Waspadai Peredaran Uang Palsu Menjelang Pemilu - Oleh: Pribadi Santoso Utomo

Pelaksanaan Pemilu 2014 tinggal menghitung hari saja. Sehingga penyelenggara dan peserta pemilu sangat sibuk mempersiapkannya. KPU sebagai penyelenggara pemilu terus berusaha secara maksimal agar pelaksanaan pemilu berjalan lancar dan sukses.

Sedangkan partai politik sebagai peserta pemilu sibuk menarik simpati masyarakat agar memilih partainya dengan berbagai cara. Bahkan perlu diwaspadai dengan politik uang, apalagi kalau memakai uang palsu.

Kepala Kantor Wilayah Bank Indonesia Malang Dudi Herawadi, mengatakan bahwa jelang Pemilu 2014, peredaran uang palsu diperkirakan akan kembali marak, menyusup di sela beragam transaksi terkait pemenuhan kebutuhan untuk penyelenggaraan dan pemenangan dalam pesta demokrasi itu.

Awas, jelang pemilu legislatif atau pemilu marak uang palsu. Bank Indonesia Malang siap mengantisipasi peredaran uang palsu yang diduga akan marak beredar di momentum Pemilu 2014 yang sebentar lagi akan dihelat.

BI menyatakan akan gencar melakukan sosialisasi pada masyarakat guna mencegah peredaran uang palsu tersebut. Kami sudah mulai melakukan sosialisasi antisipasi peredaran uang palsu di awal Februari 2014.

Untuk itu, BI Malang siap bekerja sama dengan sejumlah pihak, termasuk kepolisian, guna mencegah peredaran uang palsu itu. Namun, sampai saat ini kantornya belum menerima laporan soal peredaran uang palsu di Kota Malang. Memang belum ada laporan, tapi tak salah bila kita antisipasi sejak dini.

Berdasarkan data selama ini, peredaran uang palsu tercatat meningkat tajam setiap kali pesta demokrasi digelar. Peningkatan tajam itu, diperkirakan terkait dengan peningkatan transaksi untuk kebutuhan pemenangan pemilu.

Celakanya masyarakat masih belum tahu jelas uang asli atau tidak. Masyarakat, khususnya kelas menengah ke bawah, mayoritas masih belum bisa membedakan mana uang asli dan palsu.

Karena itu, BI menghimbau kepada masyarakat untuk hati-hati menerima uang, teliti dulu keasliannya sebelum menerimanya, ini ditujukan agar masyarakat tidak menjadi sasaran empuk peredaran uang palsu.

Kepada caleg partai politik yang berpartisipasi dalam pemilu 2014 ini, sebaiknya dalam menarik simpati masyarakat dengan adu program yang menguntungkan masyarakat, bukan dengan membagi uang atau politik uang.

Saya berharap pada pemilu 2014 masyarakat bisa memilih wakilnya di legislatif yang benar-benar mau memperjuangkan kepentingan rakyat, bangsa dan negara. Jangan pilih caleg yang bermasalah hukum dan jelek rekam jejaknya. Semoga pemilu 2014 berjalan lancar, aman, demokratis dan diperoleh pemimpin yang amanah. (mimbar-opini.com)

BERITA TERKAIT

Freeport Tak Perlu Negosiasi - Oleh Edy Mulyadi : Direktur Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS)

Gaduh pemberitaan soal divestasi PT Freeport Indonesia (PT FI) publik jadi bingung. Para menteri yang merasa terkait dengan perkara ini…

Menjelang Tiga Tahun Pemerintahan Mr. Jokowi

  Oleh: Andakara Setiawan, Mahasiswa Pasca Sarjana FISIP Unpad Menjelang tiga tahun masa pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden…

Pemerintah Diminta Waspadai Ketidakpastian 2018 - MESKI PERTUMBUHAN EKONOMI 3 TAHUN TERAKHIR POSITIF

Jakarta-Meski pertumbuhan ekonomi dalam tiga tahun terakhir menunjukkan tren cukup positif, pemerintahan Jokowi-JK tetap harus fokus terus membenahi masalah ketimpangan…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Mengukur Kekuatan Koalisi pada Pilgub Jabar 2018

Oleh: Ajat Sudrajat Sejumlah partai politik mulai bermanuver terkait dengan pelaksanaan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat 2018, salah…

Media Sosial Sebagai Ekspresi Kekinian

Oleh: Dra. Ihsanira Dhevina E, MA, Widyaiswara Kementerian Sekretariat Negara Terasa sudah komunikasi sebagai bagian dari kebutuhan hidup manusia. Keperluan untuk…

Inklusi Kesadaran Pajak, Menuju Negara Mandiri Finansial

Oleh: Dewi Damayanti, KPP Pratama Jkt Kebon Jeruk Dua DJP *) Pajak sebagai tulang punggung pembangunan menyimpan masalah krusial yang…