Penjualan 67% Saham Bank Muamalat Ditunda

Jakarta - Beberapa investor asing di PT Bank Muamalat Tbk menunda rencana penjualan sahamnya yang sebesar 67%. Pasalnya, belum ada kesepakatan harga jual dengan para investor yang menyatakan tertarik. "Pemegang saham kita mem-postpone (menunda) penjualan saham, karena belum ada kesepakatan," ujar Direktur Utama Bank Muamalat Arvian Arifin kepada wartawan ketika ditemui di sela acara "Joint High Level Conference on Islamic Finance BI-Bank Negara Malaysia di Jakarta, Senin.

Padahal, sebelumnya diberitakan, tiga pemegang saham utama Bank Muamalat akan melepas kepemilikan sahamnya terkait dengan satu dan lain hal di institusinya masing-masing. Ketiga pemegang saham tersebut adalah Boubyan Bank Kuwait, Saudi Arabian Atwill Holdings Limited dan Islamic Development Bank (IDB).

Menurut Arvian, banyak perhitungan bagi para investor untuk membeli saham Bank Muamalat. Selain memang diakui nilainya yang tidak rendah, menurut Arvian, adanya ketentuan seperti SPP dan BMPK menjadi pertimbangan tersendiri.

"Jadi lebih ke investasi yang besar. Karena jumlahnya di atas kemampuan mereka. Selain itu juga ada keterbatasan kebijakan Single Present Policy, dan Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK) kepada anak usaha. Sebenarnya kan mereka tertarik, untuk itu melakukan due diligence," terangnya.

Sementara sampai kapan para pemegang saham memutuskan menunda pelepasan saham dan harga yang diinginkan, Arvian mengaku belum tahu karena semua menjadi kepentingan para pemegang saham.

BI sendiri juga telah mengkonfirmasi ketertarikan beberapa investor baik lokal dan asing dengan upaya penjualan kepemilikan saham di bank syariah pertama di Indonesia tersebut. Beberapa investor tersebut menurut Direktur Direktorat Perbankan Syariah BI Mulya Siregar di antaranya adalah Standard Chartered Bank, OCBC, Saratoga, Qatar Islamic Bank, PT Bank Mandiri Tbk, Para Group dan Overseas Chinese Banking.

Ada pun beberapa peminat telah memutuskan untuk mengundurkan diri dalam proses akuisisi tersebut, seperti PT Bank Permata Tbk, dan Chairul Tanjung lewat Para Group yang memutuskan tidak meneruskan. Terkait hal tersebut, Arvian membantah bahwa ada risiko-risiko internal bank yang menjadi penyebab.

Sampai Juni 2011, total aset Bank Muamalat tercatat sebesar Rp 24 triliun, tumbuh 41,17% dibandingkan posisi akhir tahun 2010 sebesar Rp17 triliun.

BERITA TERKAIT

MUFG Bank Dinobatkan sebagai Best Internasional Bank

      NERACA   Jakarta - Entitas perbankan utama MUFG, MUFG Bank, Ltd. hari ini mengumumkan bahwa kantor cabangnya…

Lagi, BEI Suspensi Saham Mahaka Media

Lagi, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara perdagangan saham PT Mahaka Media Tbk (ABBA) pada perdagngan saham Rabu (19/9).…

Saham Pratama Abadi Masuk Efek Syariah

NERACA Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menerbitkan Keputusan Dewan Komisioner OJK terkait dengan penetapan efek syariah yaitu Keputusan Nomor:…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Kredit Komersial BTN Tumbuh 16,89%

  NERACA   Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. mencatatkan penyaluran kredit komersial hingga Agustus 2018 mencapai sekitar…

CIMB Niaga Syariah Dukung Pembangunan RS Hasyim Asyari

      NERACA   Jombang - Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) menyalurkan…

Jamkrindo Syariah Kuasai Pasar Penjaminan Syariah

      NERACA   Jakarta – PT Perusahaan Umum Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) Syariah mencatatkan kinerja yang cukup mentereng.…