Industri Manufaktur Tumbuh 5,64% Pada 2013

NERACA

Jakarta – Badan Pusat Stastistik melansir pertumbuhan produksi industri manufaktur besar dan sedang tahun 2013 mengalami peningkatan sebesar 5,64% dibanding tahun 2012. Hal ini disebabkan adanya kenaikan produksi industri kendaraan di dalam negeri. Juga dipengaruhi peningkatan produktifitas pada industri barang logam bukan mesin dan industri makanan.

“Sampai akhir Desember 2013 kemarin pertumbuhan produksi industri manufaktur besar dan sedang mengalami peningkatan sebesar 5,64% dibanding tahun 2012. Hal ini disebabkan naiknya produksi kendaraan bermotor, trailer dan semi trailer sebesar 11,48%. Jadi memang industri otomotif dalam negeri sepertinya sedang menggenjot produksinya,” kata kepala BPS Suryamin di Jakarta, Senin (3/2).

Suryamin menjelaskan pertumbuhan yang signifikan juga terjadi pada industri makanan mengalami peningkatan sebesar 10,77%. Sedangkan industri logam dasar tumbuh sebesar 10,57%. Bahkan industri barang logam bukan mesin dan peralatannya yang meningkat sebesar 11,37%.

“Boleh jadi kita dapat optimis dengan kebutuhan pasar domestik akan barang-barang tersebut mulai bisa dipenuhi oleh industri dalam negeri. Karena memang mulai terjadi peningkatan yang signifikan. Bahkan sejumlah barang-barang itu juga diharapkan dapat menjadi subtitusi barang modal dan bahan baku industri yang masih mengandalkan impor,” tutur Suryamin.

Industri kecil dan mikro

Secara wilayah pertumbuhan produktifitas terjadi pada industri-industri yang beroperasi di wilayah Jawa dan Sumatera. “Di Lampung pertumbuhan produksi mencapai 7,93%. Bahkan di Jawa Timur yang umumnya industri logam tumbuh sebesar 9,22%,” tambah Suryamin.

Meski begtu Suryamin tidak menafikan ada beberapa industri besar dan sedang yang pertumbuhannya mengalami penurunan produksi. Hal itu terjadi pada industri tekstil yang turun sebesar 8,65% dan jasa reparasi serta pemasangan mesin dan peralatannya turun sebesar 6,76%. “Sedangkan industri farmasi serta produk obat kimia dan obat tradisional mengalami penurunan sebesar 6,02%.”

Lanjut, Suryamin juga melaporkan produktifitas industri manufaktur kecil dan mikor mengalami pertumbuhan sebesar 7,51% terhadap tahun 2012. “Pada sektor ini bahkan pertumbuhan terus terjadi selama tiga tahun terakhir. Pada tahun 2012 tumbuh sebesar 4,06% terhadap tahun 2012. Dan tahun 2011 tumbuh sebesar 4,71% terhadap tahun 2010.”

Pertumbuhan produktifitas pada industri manufaktur kecil dan mikro itu sendiri terjadi pada industri barang dari kulit dan alas kaki sebesar 9,32%. Juga indsutri minuman mengalami pertumbuhan sebesar 11,79%.

“Begitu juga dengan industri logam dasar mikro tumbuh sebesar 12,07%. Komputer, barangelektronik dan optic sebesar 16,57%. Bahkan industri makanan tumbuh sebesar 17,58%,” tukas Suryamin. [lulus]

BERITA TERKAIT

Permintaan Ruang Sewa Diprediksi Meningkat, SpotQoe.com Gandeng Ismaya Group

  NERACA   Jakarta - SpotQoe.com, platform online layanan pemesanan ruang meeting dan event terbesar di Indonesia, mengumumkan kerjasama strategis…

LG Kenalkan Mesin Cuci dengan Perlindungan Kesehatan - Usung Teknologi AI

    NERACA   Jakarta - PT. LG Electronics Indonesia memperkenalkan seri mesin cuci front loading AI DD terbaru yang…

Presiden Minta Pemda Percepat Akses Keuangan

  NERACA   Jakarta - Presiden Joko Widodo mendorong pemerintah daerah mempercepat akses keuangan masyarakat karena tingkat literasi masih tergolong…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Dunia Usaha Berharap Banyak dengan Omnibus Law

      NERACA   Jakarta - Kamar Dagang dan Industri Indonesia atau Kadin menyebutkan bahwa para pelaku usaha dan…

Atasi Defisit BPJS Kesehatan, Menkes Tawarkan Tiga Alternatif

    NERACA   Jakarta - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menawarkan tiga alternatif untuk mengatasi permasalahan defisit anggaran Badan…

Taiwan Optimis Tingkatkan Penjualan di TIBS 2020

    NERACA   Jakarta - Perhelatan Taiwan International Boat Show (TIBS) akan kembali digelar pada 12-15 Maret 2020 di…