Asia Natural Garap Bisnis Tambang Emas

Perusahaan tambang, PT Asia Natural Resources Tbk (ASIA) tengah menjajaki langkah kerja sama dengan tambang emas milik PT Kajoran Patra Utama di Alor, Nusa Tenggara Timur (NTT). Kerja sama ini lantaran perseroan memiliki ketertarikan untuk masuk ke sektor pertambangan emas karena masih melemahnya harga batu bara di pasar internasional sehingga menekan kinerja perseroan.

Dengan kerja sama ini, diharapkan dapat mendongkrak kinerja perseroan yang tengah lesu. "Untuk memperbaiki kinerja dan kelangsungan usaha Perseroan, kami tertarik untuk masuk ke bisnis emas," kata Direktur sekaligus Sekretaris Perusahaan ASIA, Domi Dominicus Y-Mere di Jakarta, kemarin.

Langkan ini ditempuh sejalan dengan upaya perusahaan yang ingin mendapatkan investor atau partner baru yang diharapkan bisa bersinergi dengan perseroan agar partner tersebut dapat diajak bekerja sama.

Saat ini, calon rekanannya yang bergerak dalam bidang tambang emas tersebut, sedang melakukan peningkatan izin dari IUP Explorasi ke IUP Operasi Produksi. Karena prosesnya memakan waktu yang cukup lama akibat jarak yang jauh dari pusat kota dan cuaca yang kurang baik akhir-akhir ini, Domi tidak berani menargetkan kapan prosesnya akan selesai dan kapan aktivitas pertambangan dapat dilaksanakan.

Sehubungan dengan rencana perseroan untuk masuk ke bisnis logam emas tersebut, nantinya perseroan juga akan mengajak mitra lain yang saat ini sudah terjalin kerja sama dengan perusahaan yakni PT Agung Lestari dan PT Buana Santalum. Namun demikian, perseroan masih harus menyelesaikan kajian sitem kerja sama yang akan diterapkan nantinya.

Kata Domi, perseroan tengah berusaha maksimal agar sahamnya tetap bisa tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI). Pasalnya, sjak Mei 2013 hingga saat ini, BEI masih meghentikan sementara (suspensi) saham ASIA lantaran kelangsungan usaha perseroan (going concern) yang belum jelas.

Asisten Sekretaris Perusahaan ASIA Widdianti menerangkan bahwa hingga saat ini Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan BEI masih menanyakan kelangsungan usaha perseroan dan kinerja perusahaan yang kurang bagus karena belum adanya pendapatan. (bani)

BERITA TERKAIT

Layanan Darurat 112 Jadi Solusi Smart City

PT Jasnita Telekomindo Tbk melalui anak perusahaannya, PT Esa Kreasi Negri telah membuat penambahan fitur baru yang bernama mobile application…

Tahun Depan, SMF Rilis Obligasi Rp 9 Triliun

Perkuat likuiditas guna menopang kebutuhan pendanaan perumahan bagi masyarakat berpenghasulan rendah (MBR), PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) atau SMF akan…

Volume Penjualan Indocement Turun 1,9%

Di kuartal tiga 2019, volume penjualan PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) menurun dibandingkan dengan capaian periode yang sama tahun…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pangsa Pasar Menyusut - Volume Penjualan Rokok HMSP Terkoreksi 5,7%

NERACA Jakarta - Keputusan pemermintah yang akan menaikkan cukai rokok rata-rata sebesar 23% mulai Januari 2020 menjadi ancaman terhadap pertumbuhan…

Bekasi Fajar Raup Pendapatan Rp 607,61 Miliar

NERACA Jakarta – Di kuartal tiga 2019, PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST) membukukan pendapatan Rp 607,61 miliar. Jumlah…

Usai Pelantikan Presiden Terpilih - Pelaku Pasar Menantikan Tim Kabinet Ekonomi

NERACA Jakarta- Sentimen positif pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih Indonesia priode 2019-2024 masih menyelimuti pergerakan indeks harga saham gabungan…