Inflasi Januari Lebih Tinggi dari Konsensus

NERACA

Jakarta - Ekonom dari Asia Pacific Economic & Market Analysis Citi Research Helmi Arman mengatakan laju inflasi pada Januari 2014 sebesar 1,07 persen (mom) sedikit lebih tinggi di atas konsensus saat ini yakni di bawah satu persen.

"Inflasi Januari tercatat sebesar 1,07 persen mom ( 8,22 persen yoy ), sedikit lebih tinggi dibandingkan konsensus inflasi," ujar Helmi di Jakarta, Senin (3/2).

Helmi menuturkan, Januari yang merupakan musim penghujan dan mengakibatkan banjir di sejumlah wilayah di Tanah Air, membuat distribusi barang terganggu sehingga menjadikan sejumlah bahan makanan harganya naik.

"Inflasi Januari 2014 secara bulan ke bulan (month on month) lebih tinggi dibandingkan inflasi Januari 2013, namun secara tahun ke tahun (yoy) masih tercatat rendah karena adanya perubahan tahun dasar untuk penghitungan laju inflasi," kata Helmi.

Badan Pusat Statistik (BPS) baru saja mengubah Indeks Harga Konsumen (IHK) tahun dasar untuk penghitungan laju inflasi, dari berdasarkan survei biaya hidup tahun 2007 menjadi tahun 2012, dengan mencakup beberapa perubahan.

Kepala BPS Suryamin mengatakan perubahan penghitungan laju inflasi tersebut termasuk adanya penambahan cakupan kota, paket komoditas dan diagram timbang, serta dimulai sejak Januari 2014.

"Dalam tahun dasar baru 2012, sejumlah item yang telah menyebabkan inflasi tinggi (yoy) (misalnya tarif bensin dan tarif angkutan umum ) terlihat bahwa bobot mereka berkurang," ujar Helmi.

Secara terpisah, lanjut Helmi, inflasi inti Januari 2014 tercatat sebesar 4,53 persen (yoy), namun angka tersebut tidak dapat dibandingkan dengan angka 4,98 persen pada Desember 2013 , karena ada perubahan yang nyata pada komposisi paket komoditas inti. [ardi]

BERITA TERKAIT

Lawan Kampanye Hitam dari Medsos

NERACA Bogor- Direktur Eksekutif Komunikonten Hariqo Wibawa menegaskan, banyak konten di media yang biasanya berseliweran di jagat maya baik positif…

Blue Bird Menelan Pil Pahit Keluar Dari Indeks MSCI - Buntut Likuiditas Terus Melorot

NERACA Jakarta – Ketatnya persaingan bisnis transportasi umum berbasis online, memaksa kue transportasi yang selama ini dinikmati PT Blue Bird…

OJK Sebut Bumiputera Dalam Kondisi Normal - Dari Sisi Bisnis dan Pendanaan

  NERACA Jakarta - Para pemegang polis dan mitra kerja Asuransi Jiwa Bersama (AJB) Bumiputera 1912 kini bisa bernafas lega…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Jika UU Akses Informasi Dibatalkan, Negara Merugi

  NERACA   Jakarta - Mantan Menteri Keuangan RI Muhammad Chatib Basri menyatakan bahwa negara akan mengalami kerugian bila Undang-Undang…

BRI Syariah Kucurkan KPR Sejahtera Rp1,5 triliun

      NERACA   Jakarta - BRISyariah memberikan kemudahan kepada kaum milenial untuk segera memiliki huniah perdananya. Komitmen ini…

Penyaluran Kredit BCA Tumbuh Hingga 12,3%

    NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menumbuhkan penyaluran kredit sebesar 12,3 persen (tahun ke…