Chandra Asri Raup Laba Bersih US$4,32 Juta

NERACA

Jakarta-PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. (TPIA), produsen kimia mencatatkan laba bersih US$4,32 juta atau sekitar Rp47,5 miliar sepanjang enam bulan pertama tahun ini atau melonjak 108,37% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Infomasi tersebut disampaikan manajemen perseroan dalam keterangan resminya di Jakarta, akhir pekan kemarin.

Kenaikan laba bersih itu ditopang pertumbuhan pendapatan bersih yang naik 4,89% menjadi US$1,21 miliar atau sekitar Rp13,3 triliun. Laba kotor yang dicatatkan perseroan juga mengalami kenaikan dari US$1,7 juta menjadi US$37,7 juta. Sejalan dengan itu, laba per saham dasar naik dari rugi US$0,017 menjadi laba US$0,001.

Manajemen PT Chandra Asri Petrochemical Tbk sebelum mengaku akan meningkatkan kinerja perseroan dengan pengembangan usaha yang digelutinya. Yang teranyar, perseroan akan melakukan pembangunan fasilitas produksi naphta cracker dengan Toyo Engineering Corporation. Pembangunan fasilitas produksi untuk kerja sama ini ditaksir akan menelan dana sekitar US$380 juta. Dana tersebut antara lain akan disokong dari pinjaman dan ekuitas.

Targetnya, pembangunan fasilitas produksi Naptha Cracker dapat meningkatkan kapasitas hingga sebesar 43%. Dari pembangunan fasilitas produksi Naptha Cracker, perseroan berencana meningkatkan produksi berbagai produk petrokimia CAP. Selain itu, perseroan juga menargetkan peningkatan kapasitas produksi Ethylene menjadi 860 ribu ton per tahun dari kondisi saat ini sebesar 600 ribu ton per tahun.

Sementara untuk kapasitas produksi Propylene juga akan ditingkatkan sebesar 150 ribu ton menjadi 470 ribu ton per tahun, produksi Py-Gas meningkat sebesar 120 ribu ton menjadi 400 ribu ton per tahun dan Mixed C4 meningkat sebesar 95 ribu ton menjadi 315 ribu ton per tahun.

Wakil Presiden Direktur PT Chandra Asri Petrochemical Tbk, Paramate Nisagornsen mengatakan, peningkatan kapasitas produksi tersebut dilakukan dengan menambah furnaces (tungku), serta mengubah dan memodifikasi peralatan utama pada pabrik yang berlokasi di Cilegon, Banten. Peningkatan kapasitas produksi Naphtha Cracker ini sekaligus merupakan bagian dari rencana strategis CAP untuk memperkuat posisi perseroan sebagai industri petrokimia terintegrasi di Indonesia dan regional.

BERITA TERKAIT

Investor Jembo Tunaikan Kewajiban SCB - Bayar Senilai US$ 16 Juta

NERACA Jakarta – Perusahaan kabel, PT Jembo Cable Tbk (JECC) menyebutkan penyelesaian kontijensi antara perseroan dengan Standard Chartered Bank (SCB)…

Laba Arwana Citra Mulia Tumbuh 37,75%

NERACA Jakarta – Emiten produsen keramik, PT Arwana Citra Mulia Tbk (ARNA) meraih kenaikan laba tahun berjalan yang dapat didistribusikan…

Waskita Beton Bidik Laba Tumbuh 25% di 2018 - Kantungi Banyak Kontrak Baru

NERACA Jakarta –Lambat tapi pasti, performance kinerja keuangan PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) cukup memuaskan. Tengok saja dari pencapaian…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Targetkan Transaksi 500 Ribu Lot - Rifan Financindo Berjangka Optimis Tercapai

NERACA Surabaya - Meskipun Bursa Berjangka Jakarta (BBJ) atau Jakarta Future Exchange (JFX) memangkas target transaksi 30% lantaran kondisi ekonomi…

Tingkatkan Layanan Digital - Taspen Kerjasama Sinergis Dengan Telkom

NERACA Jakarta - PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk bersama PT Taspen (Persero) bersinergi mengembangkan dan mengimplementasikan digitalisasi pelayanan pembayaran pensiun…

XL Hadirkan Asisten Virtual MAYA

Dinamisnya era digital mengharuskan perusahaan untuk terus melakukan inovasi teknologi agar dapat memenuhi kebutuhan pelanggan. Tidak sebatas produk, layanan pelanggan…