GCG Perusahaan Publik Jadi Indikator Investasi

NERACA

Jakarta - Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan tata kelola perusahaan yang baik (good corporate governance) oleh emiten dan perusahaan publik akan menjadi indikator bagi investor asing yang punya pengetahuan terbatas tentang Indonesia.

"Pada era pengurangan stimulus keuangan oleh Bank Sentral AS dan uang mudah (easy money) berakhir, investor harus menentukan pilihan negara lokasi investasi. Indikator sebuah negara, termasuk pengelolaan perusahaan menjadi isu penting," kata Chatib di Jakarta, Selasa (4/2).

Dia mengatakan dampak pengurangan stimulus keuangan oleh Bank Sentral AS yaitu negara-negara berkembang (emerging market) bertarung untuk mendapatkan modal dari investor. "Pada era uang sulit, investor mulai melihat tentang pengelolaan perusahaan. Tapi pada era uang mudah, isu pengelolaan ini seringkali dilupakan walau penting," terangnya.

Pada periode awal penerapan, tata kelola perusahaan yang baik untuk emiten dan perusahaan publik akan mempengaruhi kinerja perusahaan. "Karena semua persoalan akan menjadi sangat rumit. Biaya transaksi akan naik. Tapi ketika proses ini menjadi terbiasa, kita akan masuk dalam tahap berikutnya," jelas Chatib. [lulus]

BERITA TERKAIT

Kemudahan Berinvestasi Diharap Tingkatkan Investasi

      NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengharapkan kemudahan perizinan yang diberikan melalui sistem…

Ex-Officio Disebut Bakal Gerus Investasi di Batam

  NERACA   Jakarta - Peneliti Insitute for Development of Economics and Finance (INDEF), Ahmad Heri Firdaus menegaskan wacana pemerintah…

Perusahaan di Papua Didorong Go Public

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua mendorong perusahaan-perusahaan lokal di wilayahnya untuk dapat "go public" melalui kerja sama dengan PT Bursa Efek…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Bantuan 50 Ekor Ayam Kementan Bantu Kehidupan Masyarakat

    NERACA Tasikmalaya - Kehidupan Cicih, seorang buruh tani di Desa Kiarajangkung, Kec. Sukahening, Kab. Tasikmalaya, Jawa Barat, menjadi…

Utang Luar Negeri Naik 7% Jadi Rp5.220 Triliun

  NERACA Jakarta - Utang luar negeri Indonesia naik tujuh persen secara tahunan menjadi 372,9 miliar dolar AS per akhir…

PII Ingin Berikan Kenyamanan Berinvestasi - Indonesia PPP Day 2019

  NERACA Singapura - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyelenggarakan Indonesia Public Private Partnership (PPP) Day 2019 di Singapura pada Selasa, (15/01)…