Bergantung Pada Pasar Dalam Negeri Jadi Tantangan China

NERACA

Nusa Dua - China menganggap ketergantungan pasar dalam negeri yang sangat tinggi di negaranya merupakan tantangan tersendiri bagi pertumbuhan ekonomi domestik dan kawasan. Menurut Pemimpin COFCO Corporation, Frank Gaoning Ning, China menghadapi tantangan tersendiri di tengah kondisi ekonomi yang tumbuh pesat, salah satunya adalah ketergantungan pada pasar dalam negeri yang relatif tinggi.

\"Harus diakui, jumlah pendudk China yang besar, nomor satu di dunia merupakan pasar yang potensial. Namun, di sisi lain hal itu menjadi tantangan tersendiri karena membuat China cenderung hanya mengandalkan pasar dalam negeri,\" kata Ning di Nusa Dua, Bali, Minggu (6/10).

Ketergantungan pada pasar dalam negeri, lanjut Ning, berpengaruh pada daya saing global China karena hanya mengacu pada selera pasar domestik da tidak tertutup kemungkinan akan muncul proteksionisme secara otomatis karena kondisi tersebut.

Di satu sisi, proteksionisme akan menghalangi tercapainya liberalisasi ekonomi di antara ekonomi-ekonomi APEC. \"Di sisi lainnya, pasar China tidak akan berkembang,\" tambahnya. Selain ketergantungan pasar dalam negeri yang tinggi, Ning mengatakan China juga terlalu mengandalkan tenaga kerja dalam negeri dan depresiasi mata uang untuk menjaga stabilitas ekonomi.

Ketergantungan pada tenaga kerja dalam negeri telah membuat arus ubarnisasi besar-besaran di China, sekitar 10 atau 15 juta orang pindah ke kota-kota besar untuk mencari kerja, akibatnya pertumbuhan tidak merata dan muncul masalah-masalah sosial. \"Hal ini juga akan menjadi hambatan dalam meningkatkan konektivitas antara China dengan kawasan Asia-Pasifik, terutama dalam hal \'people-to-people contact\',\" kata dia.

Namun, Ning optimistis China masih menjadi negara tujuan turis dan investasi sekaligus pelancong dan investor terbesar di dunia. \"Saat ini China sedang bertumbuh, terus mengembangkan pembangunan infrastruktur dan nilai investasi kami mencapai US$800 miliar,\" tandasnya. [ant/ardi]

BERITA TERKAIT

Kena Dampak Covid 19, AAJI Minta Diizinkan Jual PAYDI Secara Online

    NERACA   Jakarta - Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) meminta Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk mengizinkan Produk Asuransi…

Bank Mandiri Bayar BP Jamsostek Debitur KUR Senilai Rp5 Miliar

  NERACA Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk bekerja sama dengan BPJS Ketenagakerjaan terkait penyediaan asuransi perlindungan bagi debitur…

OJK Minta Industri Jasa Keuangan Lakukan Penyesuaian Operasional

  NERACA Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta kepada seluruh lembaga di industri jasa keuangan untuk melakukan penyesuaian operasional…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Kena Dampak Covid 19, AAJI Minta Diizinkan Jual PAYDI Secara Online

    NERACA   Jakarta - Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) meminta Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk mengizinkan Produk Asuransi…

Bank Mandiri Bayar BP Jamsostek Debitur KUR Senilai Rp5 Miliar

  NERACA Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk bekerja sama dengan BPJS Ketenagakerjaan terkait penyediaan asuransi perlindungan bagi debitur…

OJK Minta Industri Jasa Keuangan Lakukan Penyesuaian Operasional

  NERACA Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta kepada seluruh lembaga di industri jasa keuangan untuk melakukan penyesuaian operasional…