Menanti Eksekusi IPO Sidomuncul

Meski pasar saham tengah bergejolak, pelepasan saham ke publik melalui mekanisme penawaran saham umum perdana (Initial Public Offering/IPO) tetap menjadi alternatif pembiayaan yang diambil perusahaan. Salah satunya perusahaan jamu, PT Sidomuncul Tbk yang berniat melepas sekitar 10% sahamnya pada kuartal ketiga atau kuartal keempat tahun ini.

Dengan langkah tersebut, manajemen perusahaan berharap bisa mendapatkan tambahan dana sekitar Rp1 triliun-Rp1,5 triliun untuk mendukung pengembangan usaha. Perusahaan berencana memperluas pabrik miliknya di Semarang, Jawa Tengah. Perusahaan juga akan menyasar wilayah Indonesia Timur seperti Makassar, Maluku, Papua, dan Nusa Tenggara Timur untuk memasarkan produk-produknya.

Untuk proses pencatatan saham ini, pihak manajemen mengatakan menggunakan laporan keuangan Maret, dan akan memprioritaskan untuk menjaring investor domestik. Karena itu, perusahaan berniat akan melakukan roadshow ke kota-kota di Indonesia seperti Semarang, Yogya, dan Surabaya. “Kita akan prioritaskan investor domestik karena produk kita sudah dikenal di sini. Yakin akan terserap.” kata CEO Sidomuncul Group, Irwan Hidayat.

Rencana pelepasan saham Sidomuncul ke publik telah diberitakan diberitakan sebelumnya. Sidomuncul menargetkan mulai tercatat di Bursa Efek Indonesia pada September 2013. Seluruh persyaratan untuk IPO sedang disusun dan akan segera didaftarkan ke Otoritas Jasa Keuangan. “September 2013, kami mengharapkan sudah selesai listing di BEI. Namun, kami belum dapat menyebutkan berapa target dana yang diperoleh,” ujarnya.

Hasil penjualan saham 10% tersebut akan digunakan perusahaan untuk investasi pendidian pabrik farmasi baik melalui akuisisi maupun pengembangan teknologi. Sekaligus untuk menyelamatkan perusahaannya yang tengah memasuki generasi keempat dengan manajemen yang lebih luas lagi. Dengan go public, perusahaan diharapkan bisa lebih transparan dan bertambah profesional. (lia)

BERITA TERKAIT

Tiga Propinsi Ini Paling Rentan Terhadap Covid-19

Masifnya penyebaran virus corona (Covid-19) telah berdampak pada lemahnya perekonomian dalam negeri dan memberikan kekhawatiran para pelaku ekonomi. Berdasarkan Katadata…

Saham CARE Masuk Pengawasan BEI

Mempertimbangkan peningkatan harga saham di luar kebiasaan atau unusual market activity (UMA), perdagangan saham PT Metro Healthcare Indonesia Tbk (CARE)…

Darya Varia Raup Laba Rp 221,78 Miliar

PT Darya-Varia Laboratoria Tbk. (DVLA) mencatatkan laba bersih sebesar Rp 221,78 miliar di 2019 atau tumbuh 10,53% dibandingkan tahun sebelumnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Imbas Lesunya Bisnis Properti - Laba Mentropolitan Kentjana Menyusut 39,61%

NERACA Jakarta –Imbas lesunya bisnis properti di 2019 menekan perolehan laba bersih PT Metropolitan Kentjana Tbk. (MKPI). Tengok saja, emiten…

Pasar Beras Stabil - Buyung Poetra Raih Penjualan Rp 1,65 Triliun

NERACA Jakarta – Di tahun 2019 kemarin, PT Buyung Poetra Sembada Tbk (HOKI) berhasil membukukan kinerja keuangan yang cukup mengesankan.…

Intiland Cetak Laba Bersih Rp 251,43 Miliar

NERACA Jakarta – Lesunya bisnis properti di tahun 2019 kemarin, rupanya tidak berdampak terhadap pencapaian kinerja keuangan PT Intiland Development…