Bappenas Menilai Prediksi Inflasi BI Terlalu Tinggi - Perpu Belum Diperlukan

NERACA

Jakarta - Staf ahli ekonomi Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Bambang Prijambodo, mengatakan bahwa prediksi inflasi yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia (BI) sebesar 9%-9,8% adalah terlalu tinggi. “Masih ada peluang inflasi total tahun 2013 di bawah 9%. Prediksi inflasi yang diperkirakan BI sebesar 9%-9,8% itu sangat tinggi,” kata Bambang kepada Neraca, Rabu (4/9).

Mengenai inflasi tahun kalender yang mencapai 7,94% sampai Agustus 2013, Bambang juga menganggap angka tersebut masih dalam prediksi pemerintah. Dia mengatakan, pemerintah sudah merevisi asumsi makro inflasi yang tercatat dalam APBN-P 2013 sebesar 7,2% menjadi di atas 9,2%.

Pemerintah, melalui Kementerian Keuangan, pada akhir Agustus lalu di hadapan DPR mengatakan bahwa outlook inflasi 2013 adalah sebesar 9,2%. Angka ini jauh di atas prediksi pemerintah yang tertuang dalam APBN-P 2013 sebesar 7,2%. Menurut Bambang, akibat kondisi ekonomi yang belum masuk kategori darurat, maka Perpu atau Peraturan Pengganti Undang-undang, belum diperlukan untuk menjaga inflasi tetap rendah.

“Inflasi yang disebabkan administrated price belum terlalu besar kontribusinya. Lihat saja di inflasi Agustus ini. Kenaikan tarif listrik hanya berpengaruh terhadap inflasi sebesar 0,1%. Itu tidak besar, jadi Perpu belum perlu. Kalau kita bisa menjaga stabilitas (ekonomi), maka perlambatan tidak besar. Nah, inilah yang harus kita jaga supaya krisis menjauh,\" tegas Bambang.

Mengenai defisit neraca perdagangan, dari Januari-Juli 2013 tercatat US$5,65 miliar, Bambang mengatakan defisit tersebut terjadi, karena sisi non-migas yang masih defisit akibat harga komoditas non-migas yang masih menurun.

Melambatnya ekonomi China dan India sebagai pasar ekspor komoditas non-migas Indonesia, dituding Bambang, membuat kinerja ekspor non-migas semakin terpuruk. “Tapi nanti kalau memang ekonomi dunia pulih, meski indikasi ke sana belum kuat, ini akan membuat neraca perdagangan non-migas kita positif,” pungkasnya. [iqbal]

BERITA TERKAIT

BEI Sayangkan Masih Listing di Negara Lain - Miliki Return Investasi Tinggi

NERACA Jakarta – Melesatnya pertumbuhan industri pasar modal menjadi ketertarikan investor asing menanamkan modalnya tanah air, namun ironisnya masih ada…

Go-Jek Menilai Jadi Hambatan IPO - Soal Regulasi Tidak Fleksibel

NERACA Jakarta – Ekspansifnya penetrasi pasar bisnis Go-Jek, banyak dinanti pelaku pasar modal rencana perusahaan unicorn rintisan Indonesia untuk go…

Investasi Emas Lebih Tinggi Dibandingkan Saham - Melek Investasi Masih Rendah

NERACA Jakarta - Masyarakat Indonesia dinilai perlu bersikap waspada dengan anomali ekonomi di tengah pertumbuhan ekonomi Indonesia yang disebut-sebut lebih…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

PII Jamin Proyek SPAM Di Bandar Lampung - Butuh Rp250 triliun untuk Sarana Air Minum

      NERACA   Lampung – PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (Persero) / PT PII melaksanakan penandatanganan penjaminan proyek yang…

PHE Serahkan Pengelolaan Sukowati ke Pertamina EP

    NERACA   Jakarta – PT Pertamina Hulu Energi (PHE), anak usaha PT Pertamina (Persero) di sektor hulu minyak…

Skema KPBU Perlu Dukungan Kepala Daerah

      NERACA   Lampung - Pemerintah tengah fokus dalam mempercepat pembangunan infrastruktur di berbagai daerah. Namun yang jadi…