PGN Targetkan Pertumbuhan Sekitar 10% - Bisnis Volume Distribusi Gas

NERACA

Jakarta – PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) menyatakan, target pertumbuhan volume distribusi gas pada tahun depan sekitar 10% bakal terealisasi, “Pasokan gas pada tahun depan sudah pasti akan meningkat, mengingat ada beberapa proyek pengembangan yang akan dimulai pada 2014 mendatang,”kata Corporate Secretary PGN Heri Yusup di Jakarta, kemarin.

Menurutnya, pertumbuhan di tahun depan sekitar 10 hingga 12% masih sesuai RKAP yang akan disusun. Dia menambahkan, dengan target peningkatan distribusi gas tersebut tentu akan berpengaruh positif terhadap pendapatan perseroan, maklum lebih dari 90% pedapatan perseroan dihasilkan dari bisnis distribusi gas.

Peningkatan target volume distribusi ini akan sejalan dengan berjalannya proyek pengembangan jalur pipa gas Rigline I yang menghubungkan muara Bekasi, Tanjung Priouk hingga Muara Karang, Jakarta Utara.

Lebih lanjut dia mengatakan, pada bulan Juni tahun depan, proyek Liquefied Natural Gas (LNG) Lampung sudah dapat beroperasi. Sementara perseroan saat ini tengah mengembangkan proyek floating storage regasification unit (FSRU) atau penampung LNG terapung yang terletak di wilayah Lampung.

Kata Heri Yusup, dengan adanya penampung LNG ini diharapkan dapat menjamin pasokan gas untuk wilayah Lampung dan Jawa Barat. Nantinya proyek ini akan memasok gas untuk kebutuhan industri, komersial dan rumah tangga di wilayah tersebut. Adapun alokasi gas yang nantinya akan didapatkan perseroan, dimulai secara bertahap.

Heri menambahkan, untuk tahap awal berkisar lima kargo, kemudian meningkat pada tahun 2016 menjadi 18 kargo. Setelah itu, bisa sampai 29 kargo. Namun dia mengungkapkan, perseroan saat ini belum mengetahui berapa bagian yang akan diterima, mengingat hingga saat ini proses pembagiannya masih di bahas SKK Migas. Pasalnya, pembagian alokasi gas tersebut berada di tangan SKK Migas.

Terkait telah ditandatanganinya share purchase agreement (SPA) oleh PT Pertamina (Persero) untuk mengakuisisi anak usaha Hess Corporation di Indonesia yang menguasai 75% participating interest di Blok Pangkah, Heri mengatakan, hal tersebut belum final. Meskipun begitu dia mengaku, saat ini masih ada blok migas lain yang sedang diincar oleh perseroan. “Di samping Pangkah, kita juga sedang mengincar blok migas lain,” ujar dia. (bani)

BERITA TERKAIT

CIPS Sebut Distribusi Minol Lewat PLB Rentan Tambah Korban

NERACA Jakarta – Distribusi minuman beralkohol (minol) lewat Pusat Logistik Berikat (PLB) rentan menambah korban luka dan korban jiwa akibat…

Optimalkan Tiga Lini Bisnis Baru - Mitra Investindo Siapkan Capex US$ 3 Juta

NERACA Jakarta – Menjaga keberlangsungan usaha pasca bisnis utama terhenti pada akhir tahun lalu, PT Mitra Investindo Tbk (MITI) bakal…

Maret, Volume Penjualan SMBR Tumbuh 8%

NERACA Jakarta - Di kuartal pertama 2019 atau pada Maret, PT Semen Baturaja (Persero) Tbk (SMBR) mencatatkan pertumbuhan volume penjualan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Astrindo Raih Pendapatan US$ 27,16 Juta

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Astrindo Nusantara Infrastruktur Tbk (BIPI) membukukan pendapatan sebesar US$27,16 juta atau melesat…

Optimalkan Tiga Lini Bisnis Baru - Mitra Investindo Siapkan Capex US$ 3 Juta

NERACA Jakarta – Menjaga keberlangsungan usaha pasca bisnis utama terhenti pada akhir tahun lalu, PT Mitra Investindo Tbk (MITI) bakal…

Laba Betonjaya Melesat Tajam 144,59%

Di tahun 2018, PT Betonjaya Manunggal Tbk (BTON) mencatatkan laba tahun berjalan senilai Rp27,81 miliar atau naik 144,59% dibandingkan periode…