Harga Naik, Timah Malah Turunkan Produksi

NERACA

Jakarta – PT Timah Tbk (TINS) menurunkan target volume penjualan timahnya di tahun ini menjadi 26 ribu ton atau turun 13,33% dari target sebelumnya sebesar 30 ribu ton. Namun, dengan adanya penurun ini harga jual timah justru semakin tinggi.

Menurut Direktur Utama PT Timah Tbk Sukrisno, penurunan target volume penjualan disebabkan para produsen timah dalam menjual timahnya harus melalui bursa timah Indonesia yaitu Bursa Komoditas dan Derivatif Indonesia (BKDI) sesuai Peraturan Menteri No.32 tahun 2013.“Walaupun ada penurunan volume penjualan dan menimbulkan kurangnya pasokan timah dari Indonesia, tetapi justru membuat harga jual timah semakin tinggi ke depannya”, kata dia di Jakarta (10/10).

Hingga akhir tahun, volume penjualan timah hanya berkisar 26 ribu ton yang turun dari target awal perseroan mencapai 30 ribu ton. Dia menjelaskan, harga jual timah pada Agustus 2013 sekitar US$20 ribu per metrik ton. Sedangkan, pada bulan lalu mengalami peningkatan dari bulan sebelumnya menjadi US$23 ribu per metrik ton.“Hingga akhir tahun ini, saya perkirakan harga timah berada dikisaran US$25 ribu per metrik ton”, katanya.

Namun, dengan adanya peraturan tersebut, perseroan mencatatkan laba periode berjalan turun menjadi Rp137,1 miliar pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun sebelumnya Rp336,7 miliar. Pendapatan usaha perseroan turun menjadi Rp2,79 triliun pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun sebelumnya Rp4,12 triliun.

Sementara beban pokok pendapatan turun menjadi Rp2,28 triliun pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun sebelumnya Rp3,39 triliun. Laba usaha perseroan turun dari Rp481,4 miliar pada semester pertama 2012 menjadi Rp223,3 miliar. Laba bersih per saham dasar turun menjadi Rp27 pada semester pertama 2013 dari periode semester pertama 2012 senilai Rp67.

Perseroan juga mencatatkan volume produksi bijih timah turun 40% menjadi 10.187 ton sn pada akhir Juni 2013 dari periode Juni 2012 sebesar 16.839 ton sn. Logam timah perseroan hingga akhir Juni 2013 turun 36% menjadi 9.613 metrik ton dari periode sama tahun sebelumnya 14.984 metrik ton.

Penjualan logam timah turun 36% pada semester pertama 2013 menjadi 10.951 metrik ton dibandingkan periode sama tahun 2012 sebesar 17.236 metrik ton. Harga jual logam timah yang diterima perseroan naik 1% menjadi US$22.882 pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun lalu US$22.565. (nurul)

BERITA TERKAIT

38 Titik Telah Terapkan BBM Satu Harga

  NERACA   Jakarta - PT Pertamina (Persero) telah mencapai titik ke 38 dari program bahan bakar minyak (BBM) satu…

NH Korindo Rekomendasi Beli Saham PPRO - Harga Wajar Rp 260 Persaham

NERACA Jakarta - Nilai wajar harga saham PT PP Properti Tbk (PPRO) mencapai Rp260 per unit, lebih tinggi sekitar 32%…

Kulik Spesifikasi dan Kecanggihan Redmi Note 5A - Ponsel Harga Terjangkau

Xiaomi selama tahun-tahun belakangan ini terkenal menghadirkan ponsel yang lebih murah dibandingkan merk lain, namun, dengan spesifikasi yang tidak kalah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Edukasi Literasi Keuangan - Asuransi Simas Sambangi Siswa Bukittinggi

NERACA Jakarta - Asuransi Sinar Mas (Simas) melanjutkan literasi keuangan untuk mendukung kebijakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam rangka meningkatkan…

Bukalapak Sabet Tiga Piala Citra Pariwara

Bukalapak, pasar online terbesar di Indonesia berhasil memenangkan penghargaan Citra Pariwara 2017, salah satu penghargaan bergengsi bagi insan kreatif dan…

MNC Investama Bayar Utang US$ 215 Juta

Pangkas beban utang, PT MNC Investama Tbk (BHIT) berencana melunasi pinjaman berdenominasi dollar AS yang segera jatuh tempo. Perusahaan tercatat…