Perluas Distribusi, Indomobil Gandeng Renault

NERACA

Jakarta-PT Indomobil Sukses International Tbk (IMAS) kembali memperluas distribusi penjualan mobilnya dengan menggandeng Renault untuk menjual varian sport utility vehicle (SUV) bermerk Duster. Informasinya, selain distribusi, IMAS juga menjadi pihak yang melakukan perakitan atau assembling untuk mobil bermesin diesel ini. “Duster dijual mulai pagelaran Indonesia International Motor Show (IIMS) 2013,” kata Direktur Utama IMAS, Jusak Kertowidjojo di Jakarta, Rabu (18/9).

Dia mengatakan, untuk kerja sama ini pihaknya tidak mengeluarkan nominal investasi karena assembling dilakukan di pabrik yang sudah dimiliki IMAS. Tercatat, perseroan mengelola sejumlah merek antara lain Audi, Foton, Great Wall, Hino, Kalmar, Liugong, Manitou, Nissan, Renault, Suzuki, dan Volkswagen. Selain distributor penjualan kendaraan, bisnis utama perseroan juga meliputi jasa pembiayaan, perakitan kendaraan bermotor, produsen komponen otomotif, dan kelompok usaha pendukung lainnya.

Sepanjang semester pertama 2013, PT Indomobil Sukses Internasional Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp370,05 miliar, atau turun sebesar 18,07% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp451,71 miliar. Meski demikian, penghasilan bersih naik sebesar 5,94% menjadi Rp10,48 triliun pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun sebelumnya Rp9,89 triliun.

Beban pokok penghasilan semester pertama 2013 perseroan naik menjadi Rp9,18 triliun pada dibandingkan sebelumnya sebesar Rp8,63 triliun. Laba kotor perseroan naik menjadi Rp1,30 triliun pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun sebelumnya Rp1,26 triliun. Sementara itu, pendapatan keuangan perseroan turun menjadi Rp26,33 miliar pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun sebelumnya Rp34,08 miliar.

Total liabilitas pada 30 Juni 2013 perseroan naik menjadi Rp13,66 triliun dibandingkan periode 31 Desember 2012 senilai Rp11,66 triliun. Ekuitas semester pertama 2013 perseroan naik menjadi Rp5,95 triliun dibanidngkan pada 31 Desember 2012 senilai Rp5,70 triliun. Kas dan setara kas perseroan naik menjadi Rp1,5 triliun pada semester pertama 2013 dari posisi 31 Desember 2012 senilai Rp1,13 triliun. (lia)

BERITA TERKAIT

Home Credit Kerjasama Pembiayaan Online - Gandeng Blibli.com

NERACA Jakarta – Home Credit Indonesia, perusahaan pembiayaan mutiguna yang membiayai barang-barang konsumsi tahan lama, semakin fokus dalam mengembangkan bisnis…

Pemberdayaan Ekonomi, Bank Muamalat Gandeng Baznas

      NERACA Langkat - PT Bank Muamalat Indonesia Tbk (Bank Muamalat) dan Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) meresmikan…

Ombudsman: Susun Mekanisme Distribusi Gas 3 Kg

Ombudsman: Susun Mekanisme Distribusi Gas 3 Kg NERACA Jakarta - Komisioner Ombudsman Republik Indonesia (ORI) Dadan S. Suharmawijaya mendesak Pemerintah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…