Wamenkeu Melarang Mobil Mewah Pasang RFID

NERACA

Jakarta – Pemerintah menghimbau agar pemasangan Radio Frequency Identification (RFID) tidak untuk mobil mewah dan mobil baru. Pasalnya, fungsi alat kontrol konsumsi bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi itu untuk mobil yang diperbolehkan beli BBM jenis tersebut. Sehingga jika dipasang ke mobil mewah seolah memberi sinyal mobil mewah boleh konsumsi BBM bersubsidi.

"RFID harusnya dipasang pada kendaraan jenis tertentu bukan mobil mewah dan baru. Karena kalau RFID ada di mobil mewah artinya mereka bisa menerima BBM bersubsidi. Sedangkan maksud dari RFID itu sendiri tidak begitu,” Wakil Menteri Keuangan II, Bambang PS Brodjonegoro, di Jakarta, Rabu (4/12).

Dia menegaskan, tujuan dari pemasangan RFID ini untuk mengendalikan konsumsi mobil yang diperbolehkan mengkonsumsi BBM bersubsidi. Artinya, kata dia, alat pengontrol tersebut harusnya dipasang hanya pada kendaraan yang memang membutuhkan BBM subsidi. "Sekarang belum ada aturannya dipasang di mobil yang seperti apa, maka saya himbau seperti itu. Harusnya ada kampanye moral bahwa Pemerintah mengeluarkan RFID dalam rangka mengendalikan BBM bersubsidi. Jadi jangan kendaraan mewah yang tidak boleh konsumsi BBM bersubsidi justru ingin pasang RFID," terangnya.

Untuk itu Bambang mengatakan, Pemerintah meminta para pemilik mobil baru dan mobil mewah tidak memasang alat identifikasi konsumsi BBM bersubsidi atau radio frequency identification (RFID) pada kendaraannya. RFID hanya boleh dipasang pada mobil yang membutuhkan BBM bersubsidi. Dengan menggunakan sistem itu, Pemerintah dapat membatasi konsumsi BBM bersubsidi agar tidak melampaui kuota untuk BBM bersubsidi," jelasnya. [lulus]

BERITA TERKAIT

Produksi Mobil Listrik Ditargetkan Capai 400 Ribu Unit

Berkembangnya tren industri mobil listrik di kancah global, Indonesia menargetkan produksi mobil bertenaga listrik bisa mencapai 20 persen dari total…

All New Nissan Livina Jadi Mobil Pilihan Pengunjung Telkomsel IIMS 2019

All New Nissan Livina Jadi Mobil Pilihan Pengunjung Telkomsel IIMS 2019 NERACA Jakarta – All-new Nissan Livina untuk pertama kalinya…

Ekspor Mobil di 2019 Ditargetkan Melaju Hingga 15 Persen

Kementerian Perindustrian membidik jumlah ekspor mobil pada tahun 2019 akan menembus 400 ribu unit atau naik 15,6 persen dibanding capaian…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Perbaiki Defisit Transaksi Berjalan, Perhitungan Investasi Migas Dirombak

    NERACA   Jakarta - Pemerintah menetapkan dua kebijakan, yakni di antaranya merombak mekanisme perhitungan investasi eksplorasi migas PT.…

Kemenkes Siapkan 6.047 Fasilitas Layanan Kesehatan di Jalur Mudik

    NERACA   Jakarta - Kementerian Kesehatan menyiapkan 6.047 fasilitas layanan kesehatan di sepanjang jalur mudik 2019 untuk memastikan…

Menko Darmin Pastikan Kondisi Ekonomi Aman

  NERACA   Jakarta – Sepanjang selasa hingga rabu kemarin, situasi keamanan di kota Jakarta belum kondusif. Namun begitu, Menteri…