Struktur Ekonomi Masih Kolonial

NERACA

Jakarta – Mantan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Kwik Kian Gie mengatakan bahwa perekonomian Indonesia masih bersifat kolonial. “Ciri utama ekonomi kolonial adalah Indonesia yang dijadikan tempat pengedukan kekayaan alam, dan tempat penjualan barang yang sudah diolah dengan nilai tambah tinggi,” kata Kwik di Jakarta, belum lama ini.

Ekonomi dualistic, kata Kwik, juga menjadi cirri utama kedua. Daerah perkotaan elitnya sangat maju dan kaya, tetapi bersifat konsumtif. Tetapi di sisi lain, daerah yang bersifat tradisional, yaitu pertanian, perikanan, dan peternakan mempunyai cir-ciri yang sangat primitive. Mereka yang berada di daerah tradisional menjadi sangat miskin dan berbeda sekali dengan yang berada di daerah perkotaan.

“Antara perkotaan dan pedesaan tidak ada kaitannya yang bersifat trickle down effect, yaitu perkotaan menularkan kemakmurannya pada pedesaan. Juga tidak ada pull effect, yaitu pedesaan ditarik ke atas pada kemakmuran yang lebih besar,” jelas Kwik.

Ciri-ciri tersebut, kata Kwik, bisa terlihat jelas di daerah-daerah, terutama yang sejak lama dikenal menjadi kantong-kantong kemiskinan. “Kita juga melihat dengan mata kepala sendiri daerah di sekitar Grand Indonesia yang terdiri dari lorong-lorong kecil, betapa kondisi rumah mereka yang jaraknya hanya sekitar 10 menit jalan kaki ke Grand Indonesia. Kita dapat menyaksikan sendiri manusia gerobak di tengah kota Jakarta yang megah. Dan kita juga dapat duduk di taman yang baru selesai dibangun pada Waduk Pluit. Di seberangnya penuh dengan rumah yang sangat kumuh,” jelas Kwik.

Kwik melanjutkan, para ekonom yang secara formal berpendidikan tinggi dengan sinis mengatakan bahwa indicator ekonomi tidak bisa hanya dilihat dengan mata kepala. Namun, jika menggunakan indicator yang mereka gunakan, hasilnya juga akan sama.

Bank Dunia mengatakan bahwa garis kemiskinan adalah pengeluaran US$2 per hari per orang. Dengan batasan tersebut, maka 50% dari masyarakat Indonesia tergolong miskin. Gini ratio yang menggambarkan kesenjangan ekonomi juga memperlihatkan angka yang tinggi, yaitu 0,41%. Data-data tersebut membuktikan bahwa sifat ekonomi colonial masih merasuk dalam negara Indonesia. [iqbal]

BERITA TERKAIT

Pasar Masih Optimis Bukukan Hasil Positif - Semarak Tahun Politik

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia optimistis kinerja indeks harga saham gabungan (IHSG) pada 2018 yang merupakan tahun politik…

Dampak Shutdown AS Terhadap Ekonomi RI

  Oleh: Bhima Yudhistira Peneliti INDEF Shutdown atau penghentian sementara operasional Pemerintahan di AS diprediksi berlangsung dari minggu ke-4 Januari…

Penjualan Global BMW Masih Tertinggal dari Mercedes

Produsen mobil mewah Jerman, BMW, mengatakan pada Jumat telah membukukan rekor penjualan global dalam tujuh tahun berturut-turut pada 2017, kendati…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

21 Pemda Tak Punya TPID

      NERACA   Jakarta - Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan sebanyak 21 pemerintah kabupaten/kota belum mempunyai Tim…

Cara Kemendes PDTT Tingkatkan Kesejahteraan Pulau Terpadat Di Dunia

  NERACA   NTB – Pulau Bungin, Desa Bungin, Kecamatan Alas, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, terkenal dengan sebutan ‘Pulau…

Pembudidaya Sumbawa Dapat Bantuan Rp1,2 miliar - Sukses Kembangkan Ikan Kerapu

  NERACA   NTB - Dinilai sukses mengembangkan budidaya Ikan Kerapu jenis Cantang dengan sistem keramba jaring apung, kelompok nelayan…