Penerbitan Notes Sri Rejeki Sesuai Jadwal

Perusahaan tekstil PT Sri Rejeki Isman Textil Tbk (SRIL) memastikan rencana penerbitan surat utang (notes) senilai US$350 juta melalui anak usahanya PT Sinar Pantja Djaja (SPD) akan sesuai jadwal, meskipun pemilik PT Sri Rejeki Isman Textil Tbk, HM Lukminto meninggal dunia Rabu (5/2) di Singapura.

Analis Asjaya Indosurya Securities, William Surya Wijaya mengatakan, notes yang akan diterbitkan anak usaha SRIL sepertinya akan berjalan sesuai dengan jadwal yang ditentukan,“Wafatnya HM Lukminto yang merupakan pendiri dan pimpinan grup perusahaan produsen tekstil tersebut, tidak menggangu rencana perseroan dalam menerbitkan notes,”ujarnya di Jakarta, Kamis (6/2).

Menurutnya, sekalipun terkpaksa tergangu hanya akan di tunda, karena semua sudah berjalan sesuai sistem. Sebagai informasi, penerbitan notes senilai US$350 juta akan digunakan untuk pelunasan hutang jangka panjang dan pembayaran percepatan serta membiayai rencana ekspansi usaha dimasa yang akan datang.

Asal tahu saja, perseroan hingga akhir 2013 telah menggunakan seluruh dana hasil Penawaran Umum Perdana Saham (Initial Public Offring/IPO) sebesar Rp1,29 triliun. Dana IPO tersebut telah direalisasikan sesuai dengan prospektus perseroan. Adapun rincian penggunaan dana IPO yakni, Rp723,06 miliar untuk akuisisi pabrik pemintalan, Rp113,78 miliar untuk ekspansi pabrik konvensi, Rp341,69 miliar untuk modal kerja pabrik pemintalan dan sisanya Rp112,5 miliar untuk modal kerja pabrik konveksi. (bani)

BERITA TERKAIT

Penerbitan Surat Berharga Perpetual, Bappenas Apresiasi OJK

  NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah mengeluarkan Surat Efektif Nomor S-306/PM.21/2018 perihal Pencatatan Reksa Dana berbentuk…

Tol Laut Yang Belum Sesuai Harapan

  NERACA   Jakarta – Pemerintah memiliki program tol laut. Namun begitu, Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menyoroti salah satu…

Sri Mulyani Dinobatkan Menkeu Terbaik di Asia Pasifik

    NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dinobatkan sebagai Menkeu terbaik di Asia Pasifik pada 2018…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dampak Pelemahan Rupiah - Asing Sesuaikan Investasinya di Bursa

NERACA Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menilai nilai tukar rupiah yang cenderung mengalami pelemahan menjadi salah satu faktor…

WIKA Bagikan Dividen Rp 26,8 Per Saham

NERACA Jakarta - Hasil keputusan rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) menyepakati untuk membagikan…

Trimegah Sekuritas Rilis MTN Rp 250 Miliar

Memanfaatkan pertumbuhan positif pasar obligasi di dalam negeri, PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk (TRIM) berencana menerbitkan surat utang medium term…