Bangun Pabrik, RNI Terbitkan Obligasi Rp 750 Miliar

NERACA

Jakarta - Tingkatkan modal, PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) mengakui akan menerbitkan obligasi senilai Rp750 miliar pada semester II tahun depan. Direktur Utama RNI Ismed Hasan Putro mengatakan, dana hasil penerbitan obligasi akan digunakan untuk pengembangan bisnis lain, “Nantinya dana yang akan dipakai untuk bangun pabrik minyak goreng dengan kapasitas produksi minimal 10 ribu ton per tahun,”ujarnya di Jakarta, Senin (30/9).

Dia menuturkan, dalam rencana penerbitan obligasi ini adalah pertama kali RNI menerbitkan obligasi. Pasalnya, selama ini sumber pembiayaan RNI berasal dari pinjaman perbankan dan dana internal. Kata Ismed, untuk penerbitan obligasi tersebut, perseroan telah menunjuk Mandiri Sekuritas sebagai penasehat keuangan sekaligus penjamin emisi obligasi.

Menurut Ismed, pihaknya juga sedang mengembangkan bisnis lateks untuk bahan baku pembuatan kondom. Di bidang perkebunan, RNI gencar meningkatkan volume ekspor teh ke mancanegara, “Keyakinan investor terhadap usaha RNI semakin tinggi, tercermin dari rating yang ditetapkan lembaga peringkat Pefindo pada level AA,”tuturnya.

Asal tahu saja, belum lama ini perseroan telah mengakuisisi perusahaan peternakan sapi di Australia dengan nilai investasi sekitar Rp 350 miliar. Akuisisi ini dilakukan perseroan sebagai upaya ataupun langkah yang dinilai praktis agar mampu menembus asosiasi peternakan sapi Australia. Pasalnya untuk menjadi salah satu anggota asosiasi peternakan sapi Australia amatlah sulit. \"Kita akan akuisisi perusahaan yang telah tergabung dalam asosiasi peternak sapi di sana, itu akan mempermudah kita untuk masuk ke sana (Australia),”kata Ismed. (bani)

BERITA TERKAIT

BEI Bangun Kampung Investor di Bengkulu

Dalam rangka memasyarakatkan pasar modal atau mendorong minat masyarakat berinvestasi di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) berencana membangun…

Transcoal Pacific Incar Dana Rp 100 Miliar - Lepas 27% Saham Lewat IPO

NERACA Jakarta – Minat perusahaan untuk menggelar penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) masih cukup besar, meskipun…

Insentif Investasi di Bawah Rp500 Miliar Disiapkan - Kepala BKPM Thomas Lembong

Jakarta - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong mengatakan insentif perpajakan bagi investasi skala menengah dan kecil di…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dampak Pelemahan Rupiah - Asing Sesuaikan Investasinya di Bursa

NERACA Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menilai nilai tukar rupiah yang cenderung mengalami pelemahan menjadi salah satu faktor…

WIKA Bagikan Dividen Rp 26,8 Per Saham

NERACA Jakarta - Hasil keputusan rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) menyepakati untuk membagikan…

Trimegah Sekuritas Rilis MTN Rp 250 Miliar

Memanfaatkan pertumbuhan positif pasar obligasi di dalam negeri, PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk (TRIM) berencana menerbitkan surat utang medium term…