Menanti Eksekusi IPO Sidomuncul

Meski pasar saham tengah bergejolak, pelepasan saham ke publik melalui mekanisme penawaran saham umum perdana (Initial Public Offering/IPO) tetap menjadi alternatif pembiayaan yang diambil perusahaan. Salah satunya perusahaan jamu, PT Sidomuncul Tbk yang berniat melepas sekitar 10% sahamnya pada kuartal ketiga atau kuartal keempat tahun ini.

Dengan langkah tersebut, manajemen perusahaan berharap bisa mendapatkan tambahan dana sekitar Rp1 triliun-Rp1,5 triliun untuk mendukung pengembangan usaha. Perusahaan berencana memperluas pabrik miliknya di Semarang, Jawa Tengah. Perusahaan juga akan menyasar wilayah Indonesia Timur seperti Makassar, Maluku, Papua, dan Nusa Tenggara Timur untuk memasarkan produk-produknya.

Untuk proses pencatatan saham ini, pihak manajemen mengatakan menggunakan laporan keuangan Maret, dan akan memprioritaskan untuk menjaring investor domestik. Karena itu, perusahaan berniat akan melakukan roadshow ke kota-kota di Indonesia seperti Semarang, Yogya, dan Surabaya. “Kita akan prioritaskan investor domestik karena produk kita sudah dikenal di sini. Yakin akan terserap.” kata CEO Sidomuncul Group, Irwan Hidayat.

Rencana pelepasan saham Sidomuncul ke publik telah diberitakan diberitakan sebelumnya. Sidomuncul menargetkan mulai tercatat di Bursa Efek Indonesia pada September 2013. Seluruh persyaratan untuk IPO sedang disusun dan akan segera didaftarkan ke Otoritas Jasa Keuangan. “September 2013, kami mengharapkan sudah selesai listing di BEI. Namun, kami belum dapat menyebutkan berapa target dana yang diperoleh,” ujarnya.

Hasil penjualan saham 10% tersebut akan digunakan perusahaan untuk investasi pendidian pabrik farmasi baik melalui akuisisi maupun pengembangan teknologi. Sekaligus untuk menyelamatkan perusahaannya yang tengah memasuki generasi keempat dengan manajemen yang lebih luas lagi. Dengan go public, perusahaan diharapkan bisa lebih transparan dan bertambah profesional. (lia)

BERITA TERKAIT

Urban Jakarta Bidik Penjualan Rp 240 Miliar - Harga IPO Rp 1000-1250 Per Saham

NERACA Jakarta – Tren pengembangan proyek properti berbasis transit oriented development (TOD) cukup menjanjikan kedepannya, apalagi pembangunan LRT yang digarap…

Urban Jakarta Propertindo Rencanakan IPO - Danai Akuisisi Lahan di Jabodetabek

NERACA Jakarta - Jelang tutup tahun 2018, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) masih kebanjiran perusahaan yang bakal mecatatkan saham perdananya…

Menanti Tindakan Tegas - Setelah Musibah Lion Air:

Jika pemerintah menanti hingga investigasi KNKT tuntas, masyarakat baru dapat mengetahui sanksi yang akan dijatuhkan untuk Lion Air Group sebagai…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

PTBA Bukukan Laba Bersih Rp 3,93 Triliun

Di kuartal tiga 2018, PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) membukukan laba bersih Rp3,93 triliun, naik 49,67% year on year (yoy)…

BEI Suspensi Saham Trancoal Pacific

Mengalami kenaikan harga saham di luar kewajaran, perdagangan saham PT Transcoal Pacific Tbk (TCPI) dihentikan sementara atau disuspensi oleh PT…

Hotel Mandarine Bakal Gelar Rights Issue

Perkuat modal dalam rangka mendanai ekspansi bisnisnya, PT Hotel Mandarine Regency Tbk (HOME) berniat menerbitkan saham dengan hak memesan efek…