Indeks Anjlok, Peluang Investor Lokal Borong Saham

NERACA

Yogyakarta- Kembali rontoknya pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) hingga terpental dari level 4.000, momentum tepat bagi para investor unuk meningkatkan pembelian saham karena harganya yang sudah terdiskon. Langkah ini pulalah yang kini mulai marak dilakukan perusahaan BUMN atau swasta untuk buyback saham.

Hal senada juga disampaikan Kepala Pusat Informasi Pasar Modal (PIPM) Daerah Istimewa Yogyakarta, Irfan Noor Riza, merosotnya IHSG merupakan kesempatan bagus bagi investor lokal di daerah untuk melakukan peningkatkan pembelian saham karena secara umum mengalami penurunan harga, “Sebenarnya ini juga bisa dipandang positif bagi para investor baru khususnya investor lokal untuk memborong saham,\"ujar dia di Yogyakarta kemarin.

Dia mengatakan, seiring dengan turunnya nilai tukar rupiah banyak saham-saham berfundamental bagus yang harganya turun dan sangat layak untuk dibeli. Hal itu juga disebabkan banyaknya aksi jual serta \"profit taking\" (ambil untung)oleh investor asing.

Menurut dia, nilai penurunan harga saham terjadi pada hampir semua sektor dengan nilai rata-rata turun mencapai 5 hingga 10%, “Saham hampir semua sektor turun. Kecuali ada beberapa saham sektor pertambangan, perbankan dan jasa yang justru naik. Ini sebenarnya dapat menjadi angin segar bagi investor lokal,\"ungkap dia.

Dengan meningkatnya aksi beli saham, menurut dia, sebaliknya diharapkan dapat juga memulihkan pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) kembali setelah selama sepekan lalu mengalami pelemahan 398,83 poin (8,73%), meskipun juga akan didukung dengan stimulus kebijakan dari pemerintah.

Sementara itu, dia mengatakan, dengan fenomena penurunan rata-rata harga saham tersebut, jumlah investor juga dinilai mengalami peningkatan meskipun rata-rata masih berinvestasi di pasar ritel,”Dengan sentimen positif tersebut jumlah investor diperkirakan akan mengalami pertumbuhan 85 hingga 100%,\"katanya.

Tercatat jumlah investor di DIY per Juni 2013 mencapai 5.544 orang. Sementara pada Juli 2013 telah mencapai 5.629 orang. Sementara nilai transaksi saham rata-rata masih berkisar Rp230 miliar--Rp240 miliar per bulan.

Sebagai informasi, mengakhiri perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) Selasa ditutup anjlok 152 poin atau 3,71% ke level 3.967,842. Indeks LQ45 juga tercatat negatif dengan kehilangan 26 poin ke tingkat 651,872. Pelemahan juga terjadi hampir di seluruh bursa regional. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

BMW Rakitan Lokal Mendominasi 80 Persen Penjualan

Sebesar 80 persen penjualan BMW Group Indonesia disumbang dari produk-produk yang mereka hasilkan dari pabrik perakitan BMW di Indonesia. Vice…

Industri Galangan Kapal Perlu Manfaatkan Peluang Tol Laut - Dunia Usaha

NERACA Jakarta – Pemerintah telah mengalokasikan anggaran bagi pembangunan kapal-kapal negara untuk memenuhi kebutuhan moda transportasi laut di dalam negeri.…

Pelaku Pasar Butuh Kepastian Hukum - Berpotensi Merugikan Investor

NERACA Jakarta – Kepastian hukum bagi pelaku usaha merupakan hal yang penting dalam keberlangsungan usaha dan begitu juga halnya dengan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Hary Tanoe Terima Gelar Kehormatan Sulsel

NERACA Makassar - Chairman MNC Group, Hary Tanoesoedibjo menerima gelar warga kehormatan dari Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) yang diberikan…

BEI Suspensi Perdagangan Saham Malacca

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI), berikutnya perdagangan saham PT Malacca Trust Wuwungan Insurance Tbk (MTWI) dihentikan…

Panorama Bikin Anak Usaha Mitra Global

Menggeliatnya bisnis pariwisata saat ini memacu PT Panorama Sentrawisata Tbk (PANR) untuk lebih agresif mengembangkan bisnisnya. Teranyar, perseroan membentuk anak…