Energi Habiskan Biaya Eksplorasi US$9,8 Juta

NERACA

Jakarta- PT Energi Mega Persada Tbk (ENRG) mengeluarkan biaya untuk kegiatan eksplorasi pada Januari 2014 sekitar US$9,80 juta. Kegiatan eksplorasi dilakukan di dua wilayah yaitu Blok Bentu PSC, dan Blok Malacca Strait PSC, Riau. Informasi ini disampaikan Seketaris Perusahaan PT Energi Mega Persada, Riri Hosniari Harahap di Jakarta, Rabu (12/2).

Disebutkan, total biaya yang dikeluarkan perseroan untuk pengeboran sumur gas pengembangan segat-6 di Blok Bentu PSC sebesar US$3,88 juta. Adapun pihak yang melakukan eksplorasi di blok tersebut yaitu EMP Bentu Limited (anak usaha perseroan. Sementara untuk kegiatan eksplorasi di Blok Malacca Strait PSC, menghabiskan dana sebesar US$5,91 juta. Dana tersebut antara lain digunakan untuk pengeboran sumur minyak pengembangan MSDC-16. Adapun pihak yang melakukan eksplorasi yaitu EMP Malacca Strait.

Untuk mendukung kinerjanya, perseroan mengantongi dana pinjaman senilai US$ 90 juta seiring ditandatanganinya perjanjian pinjaman dengan Bank of New York Mellon cabang Singapura.Untuk pinjaman berdenominasi dolar ini perseroan menyebutkan telah menjaminkan sejumlah asetnya.

Direktur ENRG, Didit Hidayat Agripinanto mengatakan, penandatanganan perjanjian pinjaman tersebut dilakukan pada 5 Desember 2013. Perseroan akan menggunakan dana tersebut untuk general corporate purposes. Sejumlah aset yang dijaminkan antara lain seluruh saham ENRG di PT Tunas Harapan Perkasa (THP), PT Imbang Tata Alam dan RHI Corporation (RHI). Termasuk saham anak-anak usaha THP dan RHI.“Seluruh hak tagih yang dimiliki anak perusahaan THP dan RHI dari hasil penjualan minyak dan gas juga menjadi jaminan.” katanya.

Diketahui, perusahaan yang bergerak bidang hulu minyak dan gas ini menargetkan pendapatan pada tahun ini mencapai US$760 juta. Target itu naik 58% dibanding perkiraan pendapatan tahun ini sebesar US$480 juta. Target pendapatan tersebut ditopang oleh produksi tiga blok utama yang telah aktif secara penuh, yaitu Bentu PSC, ONWJ PSC, dan Kangean PSC yang sudah mulai beroperasi.“Kami akan fokus ke tiga blok utama yang sudah mulai beroperasi itu,” kata Direktur Utama Energi Mega Persada, Imam P Agustino beberapa waktu lalu.

Perseroan disebut sebut menganggarkan dana belanja modal (capital expenditure/capex) pada sebesar US$233 juta pada tahun ini. Dana tersebut antara lain diperuntukkan bagi pengembangan usaha perseroan. Alokasi belanja modal ini mengalami peningkatan sekitar 97% dibanding capex tahun 2013 sebesar US$118 juta. (lia)

BERITA TERKAIT

Kembangkan Inftastruktur dan SDM - Rifan Financindo Bidik Transaksi 1,5 Juta Lot

NERACA Jakarta – Sukses mencatatkan performance kinerja yang positif di tahun 2018 kemarin, menjadi alasan bagi PT Rifan Financindo Berjangka…

Gelontorkan Investasi US$ 30 Juta - Darma Henwa Targetkan Produksi 17 Juta Ton

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Darma Henwa Tbk (DEWA) fokus untuk meningkatkan produksi di tengah beratnya tantangan di industri…

Didistribusikan, 20 Juta Ayam-Itik Ke 400 Keluarga Miskin

NERACA Jakarta – Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian pada tahun 2019 ini kembali memfokuskan upaya pengentasan kemiskinan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…