OJK Dorong Konsolidasi Antarperusahaan - Tantangan Industri Keuangan Makin Berat

NERACA

Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan mendorong para pelaku industri keuangan agar merekatkan konsolidasi antarperusahaan, salah satunya melalui merger atau penggabungan perusahaan. Hal ini dikarenakan tantangan industri keuangan ke depan semakin berat. Oleh sebab itu, merger dianggap penting mengingat total aset industri keuangan Tanah Air mencapai Rp11 ribu triliun.

“Kami akan terus mendorong langkah konsolidasi lembaga keuangan baik, bank dan nonbank, di Tanah Air. Hal ini dilakukan guna menghadapi tantangan di industri keuangan yang tidak mudah dan tidak ringan lagi. Dengan begitu para perlaku industri juga bisa saling merekatkan kekuatan agar bisa lebih tampil di kancah internasional,” kata Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan, Muliaman Darmansyah Hadad, di Jakarta, Rabu (12/2).

Muliaman menjelaskan tantangan yang berat itu sudah terlihat dengan semakin banyaknya produk keuangan dari perusahaan asing yang semakin dikenal oleh masyarakat dalam negeri. Artinya, lanjut dia, industri keuangan asing sebenarnya sudah semakin gencar melakukan akselerasi promosi produk. Dengan begitu industri keuangan dalam negeri harus lebih waspada terhadap tantangan itu.

Lebih jauh dirinya menyatakan, tujuan dari perekatan konsolidasi itu akan semakin lebih mengefektifkan peran perbankan untuk menunjang akselerasi ekonomi nasional. "Kami melihat lebih baik konsolidasi segera perekat konsolidasi untuk menjaga kinerja dari tantangan yang semakin berat ke depannya. Dorongan konsolidasi bukan untuk mendapatkan jumlah bank yang ideal melainkan untuk memperkuat dan membuat peran perbankan lebih efektif untuk mendorong ekonomi nasional," aku Muliaman.

Dia pun mengaku saat ini OJK sudah mengeluarkan izin untuk konsolidasi dalam bentuk merger untuk bank asing di Indonesia. Namun sayang, Muliaman belum bisa menyebutkan nama bank yang akan melakukan merger tersebut dikarenakan regulator masih harus mengetahui keseriusan merger dari bank-bank yang terkait.

"Kebetulan masih ada beberapa hal yang harus dikaji sebelum dipublikasikan. Tapi pastinya ada dua bank yang izin mergernya akan segera keluar. Satunya dari bank asing dan satunya lagi dari bank dalam negeri,” terang Muliaman.

Dia juga mengatakan untuk saat ini OJK menangai pengawasan seluruh industri keuangan dengan total aset mencapai Rp 11 ribu triliun, menjadi tanggung jawab OJK. “Maka dari itu, kita berharap industri keuangan dalam negeri bukan hanya terus-menerus bersaing, teapi ada kalanya juga menjaga solidaritas agar tidak tergerus aset yang begitu besar,” tutupnya. [lulus]

BERITA TERKAIT

Utang Makin Besar, Kemampuan Biayai Pembangunan Berkurang

Oleh: Riza Annisa Pujarama, Peneliti INDEF Postur APBN 2020 terdapat ekspansi untuk memperbaiki perekonomian tetapi secara secara asumsi makro tidak terlihat…

New TRITON Mudahkan Masyarakat dan Pelaku Industri di Sektor Perkebunan

New TRITON Mudahkan Masyarakat dan Pelaku Industri di Sektor Perkebunan NERACA Pekanbaru – PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia…

TK ABA Siap Hadapi Tantangan Era Digital

TK ABA Siap Hadapi Tantangan Era Digital   NERACA Jakarta - Tantangan Aisyiyah dalam mendidik anak usia dini, kini semakin kompleks.…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Sasa Raih Penghargaan Top Brand Award 2019

    NERACA   Jakarta – Perusahaan yang bergerak di bidang bumbu makanan, PT Sasa Inti mengalami pertumbuhan dan perkembangan…

Indonesia Butuh Haluan Ideologi Pancasila

    NERACA   Jakarta - Aktivis penggagas gerakan PancasilaPower, Rieke Diah Pitaloka mendeklarasikan gerakan kebangsaan PancasilaPower di IKIP Budi…

Said Abdullah: Pendekatan Ekonomi dan Keamanan Jadi Lokomotif Penyelesaian Masalah Papua

  NERACA   Jakarta - Wakil Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI, Said Abdullah menegaskan sinergitas antara aspek ekonomi dan…