Pantau Program Khusus Infrastruktur Sejak Dini

NERACA

Jakarta – Sekretaris Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum (PU) Agus Widjanarko mengatakan penting untuk memantau program-program khusus infrastruktur sejak dini. Seperti diketahui, dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2013, Kementerian PU mendapatkan tambahan alokasi anggaran sebesar Rp10,3 triliun. Dana tambahan ini antara lain diperuntukkan untuk menangani program khusus infrastruktur dasar, seperti Program Percepatan dan Perluasan Pembangunan Infrastrukur Permukiman (P4-IP), Sistem penyediaan Air Minum (P4-SPAM), dan Infrastruktur Sumber Daya Air (P4-ISDA).

Tambahan dana tersebut, kata Agus, menunjukkan kepercayaan dari Pemerintah kepada Kementerian PU khususnya dalam membangun bidang infrastruktur. Untuk itu, perlu dukungan penuh untuk seluruh program yang ada, mulai dari tahap perencaaan, pemantauan hingga tahap evaluasi.

\\\"Infrastruktur dasar ini harus dipantausejak awal perencanaan sampai kepada masyarakat penerima manfaat,\\\" kata Agus..

Pada awalnya, program-program tambahan di Kementerian PU seperti disebutkan di atas juga dimaksudkan untuk menyerap tenaga kerja di daerah. Proyek-proyek tersebut hampir sepenuhnya dikerjakan oleh masyarakat lokal. Di satu sisi, masyarakat mendapatkan proyek yangd apat membangun daerahnya sekaligus membuka lapangan kerja. Sedangkan di sisi lain, Kementerian PU diuntungkan dengan berjalannya program pembangunan di daerah dengan biaya yang relatif lebih rendah dibanding proyek yang dijalankan sepenuhnya oleh Pemerintah tanpa melibatkan masyarakat lokal.

Agus juga menjelaskan bahwa terdapat 12 program strategis di tahun 2013 yang dilaksanakan Kementerian PU, di antaranya pembangunan daerah tertinggal dan pengembangan kawasan perbatasan. Mengingat pentingnya prgram strategis ini, maka mekanisme pemantauan dan evaluasi program sebagai acuan pelaksanaan koordinasi, pemantauan, dan evaluasi, serta pelaporan dan APBN-P Tahun 2013 sangat penting untuk dilakukan untuk menjamin tercapainya target dan sasaran yang ditetapkan.

Kemajuan pelaksanaan anggaran, lanjut Agus, sampai kini masih 38,8%. Sedangkan untuk progres fisik dan progres keuangan mencapai 42,8%. Padahal, sisa waktu tinggal 4 bulan lagi. Mengingat kondisi itu, Agus meminta agar para Satuan Kerja mengambil langkah agar setiapbulannya mampu menyerap anggaran rata-rata sebesar Rp13,2 triliun. [iqbal]

BERITA TERKAIT

Kontribusi Sektor Logam Pada Transaksi Online Hingga 70 Persen - Hasil Program e-Smart IKM

NERACA Jakarta – Pelaku industri kecil dan menengah (IKM) nasional terus didorong agar dapat memanfaatkan fasilitas promosi online melalui platform…

THR, Gaji 13 dan APBN - Oleh : Edy Mulyadi, Direktur Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS)

Masih percaya dengan Menkeu Sri Mulyani yang bolak-balik menyatakan APBN dikelola dengan prudent? Kisah anggaran Tunjangan Hari Raya (THR) dan…

Rupiah Lampu Kuning - Oleh : Edy Mulyadi, Direktur Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS)

Rupiah dalam beberapa waktu terakhir memang terkulai, tidak berdaya menghadapi keperkasaan dolar Amerika. Kurs tengah Bank Indonesia menunjukkan angka di…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Urbanisasi Bikin Produktivitas Pertanian Menurun

  NERACA   Jakarta - Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) menyatakan fenomena laju urbanisasi di Tanah Air mengakibatkan penurunan…

Bandara Soetta akan Bangun Terminal IV

    NERACA   Tangerang - Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, akan membangun terminal IV untuk menambah kapasitas penumpang. “Saya…

Masih Ada Perusahaan Yang Belum Bayar THR

      NERACA   Jakarta – Meski hari raya lebaran idul fitri telah usai, namun masih ada perusahaan yang…