Eksplorasi Baramulti di Bulan Juli Stagnan - Tunggu Pembaruan Kontrak

NERACA

Jakarta- Manajemen PT Baramulti Suksessarana Tbk (BSSR) mengaku saat ini masih menunggu proses selesainya pembaruan kontrak dengan pihak kontraktor bor dan kontraktor logging. Pembaruan kontrak baru tersebut terkait kegiatan eksplorasi perseroan di area Bara 3 yang merupakan blok paling barat konsesi di Kalimantan Timur.Informasi tersebut disampaikan manajemen perseroan dalam keterangan resminya di Jakarta, Rabu (21/8).

Disebutkan, dengan adanya pembaruan kontrak dengan pihak kontraktor bor (PT Cosyindo Teknik) dan kontraktor logging (PT Recsalog Geoprima), kegiatan pemboran yang dilakukan sementara dihentikan sejak 8 Juli 2013 lalu. Alhasil, tidak ada progress kemajuan dari kegiatan eksplorasi yang dilakukan.

Namun dari kegiatan eksplorasi yang telah berjalan, pihak manajemen mencatat hingga kini di blok Bara 3 telah dapat diidentifikasi sebanyak 25 seam dengan rata-rata ketebalan yang bervariasi berkisar antara 0,63 meter hingga 2,37 meter. Sejumlah delapan seam potensi telah berhasil diidentifikasi sepanjang arah strike 500 meter hingga 1.800 meter serta memiliki ketebalan rata-rata antara 1 meter-4 meter dan kualitas kalori (GAR) berkisar antara 4.986 kcal/kg hingga 5.708 kcal/kg.

Metode pemboran yang dilakukan adalah vertical drilling dengan menggunakan dua unit Jacro-175 dengan diameter lubang berukuran N (76,00 mm). Sistem pemboran adalah touch coring dan full coring dan semua titik bor dilakukan pengukuran geophysical logging. Total biaya eksplorasi yang telah direalisasikan hingga Juli 2013 sebesar Rp225 juta dari dana yang dianggarkan Rp235,2 juta.

Rencananya, jika kontrak pemboran telah rampung maka kegiatan pemboran selanjutnya adalah melanjutkan program pemboran stratigrafi dan infill drilling di area tersebut. Targetnya, untuk mengejar kemenerusan seam utama ke arah Selatan. Untuk kegiatan eksplorasi ini perseroan menganggarkan dana sebesar Rp168 juta. Sementara untuk kegiatan eksplorasi anak usaha, PT Antang Gunung meratus (AGM) masih akan fokus pada pemboran infill drilling di Blok 4 Warutas, Kalimantan Selatan dengan anggaran dana Rp203,9 juta.

(lia)

BERITA TERKAIT

Data Eksplorasi Migas Indonesia Masih Lemah

  NERACA   Jakarta - Anggota legislatif Komisi VII DPR Tjatur Sapto Edy menilai bahwa sistem data eksplorasi minyak dan…

JICT : Perpanjangan Kontrak Pelindo II dan HPH Beri Keuntungan Bagi Indonesia

    NERACA   Jakarta – Hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menemukan indikasi kerugian negara sebesar Rp4,08 triliun dari…

RI Bukukan Kontrak Dagang US$130 Juta Dengan Mesir

NERACA Jakarta – Indonesia membukukan kontrak dagang senilai 130 juta dolar AS sebagai tindak lanjut kegiatan misi dagang ke Mesir…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Pembangunan Jaya Ancol Tumbuh 1,4%

PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) membukukan laba tahun 2018 sebesar Rp223 miliar atau tumbuh 1,4% dibandingkan dengan periode yang…

Laba Bersih Indocement Menyusut 38,3%

NERACA Jakarta – Pasar semen dalam negeri sepanjang tahun 2018 mengalami kelebihan pasokan, kondisi ini berdampak pada performance kinerja keuangan…

Pacu Pertumbuhan Investor di Sumbar - BEI dan OJK Edukasi Pasar Modal Ke Media

NERACA Padang - Dalam rangka sosialisasi dan edukasi pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) perwakilan Padang bekerja sama dengan…