Intiland Gencarkan Pembangunan Proyek di Surabaya - Antisipasi Kebutuhan Properti

NERACA

Surabaya - Pengembang properti PT Intiland Development Tbk terus memperkuat posisinya di pasar properti kota Surabaya lewat pembangunan proyek-proyek baru. Setelah sukses membangun beberapa proyek yang fenomenal seperti kawasan perumahan Graha Famili, Graha Natura, gedung perkantoran Intiland Tower dan Spazio, perseroan mengembangkan beberapa proyek baru untuk mengantisipasi tingginya kebutuhan pasar properti di Surabaya, Jawa Timur.

Wakil Direktur Utama dan Chief Operating Officer Intiland, Sinarto Dharmawan menilai, Surabaya memiliki pasar properti yang besar dan potensial. Sebagai kota terbesar kedua dan pusat bisnis kawasan Timur Indonesia, kebutuhan masyarakat dan dunia bisnis terhadap produk properti terus meningkat.

Mengantisipasi tren pertumbuhan tersebut, menurutnya Intiland segera memulai pembangunan beberapa proyek baru, selain melakukan pengembangan lanjutan dari proyek-proyek yang sudah berjalan. Proyek-proyek tersebut merupakan proyek pengembangan mixed-use and high rise, seperti hunian bertingkat, pusat bisnis, dan sarana perkantoran.

“Kami melakuan upaya percepatan pembangunan proyek-proyek baru untuk memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap produk properti yang semakin besar dan beragam. Kita harus melihat ke depan, bagaimana tren kebutuhan dan pengembangan properti di kota-kota besar di dunia juga akan terjadi di sini, " ungkap Sinarto di Surabaya, Jawa Timur, Rabu (5/2).

Proyek yang segera dibangun adalah Praxis, sebuah kawasan bisnis terpadu di pusat bisnis Surabaya, Spazio Tower di kawasan Graha Famili, Surabaya Barat. Perseroan juga akan menghadirkan jaringan hotel Intiwhiz di sejumlah lokasi di kota Surabaya.

Praxis merupakan proyek mixed-use & high rise terpadu yang terletak di sebelah Intiland Tower. Menempati lahan seluas 1,1 hektar di daerah pusat bisnis Surabaya, proyek ini meliputi apartemen, ritel, ballroom, perkantoran, dan hotel. Perseroan merencanakan untuk segera memulai pembangunan proyek ini dengan melakukan ground breaking pada awal triwulan II 2014.

Proyek Praxis mendapat sambutan sangat baik dari masyarakat Surabaya sejak diluncurkan. Tercatat

dari total 248 unit apartemen yang dipasarkan, sebanyak 195 unit telah terjual. Pada produk

perkantoran, sebanyak 41 unit dari total 64 unit telah terjual.

Tingginya minat masyarakat menyebabkan harga jual Praxis mengalami kenaikan signifikan. Dalam

kurun waktu enam bulan, harga unit apartemen rata-rata mengalami kenaikan 25%-30%, sedangkan unit perkantoran juga meningkat 20%-25%. [ardi]

BERITA TERKAIT

Debut Perdana di Pasar Modal - IPO Nusantara Properti Oversubscribed

NERACA Jakarta – Pada perdagangan Jum’at (18/1), saham perdana PT Nusantara Properti Internasional Tbk (NATO) akan resmi dicatatkan di Bursa…

Kebutuhan Gula Seiring Kinerja Positif Industri Pengguna

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian memproyeksi kebutuhan gula kristal rafinasi (GKR) untuk sektor industri makanan dan minuman serta industri farmasi…

Empat Prioritas Kemenperin di 2019 - Pembangunan Kualitas SDM Industri Menjadi Fokus Pemerintah

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian siap mengejar empat program kerja prioritas di tahun 2019. Keempat program tersebut merupakan langkah strategis…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pemerintah Diminta Stabilkan Harga Sawit

  NERACA   Kampar - Masyarkat Riau mayoritas berprofesi sebagai petani sawit yang nasibnya bergantung pada harga jual buah sawit.…

Permen PUPR Soal Rusun Akan Dijudical Review

        NERACA   Jakarta - Para pengembang properti yang tergabung dalam Real Estat Indonesia (REI) dan Persatuan…

KIBIF Siapkan 20 Ribu Ekor Sapi untuk Pasar Domestik

    NERACA   Jakarta - Setelah resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia (BEI), PT Estika Tata Tiara…