Produk Non-Konsumsi Juga Menarik Dikembangkan

Kelautan dan Perikanan

Kamis, 19/09/2013

NERACA

Jakarta - Selama ini produk kelautan dan perikanan masih didominasi oleh produk konsumsi. Padahal produk non-konsumsi mempunyai potensi yang besar untuk dimanfaatkan. Oleh karena itu, perlu optimalisasi pemanfaatan produk kelautan dan perikanan tersebut untuk mendongkrak ekspor yang lebih tinggi lagi produk non-konsumsi.

“Saat ini pemanfaatan produk kelautan dan perikanan masih didominasi oleh ikan konsumsi, padahal produk non-konsumsi tidak kalah menarik jika dikembangkan,” kata Suseno Sukoyono, Kepala BPSDM Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP) dalam acara “Sinergitas Pengembangan Kapasitas Pembudidaya Ikan Hias, di kantor KKP, Jakarta, Rabu (18/9)).

Sejauh ini presentasi ekspor ikan konsumsi dan non-konsumsi masih sangat jauh. Total ekspor ikan konsumsi mencapai U$ 4,8 milliar. Sedangkan untuk yang non konsumsi hanya 10%-nya saja, pada hal jika dikembangkan lagi nilai ekspornya akan jauh meningkat. “Ekspor ikan konsumsi dan non konsumsi presentasinya masih sangat jauh. Untuk itu, perlu adanya pengembangan untuk lebih meningkatkan produksi non konsumsi,” imbuhnya.

Padahal, sambung Suseno, untuk uang non-konsumsi seperti ikan hias saja 70% keanekarahaman ikan hias dunia dapat ditemukan di Indonesia. Maka dari itu, produksinya harus lebih digenjot lagi guna meningkatkan produksi ikan hias nasional. “Potensi ikan hias di Indonesia sangat besar, jika lebih dimanfaatkan lagi tentu akan menambah profitabilitas yang lebih kedepannya,” ujarnya.

Karena memang dilihat dari perdagangan ikan hias, dari tiap tahunnya mengalami peningkatan yang fantastis. Lihat saja, pada tahun 2012 perdagangan ikan hias Indonesia U$ 58 juta, dan tahun 2013 sampai dengan saat ini perdagangan ikan hias sudah U$ 5 miliar. “Market terbesar saat ini Amerika dan Eropa. Dan kami terus membangun networking dengan negara-negara lain. Jika terus dikembangkan, bukannya tidak mungkin market kita akan lebih luas lagi,” ungkapnya.

Untuk budidaya ikan hias sendiri sejauh ini 90% ikan tawar. Padahal ikan hias laut punya potensi besar juga. Maka dari itu, lagi terus kita kembangkan budidaya ikan hias lautnya. Karena memang banyak negara-negara lain yang ingin belajar budidaya ikan hias laut nasional. “Budidaya ikan hias laut Indonesia sudah sangat bagus, maka dari itu banyak negara lain ingin belajar budidaya ikan hias laut pada negara kita, seperti Thailand,” bebernya.

Bukan hanya ikan hias, pemanfaatan produk laut yang tidak kalah menarik yaitu terumbu karang. Saat ini terumbu karang di diunia ada sekitar 284,300 km2, dan Indonesia memiliki sekitar 60.000 km2 yang sebagian besar di Indonesia tengah. “Indonesia mempunyai wilayah terumbu karang yang sangat luas, dan saat ini menjadi negara terbesar untuk ekspor terumbu karang,” ungkapanya.

Karena memang untuk saat ini terumbu karang di Indonesia memberikan keuntungan pendapatan sekitar U$ 1,6 miliar pertahunnya. Dan nilai seluruh pelayanan dan sumber dayanya sendiri diperkirakan mencapai sekitar U$ 61,9 milyar pertahun. “Padahala sejauh ini pemanfaatan terumbu karang hanya untuk akuarium saja. Padahal terumbu karang bisa dimanfaatkan untuk yang lainnya seperti bahan bangunan. Jika pemanaatannya lebih ditingkatkan lagi, pasti nilai keuntungannya akan lebih bertambah,” tegasnya.

Disamping Ikan hias dan terumbu karang, contoh lain dari produk non konsumsi adalah mutiara. Dan saat ini Indonesia masih menjadi pemasok mutiara terbesar dunia. “Saat ini Indonesia menjadi pemasok terbesar mutiara dunia yaitu sekitar 43 % bersaing dengan Australia, Philipina, Myanmar, dan Malaysia,” tukasnya.

Dukungan Penuh

Saat ini dari Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP) sangat memberikan apresiasi dan dukungan penuh terhadap pemanfaatan dan budidaya produksi perikanan dan kelautan non-konsumsi. “Saat ini kami sangat mendukung adanya pengembangan budidaya produksi laut non-konsumsi,” kata Slamet Soebjakto, Direktur Jenderal Perikanan Budidaya KKP.

Dan yang terpenting disini adalah bagaimana para pembudidaya non konsumsi bisa melakukan kegiatan posistif, dan kegiatan alternatif, sehingga bisa menemukan alternatif sesuatu yang dilakukan lama bisa dikerjakan dengan cepat. “Tentu saja dengan penambahan Sumber Daya Manusia yang berkualitas bisa lebih banyak. Dengan memberikan pelatihan-pelatihan dan memberikan sertifikat kepada para pelaku dan pengusaha budidaya produk kelautan non-konsumsi,” uajrnya.

Apalagi pada tahun 2015 nanati kita akan menuju pasara bebas Asia. Maka dari itu kita harus ada sertifikasi untuk bisa bersaing untuk berkompetisi dengan pasar global. “Saat ini kita sedanga fokus pada sustainable harves agar kita mampu menuju persaingan pasar bebas Asia nanti,” tutupnya.