi kenaikan biaya bahan baku dan tidak dapat mencapai target penjualan," jelas dia. (bani)

BERITA TERKAIT

IIF Dapat Kucuran Rp1 triliun dari JICA - Untuk Bangun Infrastruktur

    NERACA   Jakarta - PT Indonesia Infrastructure Finance (IIF) menandatangani perjanjian pinjaman sebesar ¥ 8.000.000.000 atau sekitar Rp…

Pertamina Pastikan Stok Elpiji Lebih dari Cukup

      NERACA   Jakarta - PT Pertamina (Persero) menyebutkan bahwa stok gas Elpiji tiga kilogram bersubsidi lebih dari…

Mengapa Bawa Barang dari LN Harus Bayar Pajak di Bandara RI?

Oleh: Sandi Putra, Mahasiswa PKN STAN *) Mengapa harus bayar bea masuk dan/atau pajak di bandara? Padahal barang yang dibawa…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pasok Permintaan PLN - DWGL Kejar Produksi 8 Juta Ton Batu Bara

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan saham perdananya di pasar modal pada perdagangan Rabu (13/12), PT Dwi Guna Laksana Tbk (DWGL)…

Samindo Anggarkan Capex US$ 13,8 Juta

NERACA Jakrta - Tahun depan, PT Samindo Resources Tbk (MYOH) perusahaan penyedia jasa pertambangan batu mengalokasikan capex sebesar US$ 13,8…

Permintaan Ban TBR Meningkat - GJTL Genjot Produksi Jadi 3.500 Ban Perhari

NERACA Jakarta - Mengandalkan pasar ekspor dalam menggenjot pertumbuhan penjualan, PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL) terus meningkatkan kapasitas produksi dan…