Perlu Langkah Cerdas Tekan Subsidi BBM

Perlu Langkah Cerdas Tekan Subsidi BBM

Jakarta – Pemerintah dinilai tidak cerdas dalam mencari terobosan kebijakan penggunaan energi terkait wacana PNS dan anggota DPR tidak menggunakan BBM bersubsidi. Karena himbauan itu diperkirkaran tidak bakal berjalan. "Pemerintah tidak usah berwacana yang aneh-aneh. Saya percaya pejabat negara tidak perlu diajari untuk merumuskan langkah terobosan tersebut," kata Ekonom Dradjad Wibowo wartawan di Jakarta,16/7

Salah satu langkah cerdas, kata Wakil Ketua umum PAN ini, adalah dengan mengambil terobosan peningkatan pajak, cukai ataupun plat nomor kendaraan. “Menteri ESDM dan Menkeu harus cerdas mengambil langkah terobosan. Gunakan instrumen seperti pajak, cukai, marjin usaha hingga ke yang praktis-praktis seperti plat nomor kendaraan dan lain-lain,"

Selama ini, menurut Dradjad, pemerintah sering mengeluarkan wacana aneh terkait kebijakannya menekan konsumsi BBM subsidi. "Saya heran kenapa, pemerintah terus berwacana dan tak mengambil langkah konkret,”ungkapnya.

Dikatakan Dradjad, saat ini diperlukan kebijakan yang mengikat untuk bisa membuat masyarakat tidak menggunakan BBM subsidi. Tidak hanya sebatas imbauan yang selama ini memang tidak pernah efektif.

Sebelumnya, Dirjen Migas Evita Herawati Legowo mengatakan, Badan Anggaran DPR meminta pemerintah untuk melarang anggota DPR dan semua pegawai negeri sipil (PNS) menggunakan BBM bersubsidi. Ini dilakukan setelah alokasi penambahan jatah kuota BBM subsidi di 2011 telah disetujui dari 38,5 juta kiloliter (KL) menjadi 40,49 juta KL.

Adapun rincian tambahan kuota BBM subsidi menjadi 40,49 juta KL adalah, Premium: 24.54 juta KL (bertambah 1,35 juta KL), Minyak Tanah: 1,8 juta KL (diturunkan 0,52 juta KL), Solar: 14.15 juta KL (bertambah 1,07 juta KL). **cahyo

BERITA TERKAIT

Bank Perlu Diarahkan Pembiayaan Pangan Berkelanjutan

    NERACA   Jakarta - Perbankan di Indonesia perlu didorong memahami pentingnya penyaluran pembiayaan untuk pembangunan berkelanjutan karena bermanfaat…

Dilema Harga BBM

Ketika Menkeu Sri Mulyani Indrawati membuka opsi menaikkan harga BBM bersubsidi, serta merta Menteri ESDM Ignasius Jonan menolak. Bahkan Menko…

Pemerintah Sebut Pelemahan Rupiah Tak Perlu Disikapi Berlebihan

  NERACA Jakarta – Pemerintah menyebutkan pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS, yang pada pekan lalu hampir menyentuh Rp15.000 per…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Tol JORR Berlakukan Contraflow Sampai 3 Oktober

      NERACA   Bekasi - PT Jasa Marga (Persero) Tbk melakukan uji coba rekayasa lalu lintas 'contraflow' atau…

Ekspor Kakao Diproyeksikan Tumbuh Hingga 10% - Permintaan Tinggi

      NERACA   Jakarta – Di tengah pesimisme sebagian pengusaha sektor perkebunan akan kinerja ekspor pada penghujung tahun…

PT Lintas Marga Sedaya Raih Pembiayaan Rp8,8 Triliun

    NERACA   Jakarta - PT Lintas Marga Sedaya (LMS), menerima pembiayaan sindikasi sejumlah Rp8,8 triliun. Pembiayaan sindikasi ini…