Eropa Hentikan Penyelidikan Antisubsidi Biodiesel RI

NERACA

Jakarta - Komisi Eropa memutuskan untuk tidak melanjutkan penyelidikan anti-subsidi terhadap produk biodiesel asal Indonesia. Keputusan yang disampaikan melalui surat pada tanggal 14 Oktober 2013 tersebut didasarkan pada usulan dari petisioner, yaitu European Biodiesel Board.

"Mereka menarik gugatan karena bukti-bukti yang mereka ajukan sebelumnya dinilai lemah. Namun disamping itu, ini juga merupakan keberhasilan pemerintah Indonesia karena telah memberikan bukti kuat dan sanggahan atas tuduhan subsidi tersebut," ungkap Direktur Pengamanan Perdagangan, Kementerian Perdagangan RI Oke Nurwan dalam keterangan pers yang diterima Neraca, Selasa (22/10).

Penyelidikan anti subsidi yang telah dimulai sejak 10 November 2012 tersebut menyoroti program pemerintah Indonesia, yaitu program bea keluar, khususnya untuk industri kelapa sawit Indonesia, yang dinilai memberikan keuntungan bagi industri biodiesel nasional. "Selama penyelidikan berlangsung, kami bersama dengan sektor industri biodiesel nasional berusaha menjelaskan bahwa program dimaksud bukanlah suatu bentuk subsidi," kata Oke.

Penjelasan tersebut diberikan baik kepada tim investigator Komisi Eropa maupun Otoritas Anti Dumping dari negara-negara anggota Uni Eropa. Selain itu, pemerintah Indonesia dan sektor industri juga secara aktif menjawab pertanyaan yang diajukan oleh Komisi Eropa dalam kuesioner yang diajukan, baik kepada perusahaan eksportir maupun bagi pemerintah Indonesia.

"Penghentian penyelidikan atas tuduhan subdisi ini sangat menguntungkan pihak Indonesia karena jika tidak dihentikan maka akan berdampak kepada 28 komoditas unggulan lainnya di luar produk sawit, yang juga ikut termasuk dalam kebijakan bea keluar atau pajak ekspor ini," terang Oke.

Oke mengatakan, meskipun penyelidikan telah dihentikan, tetapi ancaman hambatan atas produk ekspor biodiesel asal Indonesia ke pasar Uni Eropa belum berakhir. Menurutnya, masih ada hambatan lainnya, yaitu penyelidikan anti dumping. Namun dalam penyelidikan anti dumping tersebut juga terdapat banyak kelemahan yang dilakukan investigator Komisi Eropa. "Penyelidikan anti dumping ini dinilai bertentangan dengan ketentuan World Trade Organization (WTO). Makanya kami cukup optimis dapat menang," imbuhnya.

Oke kembali menegaskan bahwa pihaknya akan terus berupaya mendukung sektor industri biodiesel agar akses ekspornya ke Uni Eropa tidak terhambat karena penyelidikan anti dumping yang dilakukan secara tidak adil. Berdasarkan data Bea Cukai Indonesia, ekspor biodiesel Indonesia selama periode penyelidikan 1 Juli 2011 hingga 30 Juni 2012 mencapai US$ 1,12 miliar dengan volume sebesar 1,16 juta ton.

Seperti dilansir Global Post, Jumat (18/10), European Biodiesel Board yang mewakili industri bahan bakar ramah lingkungan telah menarik pengaduan terkait dugaan pemberian subsidi yang tidak sesuai untuk ekspor biodiesel Indonesia dan Argentina. “Artinya investigasi akan dihentikan secara normal, kecuali terdapat temuan lebih lanjut,” ujar juru bicara Uni Eropa John Clancy.

BERITA TERKAIT

Eropa Diingatkan Tak Diskriminasi Produk Sawit Asal Indonesia - Niaga Internasional

NERACA Jakarta – Wakil Presiden Jusuf Kalla mengingatkan Eropa agar tidak mendiskriminasi komoditas ekspor dari Indonesia, khususnya minyak kelapa sawit…

Pengawasan Perbankan di Era Pengenduran "Quantitative Easing" di Eropa

  Oleh: Achmad Deni Daruri, President Director Center for Banking Crisis   Penurunan Total Factor Productivity dunia akhir-akhir ini dirasakan…

Parlemen Uni Eropa Apresiasi Pengelolaan Kelapa Sawit Indonesia

Parlemen Uni Eropa Apresiasi Pengelolaan Kelapa Sawit Indonesia NERACA Jakarta - Di tengah agenda pertemuan Working Group Komisi Eropa bidang…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Kemenperin Terus Pacu Industri Fesyen Muslim Nasional Jadi Kiblat Dunia

NERACA Jakarta – Direktur Jenderal Industri Kecil dan Menengah (IKM) Gati Wibawaningsih mengatakan industri busana muslim terus merangkak naik seiring…

Kemenperin: Batam Berpotensi Jadi Pusat Klaster Industri Elektronik

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian mendorong Batam menjadi pusat pengembangan klaster industri elektronik yang bernilai tambah tinggi. Upaya ini untuk…

Tingkatkan Ekspor - Difasilitasi, 8 IKM Fesyen Ikut Pameran di Jepang

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus berupaya memperkenalkan keindahan budaya Indonesia di kancah internasional melalui pameran produk industri kecil dan…