Laba XL Axiata Tergerus 63%

NERACA

Jakarta- PT XL Axiata Tbk (EXCL) mencatatkan penurunan laba bersih pada 2013 sebesar 63% menjadi Rp1,03 triliun dari tahun sebelumnya yang mencapai Rp 2,76 triliun. Pendapatan perseroan pada tahun lalu tercatat hanya mengalami kenaikan tipis dari Rp20,97 triliun menjadi Rp21,26 triliun, atau naik sekitar 0,3%.

Presiden Direktur XL,Hasnul Suhaimi mengatakan, perseroan menghadapi tahun yang penuh tantangan di tahun 2013, antara lain semakin kompetitifnya industri telekomunikasi. “Kita menghadapi tahun yang penuh tantangan di tahun 2013 akibat dari pelemahan posisi kita di pasar dari kompetisi.” katanya di Jakarta, Kamis (6/2).

Tercatat, meski mengalami kenaikan pendapatan menjadi Rp21,26 triliun, beban perseroan mengalami peningkatan menjadi Rp19,61 triliun dari tahun sebelumnya sebesar Rp16,62 triliun. Sehingga ikut memangkas laba bersih yang dicatatkan perseroan sepanjang tahun 2013.

Menurut Hasnul, kenaikan pendapatan di tahun 2013 didorong oleh penetrasi data yang kuat dengan kenaikan pendapatan layanan Data sebesar 16% dari tahun lalu. Pendapatan non-percakapan memberikan kontribusi sebesar 54% dari total penggunaan pendapatan, meningkat dari 50% tahun lalu. “Layanan data kembali menjadi layanan dengan tingkat pertumbuhan tercepat dan menjadi kunci kontributor dengan kontribusi sebesar 23% dari total pemakaian pendapatan dibandingkan 20% dari tahun lalu.” jelasnya.

Selain itu, sambung dia, traffic data juga tumbuh 142%, dengan total pelanggan data mencapai 33 juta pelanggan atau sekitar 54% dari total pelanggan XL. Namun, diakui perseroan, selama tahun 2013, laba sebelum Bunga, Pajak, Depresiasi dan Amortisasi (EBITDA) sebesar Rp 8,7 triliun dengan marjin EBITDA sebesar 41% dan laba bersih sebesar Rp 1 triliun.

Sementara jumlah hutang XL meningkat menjadi Rp 17,8 triliun dari tahun sebelumnya Rp 13,5 triliun, dan hutang bersih (EBITDA) meningkat dari 1,3x menjadi 1,9x. XL juga membelanjakan Rp 7,4 triliun dalam belanja modal yang menggunakan kombinasi dana internal dan hutang untuk terus berinvestasi pada jaringan infrastruktur data. Salah satunya, menambah Node B dan BTS 2G diseluruh Indonesia. XL telah memiliki 15.068 Node B, meningkat 15% dari tahun lalu. Total BTS 2G dan 3G sebanyak 44.946 BTS.

Hasnul menambahkan, tahun 2014 akan menjadi tahun yang penuh tantangan, namun juga menarik. Perseroan akan fokus dalam melaksanakan strategi dalam layanan data dan setelah mendapatkan semua persetujuan untuk akuisisi dan merger, “Kita akan berfokus pada penggabungan usaha yang lebih besar untuk dapat memberikan nilai lebih kepada shareholders, customers dan semua stakeholders kita.” jelasnya. (lia)

BERITA TERKAIT

Mega Manunggal Targetkan Laba Rp 200 Miliar - Proyeksi Kinerja 2018

NERACA Jakarta - PT Mega Manunggal Properti Tbk (MMLP) akan membangun dua sampai tiga gudang di tahun depan. Dengan begitu perusahaan ini…

Dyandra Targetkan Laba Rp 43 Miliar di 2018 - Masih Mengandalkan Bisnis Organizer

NERACA Jakarta – Selalu mematok pertumbuhan bisnis lebih agresif lagi dari tahun ke tahun, terus konsisten dilakukan PT Dyandra Media…

Laba MAP Boga Adiperkasa Susut 34,19% - Beban Pokok Penjualan Naik

NERACA Jakarta – Meskipun performance penjualan PT MAP Boga Adiperkasa Tbk (MAPB) hingga kuartal tiga tahun ini tumbuh 15,46% year…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…