Mandiri Jadi Perusahaan Publik Terbaik Indonesia

NERACA

Jakarta - PT Bank Mandiri Tbk terpilih menjadi perusahaan publik Indonesia dengan peringkat tertinggi dalam daftar Global 2.000 Leading Companies yang dirilis Majalah Forbes Indonesia. Pemeringkatan ini disusun berdasarkan kriteria penjualan, laba, aktiva, dan nilai pasar. Pada daftar tersebut, Mandiri berada di peringkat 446 di atas beberapa perusahaan besar dunia. Global 2.000 Leading Companies merupakan daftar peringkat tahunan atas 2.000 perusahaan publik di dunia.

Direktur Utama Bank Mandiri, Budi Gunadi Sadikin mengatakan, peringkat dunia ini merupakan momentum bagi perseroan untuk menjaga konsistensi pertumbuhan. ”Kami ingin terus memperkuat bisnis melalui peningkatan kualitas layanan dan inovasi produk layanan keuangan. Selain itu, kami juga fokus pada tiga strategi bisnis yaitu retail financing, retail payments and deposits serta wholesale transactions dengan tetap menjaga likuiditas dan kualitas kredit,” katanya di Jakarta, Kamis (3/10).

Penyaluran kredit Bank Mandiri (bank only) hingga Agustus 2013 tercatat sebesar Rp383,2 triliun, tumbuh 22,8% dari Agustus 2012. Rasio kredit (bank only) terhadap pinjaman (loan to deposite ratio/LDR) pada Agustus 2013 sebesar 83,4%. Dari total portofolio tersebut, penyaluran kredit investasi mencapai 34 % atau Rp125,2 triliun, kredit modal kerja sebesar 53% atau Rp203,8 triliun dan kredit konsumsi 14,1% atau Rp54,2 triliun.

Sementara porsi penyaluran kredit terbesar masuk ke sektor perindustrian (22,2%) serta sektor perdagangan, restoran dan hotel (18,7%). Kepercayaan masyarakat kepada Bank Mandiri juga semakin tinggi, seperti ditunjukkan dengan naiknya penghimpunan dana pihak ketiga menjadi Rp478,2 triliun pada Agustus 2013 dari Rp402,8 triliun di Agustus 2012.

Bank Mandiri terus mengembangkan jaringan kantor cabang, elektronik, maupun jaringan layanan lainnya. Hingga Agustus 2013, Bank Mandiri telah memiliki 1.339 unit kantor cabang dan 548 unit jaringan kantor mikro. Pertambahan juga dilakukan pada jumlah Electronic Data Capture (EDC) menjadi 206.639 unit dan Automatic Teller Machine (ATM) menjadi 11.454 unit. [ardi]

BERITA TERKAIT

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi NERACA Denpasar - Sebanyak 12 lembaga keuangan yang menghimpun dana masyarakat secara ilegal di…

Farad Cryptoken Merambah Pasar Indonesia

  NERACA Jakarta-Sebuah mata uang digital baru (kriptografi) yang dikenal dengan Farad Cryptoken (“FRD”) mulai diperkenalkan ke masyarakat Indonesia melalui…

OJK: Kewenangan Satgas Waspada Iinvestasi Diperkuat

NERACA Bogor-Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengharapkan Satuan Tugas (Satgas) Waspada Investasi dapat diperkuat kewenangannya dalam melaksanakan tugas pengawasan, dengan payung…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Bank Mandiri Bayar BP Jamsostek Debitur KUR Senilai Rp5 Miliar

  NERACA Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk bekerja sama dengan BPJS Ketenagakerjaan terkait penyediaan asuransi perlindungan bagi debitur…

OJK Minta Industri Jasa Keuangan Lakukan Penyesuaian Operasional

  NERACA Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta kepada seluruh lembaga di industri jasa keuangan untuk melakukan penyesuaian operasional…

Asuransi Generali Buka Kantor Agen di Jambi

  NERACA Jakarta - PT Asuransi Jiwa Generali Indonesia meresmikan kantor keagenan baru di Kota Jambi dengan nama AG- Jambi All Star yang…