Saham Exploitasi Energi Capai Rp 440 Per Saham - Proyeksi Versi Pefindo

NERACA

Jakarta - PT Pemeringkat Efek Indonesia Tbk (Pefindo) memproyeksikan harga saham PT Exploitasi Energi Indonesia Tbk (CNKO) untuk 12 bulan sekitar Rp390-440 per lembar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin. Sementara harga saham perseroan pada perdagangan Selasa (17/12) di level Rp265, naik 5 poin dari posisi kemarin di Rp260 per saham.

Proyeksi tersebut didukung membaiknya kinerja dan ekspansi yang dilakukan perusahaan. Kata analis Pefindo Madjid Abdillah mengatakan, CNKO merupakan satu-satunya produsen energi terintegrasi di Indonesia. "CNKO merestrukturisasi diri menjadi produsen energi terinegrasi yang menargetkan pertumbuhan volume produksi dari tambang batu bara dan pembangkit listrik antara 2013-2015," kata dia.

CNKO bersama anak perusahaannya bergerak di empat lini bisnis, yakni penambangan dan perdagangan batu bara, pembangkit listrik, penyewaaan kapal dan tongkang serta layanan pelabuhan.

Mulai tahun depan, perusahaan akan memiliki fasilitas produksi batu bara sendiri karena anak usahanya, PT Dwi Guna Laksana mulai beroperasi pada kuartal III/2013 dan Sekti Rahayu Indah pada kuartal IV/2014. Produksi batu bara perseroan akan dipasok untuk memenuhi kebutuhan pembangkit listrik dan klien utamanya, PLN.

Perseroan pada tahun ini mengalokasikan belanja modal (capital expenditure/capex) senilai Rp784 miliar, dimana sekitar 26% untuk proyek pembangkit listrik dan 41% untuk pengembangan konsesi batu bara. Terkait rencana pembangunan pembangkit listrik di Pangkalan Bun sebesar 130 megawatt (MW) dengan perkiraan dana Rp2,8 triliun (USD260 juta), menurut dia, bisa menghasilkan pendapatan sekitar Rp270 miliar pada dua tahun mendatang,”Di sisi leverage, kami percaya akan tetap sehat seperti ditunjukkan oleh rasio utang terhadap ekuitas (DER) 0,85 kali di semester I/2013," ujar dia.

Dia memprediksi, kinerja perseroan masih prospektif sejalan dengan meningkatnya permintaan batu bara termal di dalam negeri dan kontrak panjang dengan PLN, sehingga akan mengamankan kinerja perseroan di masa depan,”Kami yakin, perusahaan dapat membukukan pendapatan sebesar Rp1,82 triliun tahun ini dan CAGR 29% di 2012-2015,”paparnya.

Angka tersebut meningkat 19,74% dibanding realisasi tahun lalu sebesar Rp1,52 triliun. Sementara pendapatan perseroan tahun depan diprediksi akan melonjak menjadi Rp2,49 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Produksi Mobil Listrik Ditargetkan Capai 400 Ribu Unit

Berkembangnya tren industri mobil listrik di kancah global, Indonesia menargetkan produksi mobil bertenaga listrik bisa mencapai 20 persen dari total…

ACES Bagikan Dividen Rp 28,5 Per Saham

Hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) dan RUPS Luar Biasa PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES) menyepakati untuk membagikan…

Alfamidi Tebar Dividen Rp 16,6 Per Saham

NERACA Jakarta – Berhasil mencatatkan kinerja keuangan yang positif sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Midi Utama Indonesia Tbk (MIDI) memberikan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Passpod Melesat Tajam 319,63%

Kuartal pertama 2019, PT Yelooo Integra Datanet Tbk (YELO) atau Passpod berhasil mencetak pertumbuhan laba melesat tajam 319,63% menjadi Rp…

Dulu Rugi, Kini BIPI Untung US$ 8,61 Juta

NERACA Jakarta - PT Astrindo Nusantara Infrastruktur Tbk (BIPI) berhasil mengantongi pendapatan US$16,04 juta di kuartal pertama 2019. Realisasi ini…

PTPP Realisaikan Kontrak Baru Rp 10,75 Triliun

NERACA Jakarta – Sampai dengan April 2019, PT PP (Persero) Tbk (PTPP) berhasil membukukan kontrak baru sebesar Rp10,75 triliun. “Sampai dengan…