AUTO Serap Dana Rights Issue Rp 2,2 Triliun - Likuiditas Masih Cukup

NERACA

Jakarta – PT Astra Otoparts Tbk (AUTO) masih mencatatkan likuiditas yang cukup. Pasalnya, hasil dana dari penerbitan saham baru atau rights issue sekitar Rp 2,95 triliun baru terealisasi Rp 2,2 triliun dan menyisakan dana sekitar Rp 700 miliar.

Kata Direktur Keuangan Astra Autoparts Darmawan Widjaja, penyerapan dana rights issue baru sekitar Rp2,2 triliun. Dimana dana tersebut, sekitar Rp2,1 triliun dipergunakan Auto untuk melunasi pinjaman bank dan sisanya sekitar Rp145 miliar dipergunakan untuk capital injection, “Dari right issue yang mendekati Rp3 triliun atau Rp2,95 triliun, sekitar Rp2,1 triliun untuk melunasi bank loan atau perlunasan utang, sekitar Rp145 miliar dipergunakan untuk capital injection, dan sekitar Rp14 miliar untuk share holder loan,”ujarnya di Jakarta, Selasa (1/10).

Sedangkan untuk sisa dari right issue yang sekitar Rp700 miliar, lanjutnya, perseroan masih enggan mengutarakan lebih jauh. Yang pasti, dana tersebut akan dipergunakan sesuai rencana Auto ke depan. Sebagai informasi, anak usaha Grup Astra yang bergerak di bisnis onderdil kendaraan menetapkan harga pelaksanaan Rp3.100 per saham dalam rencana right issue-nya. Alhasil, nilai right issue berkisar Rp2,95 triliun.

Direktur AUTO Robby Sani menjelaskan, dalam pelaksanaan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) ini, setiap 100 saham lama akan mempunyai 25 HMETD, “Sekitar 51,9% dana hasil right issue, atau Rp1,53 triliun akan digunakan untuk pembayaran dini sebagian pinjaman perbankan perseroan,”tandasnya.

Sementara hasil rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) menyetujui pengangkatan Hamdhani Dzulkarnaen Salim sebagai Presdir menggantikan Siswanto Prawiroatmodjo. Sebelum menjadi presdir, Hamdhani menjabat sebagai Wakil Presiden Direktur AUTO. Pergantian ini karena masa jabatan Siswanto Prawiroatmodjo sudah habis.

Selain itu, para pemegang saham juga mengangkat Eddy Sugito sebagai Komisaris Independen, Bambang Rustamadji dan Lay Agus sebagai Direktur. Sepanjang semester pertama tahun ini, PT Astra Otopart Tbk membukukan kenaikan pendapatan sebesar 19% menjadi Rp4,789 triliun. Perseroan optimistis pencapaian tahun ini akan positif di tengah persaingan industri.

Corporate Secretary Astra Otopart Made Kusumawati mengatakan, perseroan akan terus melakukan ekspansi guna mendukung pertumbuhan terhadap kinerja dengan melakukan kerja sama maupun rencana akuisisi perusahaan lainnya.\"Tahun ini pasar Asia masih bertumbuh dibandingkan dengan pasar otomotif di Eropa, Amerika dan lainnya, para investor akan memilih Asia untuk berinvestasi,\" jelasnya.

Pada awal Juli lalu perseroan membentuk usaha patungan, dengan salah satu perusahaan ban internasional yakni Pirelli tyre S.P.A dengan total investasi sebesar Rp1,3 triliun. Selain itu, perseroan telah menganggarkan belanja modal sebesar Rp2 triliun pada tahun ini. (bani)

BERITA TERKAIT

Penjualan Global BMW Masih Tertinggal dari Mercedes

Produsen mobil mewah Jerman, BMW, mengatakan pada Jumat telah membukukan rekor penjualan global dalam tujuh tahun berturut-turut pada 2017, kendati…

Bakrieland Pilih Pendanaan Rights Issue - Restrukturisasi Utang Rp 3,9 Triliun

NERACA Jakarta - Pemegang saham PT Bakrieland Development Tbk (ELTY) menyetujui rencana perusahaan untuk menerbitkan waran dengan mekanisme penambahan modal…

Avrist AM Targetkan Dana Kelola Rp 4,3 Triliun

NERACA Jakarta - Optimisme pertumbuhan ekonomi tahun ini masih tumbuh positif ditengah semarak pemilikan kepada daerah, menjadi keyakinan pelaku pasar…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dongkrak Kapitalisasi Pasar - BEI Kejar 22 Perusahaan Kakap Untuk IPO

NERACA Bandung – Masih kecilnya nilai kapitalisasi pasar IPO di tahun 2017 kemarin, memacu PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk…

Gandeng Perusahaan Cina - ELTY Garap Proyek di Jakarta dan Surabaya

NERACA Jakarta - Memanfaatkan geliat pembangunan infrastruktur yang tengah dilakukan pemerintah, PT Bakrieland Development Tbk (ELTY) juga ikut ambil bagian…

Ramaikan Pasar Reksadana di 2018 - Minna Padi AM Rilis Pringgondani Saham

NERACA Jakarta -  Selain ramai soal aksi korporasi berupa penerbitan saham baru atau rights issue yang bakal dilakukan PT Minna…