BCA Finance Naik Peringkat Jadi AAA

Perusahaan pembiayaan PT BCA Finance kembali mendapatkan peringkat dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo). Kali ini peringkat perseroan naik dari sebelumnya AA+ menjadi AAA dengan prospek stabil. Informasi tersebut disampaikan Pefindo dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Analis Pefindo Hendro Utamo mengatakan, kenaikan peringkat tersebut mencerminkan dukungan yang sangat kuat sebagai anak usaha dari PT Bank centaral Asia Tbk (BBCA) seiring dengan meningkatnya kontribusi BCAF terhadap induk usaha,”Peringkat itu juga mencerminkan posisi usaha yang sagant kuat di pembiayaan mobil dan kualitas aset yang sangat baik, namun peringkat dibatasi ketatnya persaingan yang mengakibatkan strategi margin yang rendah,”katanya.

Selain itu, Pefindo juga memberikan peringkat serupa untuk sejumlah obligasi yang diterbitkan BCAF, yakni Obligasi III/2010, Obligasi IV/2011, Obligasi Berkelanjutan I tahap I/2012 dan tahap II/2013. Selain itu, juga menaikkan peringkat Obligasi Subordinasi I/2010 dari idAA menjadi idAA+.

Mengenai Obligasi Berkelanjutan I/2012 tahap I seri B senilai Rp200 miliar yang akan jatuh tempo pada 9 Mei 2014, Pefindo menilai bahwa BCAF mampu melunasinya mengunakan kas masuk dan cicilan piutang pembiayaan. BCAF juga masih mempunyai fasilitas kredit yang belum digunakan dari 12 bank mencapai Rp2 triliun.

BCAF merupakan perusahaan yang bergerak di jasa pembiayaan mobil bermerek, yang memiliki 53 jaringan kantor di kota-kota besar seluruh Indonesia dan didukung jaringan perbankan BCA. Saham perusahaan sebanyak 99,6 persen dimiliki BCA dan sisanya 0,4% dipegang BCA Finance Ltd.

Sementara itu, Pefindo juga menegaskan peringkat AA untuk PT Toyota Astra Financial Service (TAFS) dengan prospek stabil. Selain itu, Pefindo juga memberikan peringkat serupa untuk Obligasi I seri C tahun 2011 dan Obligasi II seri B tahun 2012 yang belum jatuh tempo dengan total nilai emisi mencapai Rp1,4 triliun.

Sementara analis pefindo Danan Dito menuturkan, peringkat tersebut mencerminkan status TAFS sebagai anak perusahaan startegis bagi pemegang saham, dominasi Toyota pada pasar penjualan mobil nasionak dan kualitas aset yang kuat. "Namun, peringkat itu dibatasi tekanan pada performa profitabilitas," ujar dia. (bani)

BERITA TERKAIT

FIF Group Bukukan Laba Rp 1,93 Triliun

Tercatat sampai dengan September 2019, perusahaan pembiayaan PT Federal International Finance atau FIFGROUP berhasil menyalurkan pembiayaan senilai Rp 29,7 triliun…

Penjualan Kapuas Prima Coal Tumbuh 23,78%

Sampai dengan kuartal tiga 2019, PT Kapuas Prima Coal Tbk (ZINC) membukukan penjualan sebesar Rp 645,91 miliar atau tumbuh 23,78%…

Layanan Darurat 112 Jadi Solusi Smart City

PT Jasnita Telekomindo Tbk melalui anak perusahaannya, PT Esa Kreasi Negri telah membuat penambahan fitur baru yang bernama mobile application…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Berinvestasi Mudah Gak Pake Ribet - Ketika Semua Kemudahan Berada Dalam Genggaman

Di era digital saat ini, segala sesuatunya sangat mudah dilakukan. Tengok saja inovasi layanan industri keuangan baik itu perbankan hingga…

Geliat Sektor Industri - Anak Usaha Barito Pacific Jual Lahan 12,6 Hektar

NERACA Jakarta – Geliat pembangunan industri akan berdampak besarnya permintaan lahan industri di beberapa kota besar, maka melihat potensi tersebut,…

Danai Pengembangan Bisnis - Dana Brata Luhur Lepas Saham IPO 35 Juta Saham

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendanai ekspansi bisnisnya, PT Dana Brata Luhur Tbk berencana melaksanakan penawaran umum perdana (initial…