Sikapi Bencana Secara Arif - Oleh: Reza Sanubari

Di akhir tahun 2013 hingga 2014 ini mata dan telinga kita kerab sangat akrab dengan bencana-bencana alam yan terus menerpa negeri kita tercinta. Erupsi Gunung sinabung yang sampai saat ini masih terus mengancam, banjir bandang yang menerjang dan melulu lantakkan Manado, Sulut, Banjir yang merendam Ibu kota, menggenangi pekalongan, subang, Semarang, Pati dan hampir merata di wilayah pulau jawa pada khususnya dan Indonesia pada umumnya.

Khusus untuk bulan Januari 2014 saja, bencana hidrometeorologi yang terjadi adalah banjir 95 kali (23 tewas), tanah longsor (39 kali (25 tewas), puting beliung 36 kali (satu tewas), banjir yang diserta longsor empat kali (21 tewas) dengan jumlah keseluruhannya adalah 174 bencana dengan 70 jiwa tewas.

Tentunya kesemuanya menimbulkan penderitaan bagi saudara-saudara kita yang terpaksa meninggalkan rumah-rumah mereka menuju ke tempat-tempat pengungsian, menyebabkan kerugian yang begitu besar.

Melihat fenomena ini, tentunya kita bertanya dalam pikiran kita, apakah alam sudah sedemikian murkanya kepada manusia yang semakin congkak dan semaunya sendiri?

Selaku hamba yang beriman, tentunya bencana dan musibah yang terjadi ini kita sikapi secara arif dan bijaksana. Paling tidak ada hikmah atau pelajaran yang dapat kita petik terkait bencana tersebut bahwa kita sadar akan keagungan dan kekuasaan Allah yang tak terbatas dan semakin sadar terhadap kelemahan dan kehinaan kita. Serta hal ini membuka mata dan pikiran kita tentang adanya kerusakan dan kehancuran total dunia dan alam semesta, di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia.

Menghadapi bencana yang datang bertubi-tubi, pemerintah dan masyarakat harus sama-sama arif. Hal ini diperlukan saat masyarakat menghadapi banyak resistensi di tengah-tengah kehidupan, baik dari segi politik, ekonomi, maupun sosial budaya.

Bencana alam gempa dan tsunami atau gunung meletus, memang tak dapat dipastikan waktunya oleh manusia, karena itu bergantung pada 'skenario' Allah SWT. Namun, sebagai makhluk-Nya, tentu tak cukup hanya sekadar memanjatkan doa, tanpa harus berusaha untuk tetap bersikap siap siaga menghadapi situasi terburuk. Oleh karenanya, semua daerah harus siaga bencana alam. Penanganan dan penanggulangan bencana alam tidak hanya menjadi tanggung jawab pemerintah, tapi semua pihak.

Kerusakan lingkungan semakin hari semakin terlihat jelas. Perlu kiranya kita memikirkan upaya apa saja yang akan kita lakukan untuk memperbaiki lingkungan kita agar terciptanya K3 (ketertiban, kebersihan, dan keindahan). Langkah awal melakukan perbaikan dapat dilakukan dengan cara memperhatikan keadaan lingkungan sekitar kita dahulu, baru kemudian lingkup nasional. (mimbar-opini.com)

BERITA TERKAIT

PETANI TERDAMPAK BENCANA

Petani membawa bibit padi untuk ditanam di areal sawah Desa Nunuk, Lelea, Indramayu, Jawa Barat, Senin (11/12). Kementerian Pertanian akan…

Penyelesaian Obligor BLBI Secara Komprehensif dan Adil

  Oleh: Hario Wangsanegara, Alumnus Program Pascasarjana Ilmu Administrasi UI Indonesia sebagai negara hukum berdasarkan UUD 1945 dan Pancasila sepertinya…

Hidup di Negeri 1001 Bencana

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNP) menyebutkan, data sementara kejadian bencana alam sejak 1 Januari hingga 20 November, ada 2.057 bencana…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Stop Retorika HAM, Saatnya Fokus Pembangunan Papua

  Oleh: M. Aji Pangestu, Mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Yogyakarta Menjelang peringatan Hari Kebesaran Kelompok Organisasi Papua Merdeka…

Wakaf Produktif Melalui Sukuk Negara, Solusi Pengentasan Kemiskinan

Oleh: Eri Haryanto, Staf Direktorat Pembiayaan Syariah DJPPR *) Data dari Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan bahwa pada bulan Maret…

Kurangi Ketergantungan Dolar Melalui "Local Currency Settlement"

Oleh: Calvin Basuki Bank Indonesia mendorong penggunaan mata uang lokal untuk penyelesaian transaksi perdagangan bilateral Indonesia (local currency settlement/LCS) untuk…