Kurang Biaya, BRMS Gandeng China Non-Ferrous

NERACA

Jakarta- Untuk menyiasati pendanaan dalam proyek Dairi, PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) menggandeng China Non-Ferrous Metal Industry's Foreign Engineering and Construction Co. Ltd (NFC). Manejemen perseroan mengaku telah menandatangani perjanjian kerja sama strategis dengan China Non-Ferrous Metal Industry's Foreign Engineering and Construction Co. Ltd (NFC) pada 22 Oktober 2013.

Sekretaris Perusahaan PT Bumi Resources Minerals Tbk, Muhammad Sulthon mengatakan, kerja sama tersebut untuk pengembangan tambang timah dan seng PT Dairi Prima Mineral (PTDPM) di kabupaten Dairi, Sumatera Utara. Perjanjian tersebut mengatur NFC akan membantu perseroan dalam penyediaan dana untuk pengembangan proyek Dairi, “Nilai pendanaan sebesar 85% dari biaya yang diperlukan untuk pengembangan proyek Dairi.” katanya di Jakarta, Rabu (22/10).

Untuk keperluan pendanaan tersebut, menurut dia, perseroan dan NFC secara bersama-sama akan mengadakan studi kelayakan. Bergantung pada diperolehnya pendanaan atas proyek Dairi serta dipenuhinya seluruh syarat dan kondisi perjanjian dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

Selain itu, perseroan juga setuju untuk bermitra dengan NFC dalam kegiatan engineering, procurement, dan construction Proyek Dairi. Termasuk penjualan timah dan seng yang akan diproduksi oleh PTDPM, dan partisipasi NFC atas kepemilikan saham di PTDPM.

Sementara itu, untuk kegiatan eksplorasi perseroan hingga September 2013, pihaknya mencatat telah menghabiskan dana sebesar US$900.505. Kegiatan eksplorasi tersebut dilakukan Tamagot Bumi SA dengan biaya US$369,9 ribu di Tamagot. Sementara untuk kegiatan eksplorasi PT Citra Palu Minerals menelan biaya US$239.090,45. Kegiatan eksplorasi tersebut dilakukan di blok I dan blok IV Sulawesi Tengah.

Adapun kegiatan eksplorasi yang dilakukan PT Gorontalo Minerals menghabiskan biaya US$237.185,95. Eksplorasi dilakukan di Sungai Mak I Tambulilato, Gorontalo. Perseroan rencananya akan menjual kepemilikan di Bumi Mauritania SA dan TBSA yang mengelola proyek Mauritania. Pihaknya menilai proyek tersebut dalam kategori aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual sejak 31 Desember 2012. (lia)

BERITA TERKAIT

Cegah Perubahan Iklim dengan Atasi Obesitas dan Kurang Gizi

Perubahan iklim tak cuma membuat cuaca jadi tak menentu, tapi juga berhubungan erat dengan masalah gizi seperti obesitas dan kelaparan.…

Keuntungan Naik, Volvo Pertahankan Pusat Ekspor di China

Volvo Cars akan mempertahankan China sebagai lokasi pusat ekspor, setelah mencetak kenaikan keuntungan operasional sebesar 0,9 persen pada 2018, kata…

Fintech Ilegal Berasal dari China, Rusia dan Korsel

  NERACA   Jakarta - Satgas Waspada Investasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menemukan fakta bahwa mayoritas perusahaan layanan finansial berbasis…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Fajar Surya Wisesa Melesat 136,1%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Fajar Surya Wisesa Tbk (FASW) mencatatkan laba bersih sebesar Rp1,405 triliun atau naik 136,1% dibanding periode…

Lagi, Comforta Raih Top Brand Award

Di awal tahun 2019 ini, Comforta Spring Bed kembali meraih penghargaan Top Brand Award. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin,…

BPD Bank Kalsel Rencanakan IPO di 2020

Bila tidak ada aral melintang, Bank Pembangunan Daerah (BPD) Kalimantan Selatan atau Bank Kalsel rencanakan melakukan penawaran umum saham perdana…