NU Akan Dirikan Universitas di Kalbar

NERACA

Secara umum perluasan akses dan peningkatan pemerataan pendidikan, mulai dari pra sekolah hingga Perguruan Tinggi (PT) masih menjadi masalah utama dalam dunia pendidikan, terutama bagi masyarakat miskin maupun masyarakat di daerah terpencil. Untuk pendidikan tinggi persoalannya menyangkut pemerataan kesempatan dalam memperoleh pendidikan tinggi bagi warga negara dalam kelompok usia 19-24 tahun.

Selain biaya yang diperlukan untuk menempuh pendidikan di perguruan tinggi memang sangat besar, penyebaran geografis lembaga pendidikan tinggi unggulan di Indonesia juga tidak merata. Berbagai universitas terkemuka dipusatkan berada di pulau Jawa, sehingga masyarakat yang berada di pulau lain harus meninggalkan kampung halamannya demi melanjutkan pendidikan tinggi.

Menjawab kebutuhan masyarakat yang berada di daerah, Nahdlatul Ulama (NU) akan membangun universitas umum di Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat, yang akan menjadi perguruan tinggi umum pertama di kabupaten itu.

"Tidak lama lagi, Kabupaten Kubu Raya yang merupakan kabupaten termuda di Kalimantan Barat akan memiliki Universitas Nahdlatul Ulama, perguruan tinggi tersebut nantinya akan menjadi perguruan tinggi NU satu-satunya di Kalbar yang dibangun oleh Pemerintah Provinsi Kalbar," kata Ketua NU Kalimantan Barat, M. Zeet Hamdy Assovie.

Dia mengaku NU sudah cukup lama mempersiapkan segala hal, termasuk administrasi pembangunan. "Sudah tiga tahun segala administrasi baik mengenai perizinan hingga persiapan tenaga pengajarnya telah dipersiapkannya untuk membangunan Universitas NU tersebut. Sekarang tinggal menunggu proses perizinan lahan yang kita pinta untuk dibangun di Kabupaten Kubu Raya," tutur dia.

M Zeet menyatakan Universitas NU ini bukan universitas berbasis agama, namun bersifat umum dan terbuka. NU juga sudah mempersiapkan matang dosen pengajar di universitas itu dari tenaga-tenaga berdedikasi tinggi.

"Selain terbuka untuk seluruh lapisan masyarakat, Universitas NU memiliki fakultas yang sangat universal dan sangat riil untuk menghadapi jaman yang semakin maju. Universitas ini akan memiliki empat fakultas dan 16 program studi. Semua fakultas yang akan kita sediakan telah memiliki dosen pengajar yang memang ahli di bidangnya. Jadi begitu universitas ini diresmikan, maka kegiatan belajar mengajarnya bisa langsung dimulai," kata dia.

BERITA TERKAIT

Regulator Tidak Akan Beratkan Pelaku Industri

Regulator Tidak Akan Beratkan Pelaku Industri Pangsa pasar IoT di Indonesia diprediksi mencapai Rp444 triliun pada tahun 2022 dengan lebih…

PT Astra Modern Land Akan Luncurkan Township Asya - Investasi Bernilai Rp20 Triliun

PT Astra Modern Land Akan Luncurkan Township Asya Investasi Bernilai Rp20 Triliun NERACA Jakarta - PT Astra Modern Land akan…

PT Astra Modern Land Akan Luncurkan Township Asya - Investasi Bernilai Rp20 Triliun

PT Astra Modern Land Akan Luncurkan Township Asya Investasi Bernilai Rp20 Triliun NERACA Jakarta - PT Astra Modern Land akan…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Kebohongan dalam Dunia Pendidikan

      Skandal kebohongan Dwi Hartanto mengejutkan Indonesia. Namun perilaku menyimpang itu bukan tidak lazim di dunia sains. Tapi…

Penguatan Karakter Tak Melulu Soal Akademis

      Usai ujian akhir semester, Martin seorang guru mata pelajaran sibuk menyiapkan nilai para siswanya. Selain nilai akademis,…

2020, Tak Ada Lagi Mata Pelajaran Matematika Di Negara Ini

      Matematika menjadi salah satu mata pelajaran yang menakutkan bagi siswa di Indonesia. Tinta merah acap kali tersemat…