Energi Persada Raih Pinjaman US$90 Juta

PT Energi Mega Persada Tbk (ENRG) mengantongi dana pinjaman senilai US$ 90 juta seiring ditandatanganinya perjanjian pinjaman dengan Bank of New York Mellon cabang Singapura.Untuk pinjaman berdenominasi dolar ini perseroan menyebutkan telah menjaminkan sejumlah asetnya.

Direktur ENRG, Didit Hidayat Agripinanto mengatakan, penandatanganan perjanjian pinjaman tersebut dilakukan pada 5 Desember 2013. Perseroan akan menggunakan dana tersebut untuk general corporate purposes. Sejumlah aset yang dijaminkan antara lain seluruh saham ENRG di PT Tunas Harapan Perkasa (THP), PT Imbang Tata Alam dan RHI Corporation (RHI). Termasuk saham anak-anak usaha THP dan RHI.“Seluruh hak tagih yang dimiliki anak perusahaan THP dan RHI dari hasil penjualan minyak dan gas juga menjadi jaminan.” Katanya dalam keterangan resminya di Jakarta, Selasa (10/12).

Diketahui, perusahaan yang bergerak bidang hulu minyak dan gas ini menargetkan pendapatan pada tahun ini mencapai US$760 juta. Target itu naik 58% dibanding perkiraan pendapatan tahun ini sebesar US$480 juta. Target pendapatan tersebut ditopang oleh produksi tiga blok utama yang telah aktif secara penuh, yaitu Bentu PSC, ONWJ PSC, dan Kangean PSC yang sudah mulai beroperasi.“Kami akan fokus ke tiga blok utama yang sudah mulai beroperasi itu,” kata Direktur Utama Energi Mega Persada, Imam P Agustino beberapa waktu lalu.

Perseroan disebut sebut menganggarkan dana belanja modal (capital expenditure/capex) pada sebesar US$233 juta pada tahun ini. Dana tersebut antara lain diperuntukkan bagi pengembangan usaha perseroan. Alokasi belanja modal ini mengalami peningkatan sekitar 97% dibanding capex tahun ini sebesar US$118 juta.

Sekadar informasi, pada periode Januari-Juni 2013, perseroan membukukan penjualan sebesar US$374,58 juta, naik 54,88% dibandingkan tahun sebelumnya US$241,84 juta. Pertumbuhan angka penjualan dikontribusikan dari peningkatan produksi minyak dan gas dari blok Kangean PSC di Jawa Barat, ONWJ PSC di Riau, dan Bentu PSC, Riau.

Pihaknya mencatat laba bersih di semester pertama 2013 menjadi US$176 juta dari perolehan tahun sebelumnya senilai US$1,2 juta. Kenaikan disebabkan oleh penghasilan dari penjualan kepemilikan 10% di blok Masela PSC, Lautan Arafura. (lia)

BERITA TERKAIT

Sentul City Raih Indonesia Living Legend Companies Award 2019

Perusahaan properti, PT Sentul City Tbk (BKSL) meraih penghargaan Indonesia Living Legend Companies Award 2019. Penghargaan diberikan kepada perusahaan di…

Luncurkan Transaksi GOFX - BKDI Incar Transaksi US$ 200 Juta Perhari

NERACA Jakarta – Pacu pertumbuhan transaksi industri bursa berjangka, Indonesia Commodity & Derevatives Exchange (ICDX) atau PT Bursa Komiditi Derivatif…

Targetkan Produksi 400 Ribu Ton - BOSS Anggarkan Belanja Modal US$ 10 Juta

NERACA Jakarta – Danai operasional kinerja perusahaan guna memacu produksi tambang batu bara tumbuh lebih agrsif lagi, PT Borneo Olah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Dua Putra Utama Terkoreksi 57,96%

Emiten perikanan, PT Dua Putra Utama Makmur Tbk (DPUM) laba bersih di kuartal tiga 2018 kemarin sebesar Rp35,9 miliar atau turun…

BEI Suspensi Saham BDMN dan BBNP

PT  Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara waktu perdagangan dua saham perbankan yang direncanakan akan melakukan merger usaha pada perdagangan…

Chandra Asri Investasi di Panel Surya

Kembangkan energi terbarukan yang ramah lingkungan dalam operasional perusahaan, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) menggandeng Total Solar untuk menghasilkan…