Pantau Program Khusus Infrastruktur Sejak Dini

NERACA

Jakarta – Sekretaris Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum (PU) Agus Widjanarko mengatakan penting untuk memantau program-program khusus infrastruktur sejak dini. Seperti diketahui, dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2013, Kementerian PU mendapatkan tambahan alokasi anggaran sebesar Rp10,3 triliun. Dana tambahan ini antara lain diperuntukkan untuk menangani program khusus infrastruktur dasar, seperti Program Percepatan dan Perluasan Pembangunan Infrastrukur Permukiman (P4-IP), Sistem penyediaan Air Minum (P4-SPAM), dan Infrastruktur Sumber Daya Air (P4-ISDA).

Tambahan dana tersebut, kata Agus, menunjukkan kepercayaan dari Pemerintah kepada Kementerian PU khususnya dalam membangun bidang infrastruktur. Untuk itu, perlu dukungan penuh untuk seluruh program yang ada, mulai dari tahap perencaaan, pemantauan hingga tahap evaluasi.

\\\"Infrastruktur dasar ini harus dipantausejak awal perencanaan sampai kepada masyarakat penerima manfaat,\\\" kata Agus..

Pada awalnya, program-program tambahan di Kementerian PU seperti disebutkan di atas juga dimaksudkan untuk menyerap tenaga kerja di daerah. Proyek-proyek tersebut hampir sepenuhnya dikerjakan oleh masyarakat lokal. Di satu sisi, masyarakat mendapatkan proyek yangd apat membangun daerahnya sekaligus membuka lapangan kerja. Sedangkan di sisi lain, Kementerian PU diuntungkan dengan berjalannya program pembangunan di daerah dengan biaya yang relatif lebih rendah dibanding proyek yang dijalankan sepenuhnya oleh Pemerintah tanpa melibatkan masyarakat lokal.

Agus juga menjelaskan bahwa terdapat 12 program strategis di tahun 2013 yang dilaksanakan Kementerian PU, di antaranya pembangunan daerah tertinggal dan pengembangan kawasan perbatasan. Mengingat pentingnya prgram strategis ini, maka mekanisme pemantauan dan evaluasi program sebagai acuan pelaksanaan koordinasi, pemantauan, dan evaluasi, serta pelaporan dan APBN-P Tahun 2013 sangat penting untuk dilakukan untuk menjamin tercapainya target dan sasaran yang ditetapkan.

Kemajuan pelaksanaan anggaran, lanjut Agus, sampai kini masih 38,8%. Sedangkan untuk progres fisik dan progres keuangan mencapai 42,8%. Padahal, sisa waktu tinggal 4 bulan lagi. Mengingat kondisi itu, Agus meminta agar para Satuan Kerja mengambil langkah agar setiapbulannya mampu menyerap anggaran rata-rata sebesar Rp13,2 triliun. [iqbal]

BERITA TERKAIT

BTN Genjot Pertumbuhan KPR di Jawa Timur - Dorong Program Sejuta Rumah

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. bakal terus memacu ekpansi bisnis Kredit Pemilikan Rumah (KPR) di Provinsi Jawa Timur (Jatim)…

Membangun Sejak Dini Investasi Saham - Komunitas MNC Gemesin Asia Charts

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal di pasar modal, PT MNC Sekuritas dan komunitas saham Asia Charts Indonesia bekerja…

Program Ganjil-genap akan Diterapkan Di Kota Lain

      NERACA   Jakarta - Kebijakan pelat nomor ganjil-genap di DKI Jakarta saat Asian Games 2018 kemungkinan besar…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Naik Rp1,25 Triliun, Banggar Tetapkan Anggaran Subsidi Energi Rp157,79 Triliun

      NERACA   Jakarta - Rapat Panitia Kerja Badan Anggaran DPR menyetujui alokasi subsidi energi sebesar Rp157,79 triliun…

Operasi Pasar Beras Bulog Tak Diserap Maksimal

      NERACA   Jakarta – Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengakui bahwa beras yang digelontorkan melalui operasi…

Presiden Teken Perpres Defisit BPJS Kesehatan Ditutupi dari Cukai Rokok

      NERACA   Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengakui telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) mengenai penggunaan cukai…