Jelang Pemilu, Reksa Dana Saham Masih Oke

Momentum pemilu banyak disikapi pelaku pasar dengan sikap kekhawatiran, sehingga lebih bersikap wait and see sambil menunggu pemerintahan baru. Kondisi inipun diakui, Senior Economist and Goverment Relations Head Standard Chartered Bank Indonesia Fauzi Ichsan menilai, iklim investasi di pemilu 2014 akan sedikit tertahan selama pelaksanaan pemilu,”Iklim investasi akan kembali bergerak pada Oktober 2014, bila ada pemimpin yang baru,”ujarnya di Jakarta, Selasa (11/2).

Namun hal ini berbeda dengan investasi di reksa dana saham yang justru sebaliknya masih menjadi daya tarik investor, meskipun memasuki tahun politik dengan adanya pemilihan umum (pemilu). Jika tahun lalu pertumbuhan reksa dana saham tergerus, maka pada 2014 pertumbuhannya bisa mencapai 10-15%,”Jika tahun lalu reksa dana saham minus 3-5% dari indeks, maka pada tahun ini kita prediksi yieldnya bisa mencapai 10-15% di atas indeks, jika melihat faktor pergantian kepemimpinan,”kata Head of Product Investment and Treasury Wealth Management, Consumer Banking Standard Chatered, Bobby Kusnandar.

Menurut Bobby, faktor pergantian kepemimpinan akan menaikan kepercayaan pasar terhadap pasar modal Indonesia. Dia melanjutkan, kepercayaan investor ditopang dengan pertumbuhan ekonomi yang mencapai 5,8% pada 2013. Kenaikan konsumsi domestik dengan menaiknya pendapatan per kapita juga menjadi senjata bagi menaiknya pertumbuhan ekonomi Indonesia,”Dengan hasil ini diperkirakan investasi di sektor reksa dana saham akan semakin menarik. Investasi di reksa dana saham akan lebih menarik ketimbang investasi di reksa dana tetap atau reksa dana campuran. Reksa dana tetap bisa tumbuh 3-5% sedangkan campuran 7-10%, untuk investasi jangka panjang saham menjadi pilihan menarik,”ungkapnya.

Oleh karena itu, dirinya menyakini, investasi yang tepat untuk jangka panjang yakni investasi reksa dana saham. Alasannya, investasi reksa dana saham memiliki return paling bagus untuk melibas angka inflasi yang semakin tinggi dan tingkat return investasi ini jauh lebih tinggi dibanding bunga deposito,”Diperkirakan tahun ini, return reksa dana saham bisa mencapai angka sekira 15-20% per tahun. Angka ini jauh lebih tinggi dibanding bunga deposito yang berkisar di angka 7% per tahun,”ujarnya.

BERITA TERKAIT

Transcoal Pacific Incar Dana Rp 100 Miliar - Lepas 27% Saham Lewat IPO

NERACA Jakarta – Minat perusahaan untuk menggelar penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) masih cukup besar, meskipun…

Pasar Keuangan Global Masih Akomodatif

    NERACA   Jakarta - Kondisi pasar keuangan global saat ini bagi Indonesia masih akomodatif di tengah peningkatan harga…

Laba Astra Internasional Terkoreksi 2% - Bisnis Otomotif Masih Lesu

NERACA Jakarta – Di kuartal pertama 2018, PT Astra International Tbk (ASII) mencatatkan laba bersih di sebesar Rp 4,98 triliun.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dampak Pelemahan Rupiah - Asing Sesuaikan Investasinya di Bursa

NERACA Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menilai nilai tukar rupiah yang cenderung mengalami pelemahan menjadi salah satu faktor…

WIKA Bagikan Dividen Rp 26,8 Per Saham

NERACA Jakarta - Hasil keputusan rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) menyepakati untuk membagikan…

Trimegah Sekuritas Rilis MTN Rp 250 Miliar

Memanfaatkan pertumbuhan positif pasar obligasi di dalam negeri, PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk (TRIM) berencana menerbitkan surat utang medium term…