Perluas Distribusi, Indomobil Gandeng Renault

NERACA

Jakarta-PT Indomobil Sukses International Tbk (IMAS) kembali memperluas distribusi penjualan mobilnya dengan menggandeng Renault untuk menjual varian sport utility vehicle (SUV) bermerk Duster. Informasinya, selain distribusi, IMAS juga menjadi pihak yang melakukan perakitan atau assembling untuk mobil bermesin diesel ini. “Duster dijual mulai pagelaran Indonesia International Motor Show (IIMS) 2013,” kata Direktur Utama IMAS, Jusak Kertowidjojo di Jakarta, Rabu (18/9).

Dia mengatakan, untuk kerja sama ini pihaknya tidak mengeluarkan nominal investasi karena assembling dilakukan di pabrik yang sudah dimiliki IMAS. Tercatat, perseroan mengelola sejumlah merek antara lain Audi, Foton, Great Wall, Hino, Kalmar, Liugong, Manitou, Nissan, Renault, Suzuki, dan Volkswagen. Selain distributor penjualan kendaraan, bisnis utama perseroan juga meliputi jasa pembiayaan, perakitan kendaraan bermotor, produsen komponen otomotif, dan kelompok usaha pendukung lainnya.

Sepanjang semester pertama 2013, PT Indomobil Sukses Internasional Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp370,05 miliar, atau turun sebesar 18,07% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp451,71 miliar. Meski demikian, penghasilan bersih naik sebesar 5,94% menjadi Rp10,48 triliun pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun sebelumnya Rp9,89 triliun.

Beban pokok penghasilan semester pertama 2013 perseroan naik menjadi Rp9,18 triliun pada dibandingkan sebelumnya sebesar Rp8,63 triliun. Laba kotor perseroan naik menjadi Rp1,30 triliun pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun sebelumnya Rp1,26 triliun. Sementara itu, pendapatan keuangan perseroan turun menjadi Rp26,33 miliar pada semester pertama 2013 dari periode sama tahun sebelumnya Rp34,08 miliar.

Total liabilitas pada 30 Juni 2013 perseroan naik menjadi Rp13,66 triliun dibandingkan periode 31 Desember 2012 senilai Rp11,66 triliun. Ekuitas semester pertama 2013 perseroan naik menjadi Rp5,95 triliun dibanidngkan pada 31 Desember 2012 senilai Rp5,70 triliun. Kas dan setara kas perseroan naik menjadi Rp1,5 triliun pada semester pertama 2013 dari posisi 31 Desember 2012 senilai Rp1,13 triliun. (lia)

BERITA TERKAIT

BNI Syariah Perluas Layanan Migran di Hongkong

      NERACA   Jakarta - PT BNI Syariah memperkuat layanan di Hongkong, yang telah dimulai sejak tahun 2009…

XL Hadirkan Informasi Mudik Format Digital - Gandeng Kementerian Perhubungan

NERACA Jakarta - Solusi digital menawarkan beragam manfaat bagi berbagai instansi pemerintah dalam memaksimalkan layanan kepada masyarakat. Salah satunya adalah…

JAGADIRI Rilis Layanan One Stop Digital Insurance - Gandeng Kerjasama WE+ dan Alfamart

NERACA Jakarta – Menyadari kebanyakan konsumennya berdasarkan kalangan generasi milenial yang melek akan layanan digital, PT Central Asia Financial sebagai…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Metrodata Bagikan Dividen Rp 10 Persaham

NERACA Jakarta - Berkah mencatatkan pertumbuhan laba bersih 12,1% sepanjang tahun 2017 kemarin, mendorong PT Metrodata Electronic Tbk (MDTL) untuk…

Duta Pertiwi Bidik Laba Bersih Rp 6 Miliar

NERACA Jakarta – Membaiknya harga batu bara, menjadi alasan bagi PT Duta Pertiwi Nusantara Tbk (DPNS) untuk mematok pertumbuhan bisnis…

Kapitalisasi Pasar di Bursa Tumbuh 0,24%

NERACA Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat indeks harga saham gabungan (IHSG) dalam sepekan menjelang libur panjang Idul…